Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bisakah Rangers membalikkan seri playoff di Game 6?

Bisakah Rangers membalikkan seri playoff di Game 6?

Pelatih New York Rangers Peter Laviolette prihatin.

Dia tidak terganggu ketika Rangers menderita kekalahan pertama mereka di Playoff Piala Stanley 2024 di Game 4 melawan Carolina Hurricanes. Dia tidak menyukai hasilnya, tapi dia menyukai cara tim bermain – mengetahui bahwa tiga kemenangan berturut-turut atas tim Kane di awal seri berarti Rangers memiliki ruang untuk bernapas.

Tapi Laviolette melihat Rangers “meleset” di Game 5, kekalahan 4-1 di Madison Square Garden yang memotong keunggulan seri mereka menjadi 3-2 dan mengatur Game 6 di Raleigh pada Kamis malam.

Mereka tidak bermain cepat. Mereka tidak memiliki serangan ofensif yang tepat. Detailnya tidak ada di sana. Inilah yang penting baginya.

“Maksud saya, kapan pun Anda tidak menggunakan kemampuan Anda, Anda mengkhawatirkannya. Namun saya juga tahu bahwa grup ini memiliki permainan seperti itu [Game 5] Dia berkata: “Mereka menerima dan mereka merespons.” “Saya pikir sering kali ada kesadaran bahwa itu bukan kami. Bukan kami yang ingin menjadi seperti itu. Seringkali di tahun ini, mereka memperbaikinya.”

Apa yang perlu diperbaiki Rangers di Game 6? Apa yang harus mereka khawatirkan?

Berikut ini tren serial TV di New York dengan Carolina — dan tren apa yang bisa dibalik.


Badai memperlebar kesenjangan 5 banding 5

Pendapat konsensus dalam seri ini adalah bahwa Hurricanes adalah tim yang lebih baik dalam pertarungan 5 lawan 5. Mereka menempati peringkat pertama di musim reguler dan playoff dalam persentase percobaan tembakan. Rangers berada di posisi ke-19 menuju babak playoff. The Canes masing-masing menempati peringkat pertama dan ketiga dalam hal perkiraan gol dan kebobolan. Rangers menduduki peringkat ke-20 dan ke-18 dalam kategori tersebut. New York telah mengalami peningkatan yang sama sejak mengakuisisi Alex Wennberg dan Jack Roslovic pada batas waktu perdagangan, namun Carolina telah berada di level lain.

The Hurricanes memiliki keunggulan percobaan tembakan di kelima pertandingan seri ini, dan keunggulan persentase gol yang diharapkan di setiap pertandingan kecuali kekalahan mereka di Game 1 di New York. Setelah mencetak tiga gol di Game 5, mereka menghasilkan 5-untuk-5 di seri tersebut, 11-9. Mereka plus-25 dalam peluang mencetak gol dan plus-11 dalam upaya tembakan berbahaya.

“Kami benar-benar berpikir kami memiliki beberapa permainan bagus pada awalnya tetapi membuat beberapa kesalahan, terutama pada tim-tim khusus. Ini menjadi jauh lebih baik,” kata kapten Carolina Jordan Staal. “Saya pikir permainan 5 lawan 5 kami sangat bagus, sangat solid. Dan permainan ini semakin menyatu. Kami harus terus berjuang.”

Meskipun mereka kurang berprestasi dalam hal gol yang diharapkan (46,3%), Rangers memiliki skor imbang 5 dari 5 dalam dan melawan lebih dari sembilan pertandingan playoff. Salah satu alasan utamanya: barisan Artemi Panarin, Vincent Trocheck dan Alexis Lafreniere.

Ketiganya memiliki persentase percobaan tembakan sebesar 55,7% dan sukses mengkonversi gol (+12) serta percobaan tembakan berbahaya (+6). Tapi Carolina mendapatkan yang terbaik di Game 5. Mereka melihat banyak Jakob Slavin, Jordan Martinuk dan Martin Necas, semuanya unggul di lini paling produktif Rangers.

Analisis mengatakan Game 5 adalah salah satu game Rangers terlemah sejak jeda All-Star. Megan Chaika dari Stathletes menunjukkan bahwa mereka memiliki ekspektasi gol paling sedikit kedua (1,95) dan peluang mencetak gol paling sedikit ketiga (10) dalam periode tersebut.

