Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Boeing mengakuisisi pemasok yang sedang kesulitan, Spirit AeroSystems: NPR

Boeing mengakuisisi pemasok yang sedang kesulitan, Spirit AeroSystems: NPR

Badan pesawat Boeing 737 yang belum selesai selama produksi di pabrik Spirit AeroSystems di Wichita, Kansas.

Atas perkenan Spirit AeroSystems


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Atas perkenan Spirit AeroSystems

WASHINGTON — Boeing telah mencapai kesepakatan untuk mengakuisisi Spirit AeroSystems, salah satu pemasok utamanya, menyatukan kembali raksasa kedirgantaraan itu dengan pabrik yang memproduksi badan pesawat 737 MAX di Wichita, Kansas.

itu Perjanjian tersebut diumumkan pada hari Senin Langkah ini mewakili pergeseran dari strategi Boeing selama dua dekade yang mengalihdayakan bagian-bagian penting dari proses produksi. Produsen pesawat yang sedang kesulitan ini kesulitan membangun kembali kepercayaan dengan regulator, maskapai penerbangan, dan masyarakat setelah panel segel pintu pesawat Alaska Airlines meledak di udara awal tahun ini.

Kesepakatan Spirit, kesepakatan seluruh saham senilai $4,7 miliar (termasuk utang Spirit sebesar $8,3 miliar), dimaksudkan untuk memberikan Boeing pengawasan dan kendali yang lebih besar atas operasi manufakturnya, yang mendapat sorotan tajam tahun ini.

“Kami yakin transaksi ini demi kepentingan terbaik masyarakat penerbangan, pelanggan maskapai penerbangan kami, karyawan Spirit dan Boeing, pemegang saham kami, dan negara secara lebih luas,” kata CEO Boeing Dave Calhoun dalam sebuah pernyataan saat mengumumkan kesepakatan tersebut. Calhoun mengundurkan diri pada akhir tahun ini sebagai bagian dari reorganisasi setelah masalah produksi 737, dan menghadapi pertanyaan sulit dari para senator pada sidang di Capitol Hill.

READ  Pilot American Airlines mencapai kesepakatan tentatif pada kontrak baru

Tidak ada yang terluka parah dalam penerbangan Alaska Airlines 1282 pada bulan Januari, namun insiden tersebut telah menghidupkan kembali kekhawatiran mengenai kontrol kualitas di Boeing setelah dua pesawat 737 MAX jatuh pada tahun 2018 dan 2019, menewaskan 346 orang.

“Menyatukan Spirit dan Boeing akan memungkinkan integrasi yang lebih besar pada kemampuan manufaktur dan teknik kedua perusahaan, termasuk sistem keselamatan dan kualitas,” kata Patrick Shanahan, CEO Spirit. Dalam situasi saat ini. Shanahan, mantan eksekutif Boeing, mengambil alih kendali Spirit akhir tahun lalu setelah serangkaian masalah kualitas yang memalukan dan merugikan.

Badan pesawat Boeing 737 yang dibuat oleh Spirit AeroSystems berdiri di luar fasilitas manufaktur Boeing di Renton, Washington, pada 5 Februari 2024.

Badan pesawat Boeing 737 yang dibuat oleh Spirit AeroSystems berdiri di luar fasilitas manufaktur Boeing di Renton, Washington, pada 5 Februari 2024.

David Ryder/Bloomberg/Getty Images


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

David Ryder/Bloomberg/Getty Images

Badan pesawat Boeing 737 yang dibuat oleh Spirit AeroSystems terletak di luar fasilitas manufaktur Boeing di Renton, Washington, pada 5 Februari 2024.

Badan pesawat Boeing 737 yang dibuat oleh Spirit AeroSystems berdiri di luar fasilitas manufaktur Boeing di Renton, Washington, pada 5 Februari 2024.

David Ryder/Bloomberg/Getty Images

Penyelidik federal yakin panel segel pintu yang menyebabkan ledakan 737 MAX 9 pada bulan Januari awalnya dipasang di pabrik Spirit di Wichita, Kansas, dan kemudian dikirim ke pabrik Boeing di Renton, Washington, untuk dirakit. Setibanya di Washington, penyelidik dari Dewan Keselamatan Transportasi Nasional mengatakan baut-baut yang rusak ditemukan di badan pesawat, sehingga penutup pintu harus dibuka untuk memperbaikinya.

Setelah karyawan Spirit AeroSystems menyelesaikan pekerjaan tersebut di pabrik Boeing, baut-baut tersebut tidak dipasang kembali, menurut bukti foto yang diberikan Boeing kepada Dewan Keselamatan Transportasi Nasional. Dalam pemeriksaan selanjutnya, ditemukan baut lepas pada pesawat 737 MAX lainnya yang dioperasikan oleh Alaska dan United.

READ  Dow futures membayangi: Reli pasar menghadapi Fed, Megacaps, saham cloud; Apa yang kamu lakukan sekarang

Dampak dari insiden segel pintu telah menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut di Wichita, sebuah kota yang memiliki hubungan dekat dengan industri penerbangan.

Boeing baru-baru ini memberikan $425 juta kepada Spirit untuk membantu menstabilkan keuangan perusahaan di tengah perlambatan produksi lini pesawat 737 yang populer. Regulator federal membatasi produksi Boeing sebanyak 38 pesawat per bulan, dan Boeing telah memproduksi lebih sedikit dari jumlah tersebut dalam upaya menerapkan standar kontrol kualitas yang lebih ketat.

Pada bulan Mei, Boeing menyerahkan kepada regulator di Federal Aviation Administration (FAA) sebuah rencana rinci untuk memperbaiki masalah pengendalian kualitasnya. Namun tidak semua orang yakin bahwa bekerja sama dengan Spirit akan membantu, karena para pengungkap fakta (whistleblower) telah memperingatkan bahwa masalah di pabrik 737 milik perusahaan itu sangat besar.

Boeing dan Spirit telah melakukan pembicaraan selama berbulan-bulan. Namun kesepakatan itu rumit karena Spirit juga memasok suku cadang ke Airbus, pesaing utama Boeing dalam penerbangan komersial. Meskipun Boeing dan Spirit telah menyetujui kesepakatan tersebut, Spirit masih bernegosiasi dengan Airbus. Dalam situasi saat iniAirbus mengatakan meskipun tidak ada jaminan kesepakatan akan selesai, “semua pihak siap dan tertarik untuk bekerja dengan itikad baik untuk mencapai kemajuan dan menyelesaikan proses ini secepat mungkin.”

Setelah insiden Alaska Airlines, FBI memberi tahu penumpang dalam penerbangan tersebut bahwa mereka mungkin “calon korban kejahatan”. Pada bulan Maret, Jaksa Agung Texas Ken Paxton membuka penyelidikan terhadap Spirit untuk memeriksa “organisasi, perilaku, dan manajemen” perusahaan.

READ  Rivian melaporkan hasil Q1 yang beragam tetapi memangkas perkiraan belanja modal dan melihat 'laba kotor' untuk Q4

Spirit diciptakan setelah Boeing menjual divisi Wichita pada tahun 2005. Boeing telah membuat pesawat di sana sejak tahun 1940an, termasuk B-29 Benteng Super dan pembom militer lainnya selama Perang Dunia II.