Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bisakah badai matahari minggu ini menyebabkan gangguan teknologi?  Pakar NOAA menjelaskan

Bisakah badai matahari minggu ini menyebabkan gangguan teknologi? Pakar NOAA menjelaskan

Bumi sedang dilanda badai matahari ringan – namun apakah badai tersebut cukup kuat untuk menyebabkan gangguan teknologi?

Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa dari Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) mengeluarkan peringatan badai geomagnetik setelah… Ejeksi massa koronal (CME) – Ledakan kuat plasma magnet dari korona Matahari – lapisan terluarnya – terlihat bergerak menjauhi Matahari pada hari Minggu.

Letusan koronal diperkirakan akan menyebabkan badai matahari moderat di Bumi pada hari Senin dan Selasa, menurut National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

Jadi apa sebenarnya maksud dari semua ini, dan haruskah kita khawatir?

Apa itu badai matahari?

Badai matahari, juga dikenal sebagai badai geomagnetik, terjadi ketika angin matahari – yang terdiri dari partikel bermuatan yang terus-menerus mengalir dari Matahari – berinteraksi dengan medan magnet bumi, atau magnetosfer, sehingga menyebabkan gangguan yang signifikan, menurut NASA. Jenis dan intensitas gangguan ini bergantung pada perubahan angin matahari yang dapat menghasilkan perubahan besar pada arus, plasma, dan medan magnetosfer bumi.

Sean Dahl, koordinator Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa NOAA, mengatakan kepada ABC News bahwa badai matahari saat ini disebabkan oleh ledakan filamen, medan magnet yang melayang di atas permukaan matahari yang mengandung miliaran ton material surya. Ketika medan magnet ini menjadi tidak stabil, terkadang material dapat terlempar ke luar angkasa, menyeret medan magnet lokal yang sangat kuat bersamanya, kata Dahl.

Dahl mengatakan ledakan filamen inilah yang menyebabkan badai matahari terjadi pada hari Sabtu dan Minggu dan terjadi lagi pada Senin pagi.

Bagaimana badai matahari dapat mempengaruhi teknologi

Badai geomagnetik yang parah dapat membombardir bumi dengan partikel subatom, yang pada gilirannya dapat mengganggu sistem navigasi dengan mengganggu sinyal radio dan GPS, serta jaringan tenaga listrik, menurut para peneliti. Nuh. Badai juga menambah energi pada arus di magnetosfer dalam bentuk panas yang dapat meningkatkan kepadatan dan distribusi kepadatan di bagian atas atmosfer, yang pada gilirannya meningkatkan hambatan pada satelit di orbit rendah Bumi.

“Banyak hal bergantung pada hal ini ketika kita berkomunikasi dengan satelit di luar angkasa,” kata Dahl.

Dahl mengatakan badai ini seharusnya tidak berdampak besar pada kehidupan sehari-hari. Dahl menambahkan bahwa meskipun jaringan listrik mungkin melihat aktivitas anomali pada saluran transmisi tegangan tinggi, namun jaringan tersebut mampu menangani gangguan sekecil apa pun.

Selain itu, jika terjadi sesuatu pada satelit di orbit rendah Bumi, dan atmosfer di sana menghangat akibat aktivitas badai geomagnetik, tindakan dapat diambil untuk menjaga satelit pada ketinggian orbit yang tepat, kata Dahl.

Dimana cahaya utara akan terlihat di Amerika Serikat

Salah satu manifestasi paling umum dari lontaran koronal yang mempengaruhi magnetosfer bumi adalah… Cahaya utara, lebih dikenal sebagai cahaya utara, interaksi tersebut menciptakan seberkas cahaya di langit paling utara yang bersinar hijau, merah muda, dan warna lainnya. Di belahan bumi selatan, fenomena ini dikenal dengan nama aurora atau cahaya selatan. Dahl mengatakan kepada ABC News bahwa garis-garis bercahaya tersebut terjadi ketika kondisi energi kembali normal.

READ  100.000 peluncuran di Florida

“Cahaya inilah yang kita lihat sebagai aurora borealis,” ujarnya.

Semakin kuat badai matahari, semakin jauh ke selatan cahaya utara dapat terlihat.

National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) mengklasifikasikan badai geomagnetik sebagai A Skala lima poinDengan peringkat G5, yang paling kuat, ia mampu memecahkan masalah kontrol tegangan skala besar yang dapat menyebabkan pemadaman listrik atau bahkan kehancuran total pada beberapa sistem jaringan listrik. Dalam skenario ini, aurora borealis dapat dilihat hingga ke selatan Florida dan Texas selatan.