Untuk mengatasi hal ini, mungkin ada beberapa perubahan susunan pemain untuk Game 6.

Dalam skate mereka pada hari Rabu, Rangers mengganti pasangan pertahanan mereka. Kandre Miller telah bertemu kembali dengan Jacob Trouba, duo yang paling banyak mendapat menit bermain bersama di musim reguler untuk New York. Mantan rekan Miller, Braden Schneider, bermain skating dengan Erik Gustafson, yang bermain dengan Trouba. Kedua mantan duo ini memiliki pangsa gol yang diharapkan kurang dari 50% di babak playoff. Schneider dan Gustafsson juga menjadi mitra tetap di musim reguler.

Laviolette tidak akan berkomitmen pada pasangan yang akan dimainkan Rangers di Game 6.

“Ada banyak pengalaman di sana. Kami menghabiskan banyak waktu bersama,” katanya tentang Trouba dan Miller. “Mereka besar, kuat, dan punya banyak pengalaman bermain melawan lini besar.”


Pemadaman listrik

Permainan biasa-biasa saja Rangers dalam 5v5 selalu diimbangi oleh permainan kekuatan mereka yang luar biasa. Mereka mencetak 10 gol power-play dalam lima pertandingan playoff, mulai dari kemenangan di Game 2 melawan Washington Capitals hingga kemenangan di Game 2 atas Hurricanes – sebuah game di mana mereka bermain imbang dan memenangkan pertandingan dengan power play.

Mereka tidak mencetak gol melalui permainan kekuatan di Game 3 tetapi mendapat gol penting dari Chris Kreider untuk menyamakan kedudukan. The Hurricanes menjadi 1-untuk-20 dalam permainan kekuatan mereka sendiri sama pentingnya dengan kesuksesan Rangers seperti halnya keunggulan individu mereka.

Gol tunggal Carolina yang kuat adalah gol yang besar, saat Brady Skjei memenangkan Game 4 dengan skor di akhir babak ketiga. Sementara Rangers mencetak gol singkat di Game 5, permainan kekuatan mereka dihentikan lagi — pertama kalinya New York menjalani tiga pertandingan berturut-turut tanpa gol permainan kekuatan sejak Maret (11-14).

“Gol-gol power-play yang kami dapatkan terjadi pada breakout play,” kata Laviolette setelah Game 5. “Kami harus membuat segalanya berjalan lebih cepat.” “Mereka sangat agresif dalam apa yang mereka lakukan dan kami harus pindah. Saya tidak ingin pindah. Menurut saya kami tidak pintar.”

READ  Apa yang dilakukan Bronie James?

Badai mendapatkan momentum dengan akhirnya memperlambat permainan kekuatan Rangers.

“Pembunuhannya cukup besar bagi kami dalam dua pertandingan terakhir,” kata Martinuk. “Saya merasa seperti berada di bangku cadangan setelah Anda mematikannya – terutama ketika Anda mendapatkan tembakan yang diblok dan pemain menjual – itu jelas memberi kami dorongan. Ketika Anda melihat turnover berikutnya setelah mendapat penalti, biasanya hal itu menciptakan momentum.”


Tidak banyak yang terjadi di Game 4 yang membuat Rangers khawatir untuk menutup seri di Game 5. Termasuk Andersen, yang kalah di dua game pertama seri tersebut dan digantikan oleh Pyotr Kochetkov di Game 3. Andersen berhenti 22 dari 25 tembakan di Game 4, tapi itu negatif untuk gol yang diselamatkan di atas ekspektasi. Dia bukan sumber kepercayaan diri, karena dia memberikan tendangan sudut yang buruk kepada Lafreniere di babak ketiga yang memungkinkan Rangers menyamakan kedudukan.

Namun dia mendapatkan kemenangan, dan itulah satu-satunya hal yang dipedulikan Carolina.

Performa Andersen di Game 5 seharusnya membuat Rangers semakin khawatir. Dia membuat 1,41 penyelamatan lebih banyak dari yang diharapkan per game, menghentikan 20 dari 21 tembakan. The Canes bermain bagus melawannya, tetapi ketika Carolina harus menghentikan Andersen, dia memberikan semua yang mereka butuhkan.