Meskipun masyarakat umum tidak perlu khawatir tentang datangnya badai G2, atau badai “sedang”, National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) memperingatkan bahwa sistem tenaga listrik di lintang tinggi mungkin akan menerima peringatan tegangan listrik, sementara badai yang berlangsung lebih lama dapat menyebabkan badai besar. … Dalam kerusakan pada trafo. Selain itu, sinyal radio frekuensi tinggi dapat memudar di lintang yang lebih tinggi.

Sepanjang tahun ini, aurora borealis biasanya paling terlihat beberapa jam setelah matahari terbenam hingga sekitar tengah malam, kata Dahl. Dahl menambahkan bahwa pemirsa yang ingin melihatnya harus memperhitungkan bulan purnama, serta menjauhi lampu kota – terutama ke utara, karena itulah arah yang harus dilihat.

Aurora diperkirakan akan terlihat Senin hingga Selasa di negara bagian utara dan barat tengah, dari New York hingga Idaho, menurut National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

Prakiraan menunjukkan bahwa jika tidak ada awan, cahaya utara dapat dilihat dari negara bagian seperti South Dakota, Iowa, North Dakota, Montana, Michigan, New York, Vermont, New Hampshire, dan Maine.

Kenapa aurora borealis, badai matahari mungkin lebih sering terjadi

Dahl mengatakan lebih banyak penampakan aurora kemungkinan akan terjadi di tahun-tahun mendatang, karena Matahari mencapai tahap aktivitas maksimum medan magnet matahari pada tahun 2025. Dahl menjelaskan bahwa Matahari mencapai maksimum matahari kira-kira setiap 11 tahun, yang mana pada saat itu medan magnetnya seimbang. matahari dan kembali normal.

Bumi saat ini sedang mendekati puncaknya Siklus matahari 25, di mana diperkirakan akan muncul lebih banyak bintik matahari dengan aktivitas magnet yang kuat, menurut NOAA. Peristiwa cuaca luar angkasa yang berdampak mungkin terjadi sepanjang tahun 2024.

Dahl mengatakan perkiraan puncak siklus matahari ini akan terjadi mulai sekarang hingga Oktober.

“Sepanjang tahun ini dan memasuki tahun 2025 adalah saat yang tepat untuk mengharapkan lebih banyak kegiatan semacam ini,” kata Dahl.

READ  Kecerdasan helikopter Mars mencapai nomor penerbangan 23 dan tidak dapat dihentikan

Gerhana matahari total pada 8 April akan memberikan kesempatan langka bagi para pengamat bintang untuk melihat mahkota matahari. Dahl menyarankan pemirsa untuk membekali diri dengan kacamata yang tepat untuk mengamati fenomena ini dengan aman.

“Saatnya membeli peralatan,” katanya.

Badai matahari, juga dikenal sebagai badai geomagnetik, terjadi ketika angin matahari – yang terdiri dari partikel bermuatan yang terus-menerus mengalir dari Matahari – berinteraksi dengan medan magnet bumi, atau magnetosfer, sehingga menyebabkan gangguan yang signifikan, menurut NASA. Jenis dan intensitas gangguan ini bergantung pada perubahan angin matahari yang dapat menghasilkan perubahan besar pada arus, plasma, dan medan magnetosfer bumi.

Sean Dahl, koordinator Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa NOAA, mengatakan kepada ABC News bahwa badai matahari saat ini disebabkan oleh ledakan filamen, medan magnet yang melayang di atas permukaan matahari yang mengandung miliaran ton material surya. Ketika medan magnet ini menjadi tidak stabil, terkadang material dapat terlempar ke luar angkasa, menyeret medan magnet lokal yang sangat kuat bersamanya, kata Dahl.

Dahl mengatakan ledakan filamen inilah yang menyebabkan badai matahari terjadi pada hari Sabtu dan Minggu dan terjadi lagi pada Senin pagi.

Bagaimana badai matahari dapat mempengaruhi teknologi

Badai geomagnetik yang parah dapat membombardir bumi dengan partikel subatom, yang pada gilirannya dapat mengganggu sistem navigasi dengan mengganggu sinyal radio dan GPS, serta jaringan tenaga listrik, menurut para peneliti. Nuh. Badai juga menambah energi pada arus di magnetosfer dalam bentuk panas yang dapat meningkatkan kepadatan dan distribusi kepadatan di bagian atas atmosfer, yang pada gilirannya meningkatkan hambatan pada satelit di orbit rendah Bumi.

“Banyak hal bergantung pada hal ini ketika kita berkomunikasi dengan satelit di luar angkasa,” kata Dahl.