“Itu tidak membutuhkan banyak usaha. Itu bagus bagi kami karena kami tidak mengizinkannya,” kata pelatih Hurricanes Rod Brind’Amour. “Tetapi tentu saja dia melakukan beberapa penyelamatan besar di saat-saat krusial. Dia menjaga kami tetap dalam permainan. Jika mereka unggul dua gol dalam pertandingan itu, itu akan sulit.”

Rangers memiliki keunggulan dalam mencetak gol di semua babak playoff berkat Igor Shesterkin. Apakah Andersen menutup kesenjangan itu atau tidak, sangat bergantung pada apakah Rangers membuat hidupnya lebih sulit di Game 6. Chaika menunjukkan bahwa Rangers memiliki tembakan tepat sasaran paling sedikit kedua dengan kehadiran di depan gawang (tiga dan paling sedikit ketiga). mencetak peluang dari slot (tujuh) dalam satu pertandingan sejak jeda All-Star.

Sebagian besar adalah pertahanan Carolina, dan sebagian besar adalah Rangers yang tidak memainkan permainan mereka…tetapi berikan penghargaan pada hal yang seharusnya: Andersen lebih baik dari yang diharapkan di Game 5, baik secara kiasan maupun analitis.

Sejak bergabung dengan Hurricanes, Andersen mencatatkan rekor 7-1 di kandang dengan persentase penyelamatan 0,926 dan rata-rata berbanding 1,80 gol. Tapi kemudian, ada banyak hal yang terjadi di rumah Karolina.

READ  Kualifikasi Piala Dunia 2022: AS. Kosta Rika

Carolina di rumah

Kapten Rangers Jacob Trouba mengatakan membangun keunggulan seri 3-0 memiliki kelebihan.

“Tentu saja kami ingin menyelesaikan seri ini, tapi kami menempatkan diri kami pada posisi di mana kami mungkin mengalami beberapa celah,” katanya setelah New York gagal dalam upaya kedua untuk menutup badai. “Kami telah memainkan pertandingan bagus di Carolina. Kami tahu kami bisa bermain di gedung ini dan kami akan pergi ke sana dan memainkan pertandingan yang lebih baik.”

Rangers telah memenangkan reli di seri ini, membutuhkan perpanjangan waktu untuk memenangkan Game 3. Hal ini cukup penting, mengingat seberapa baik kinerja Hurricanes di kandang sendiri di bawah asuhan Brind’Amour di babak playoff: 26-12, rekor postseason terbaik yang pernah ada. Tim sudah berada di kandang sendiri sejak 2018-19 (minimal 20 pertandingan). Mereka rata-rata mencetak 3,13 gol dan kebobolan 2,00 gol (pertama di NHL), selama periode itu. Bandingkan dengan 2,60 gol dan 3,43 gol tandang. Mereka tim yang berbeda di Raleigh.

“Saya bangga dengan grup ini,” kata Brind’Amour, yang timnya mencatatkan rekor 16-5 di kandang dalam tiga musim terakhir. “Bagi fans kami, ini luar biasa. Mereka pantas menyaksikan pertandingan lainnya, dan inilah yang kami berikan kepada mereka.”

Itulah yang hilang dari Rangers dalam kekalahan Game 5 mereka: bukan hanya kesempatan untuk menghilangkan Badai, tetapi untuk menghindari keharusan bermain di depan para penggemar gaduh di Raleigh yang memiliki optimisme cemas yang sama seperti pahlawan hoki mereka.

“Kami memberi diri kami kesempatan untuk memainkan satu pertandingan lagi untuk memberikan diri kami kesempatan untuk kembali ke sini,” kata Martinuk setelah Game 5. “Kami berjuang untuk hidup kami di setiap pertandingan.”

Rangers tahu apa yang perlu mereka lakukan untuk menghilangkan optimisme itu sebelum mencapai puncaknya di Game 7 pada hari Sabtu. Mereka yakin dengan kemampuan mereka untuk mencapai hal ini.

“Kami tahu bahwa Game 4 selalu menjadi yang tersulit untuk dimenangkan,” kata Trouba. “Ini adalah tim yang musimnya dipertaruhkan. Kami harus menemukan cara untuk menyamai tingkat intensitas dan keputusasaan tersebut.”

Dan dalam prosesnya, hindari menjadi tim kelima dalam sejarah NHL yang kalah seri setelah memimpin 3-0.