Dahl mengatakan badai ini seharusnya tidak berdampak besar pada kehidupan sehari-hari. Dahl menambahkan bahwa meskipun jaringan listrik mungkin melihat aktivitas anomali pada saluran transmisi tegangan tinggi, namun jaringan tersebut mampu menangani gangguan sekecil apa pun.

Selain itu, jika terjadi sesuatu pada satelit di orbit rendah Bumi, dan atmosfer di sana menghangat akibat aktivitas badai geomagnetik, tindakan dapat diambil untuk menjaga satelit pada ketinggian orbit yang tepat, kata Dahl.

Dimana cahaya utara akan terlihat di Amerika Serikat

Salah satu manifestasi paling umum dari lontaran koronal yang mempengaruhi magnetosfer bumi adalah… Cahaya utara, lebih dikenal sebagai cahaya utara, interaksi tersebut menciptakan seberkas cahaya di langit paling utara yang bersinar hijau, merah muda, dan warna lainnya. Di belahan bumi selatan, fenomena ini dikenal dengan nama aurora atau cahaya selatan. Dahl mengatakan kepada ABC News bahwa garis-garis bercahaya tersebut terjadi ketika kondisi energi kembali normal.

READ  Instrumen NASA yang diikat ke Venus bersiap menghadapi cuaca buruk

“Cahaya inilah yang kita lihat sebagai aurora borealis,” ujarnya.

Semakin kuat badai matahari, semakin jauh ke selatan cahaya utara dapat terlihat.

National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) mengklasifikasikan badai geomagnetik sebagai A Skala lima poinDengan peringkat G5, yang paling kuat, ia mampu memecahkan masalah kontrol tegangan skala besar yang dapat menyebabkan pemadaman listrik atau bahkan kehancuran total pada beberapa sistem jaringan listrik. Dalam skenario ini, aurora borealis dapat dilihat hingga ke selatan Florida dan Texas selatan.

Meskipun masyarakat umum tidak perlu khawatir tentang datangnya badai G2, atau badai “sedang”, National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) memperingatkan bahwa sistem tenaga listrik di lintang tinggi mungkin akan menerima peringatan tegangan listrik, sementara badai yang berlangsung lebih lama dapat menyebabkan badai besar. … Dalam kerusakan pada trafo. Selain itu, sinyal radio frekuensi tinggi dapat memudar di lintang yang lebih tinggi.

Sepanjang tahun ini, aurora borealis biasanya paling terlihat beberapa jam setelah matahari terbenam hingga sekitar tengah malam, kata Dahl. Dahl menambahkan bahwa pemirsa yang ingin melihatnya harus memperhitungkan bulan purnama, serta menjauhi lampu kota – terutama ke utara, karena itulah arah yang harus dilihat.

Aurora diperkirakan akan terlihat Senin hingga Selasa di negara bagian utara dan barat tengah, dari New York hingga Idaho, menurut National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

Prakiraan menunjukkan bahwa jika tidak ada awan, cahaya utara dapat dilihat dari negara bagian seperti South Dakota, Iowa, North Dakota, Montana, Michigan, New York, Vermont, New Hampshire, dan Maine.

Kenapa aurora borealis, badai matahari mungkin lebih sering terjadi

Dahl mengatakan lebih banyak penampakan aurora kemungkinan akan terjadi di tahun-tahun mendatang, karena Matahari mencapai tahap aktivitas maksimum medan magnet matahari pada tahun 2025. Dahl menjelaskan bahwa Matahari mencapai maksimum matahari kira-kira setiap 11 tahun, yang mana pada saat itu medan magnetnya seimbang. matahari dan kembali normal.

Bumi saat ini sedang mendekati puncaknya Siklus matahari 25, di mana diperkirakan akan muncul lebih banyak bintik matahari dengan aktivitas magnet yang kuat, menurut NOAA. Peristiwa cuaca luar angkasa yang berdampak mungkin terjadi sepanjang tahun 2024.

Dahl mengatakan perkiraan puncak siklus matahari ini akan terjadi mulai sekarang hingga Oktober.

“Sepanjang tahun ini dan memasuki tahun 2025 adalah saat yang tepat untuk mengharapkan lebih banyak kegiatan semacam ini,” kata Dahl.

Gerhana matahari total pada 8 April akan memberikan kesempatan langka bagi para pengamat bintang untuk melihat mahkota matahari. Dahl menyarankan pemirsa untuk membekali diri dengan kacamata yang tepat untuk mengamati fenomena ini dengan aman.

“Saatnya membeli peralatan,” katanya.