Agustus 10, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Boris Johnson membela tindakannya karena semakin banyak sekutu Konservatif yang mundur

Boris Johnson membela tindakannya karena semakin banyak sekutu Konservatif yang mundur

Placeholder saat memuat tindakan artikel

LONDON – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berjuang untuk kehidupan politiknya pada hari Rabu ketika lebih banyak menteri dan pembantu terus mundur dari pemerintahannya dan seorang mantan menteri kabinet mengecam kepemimpinan Johnson.

Johnson berusaha melepaskan diri dari peristiwa dramatis hari Selasa, yang menyaksikan pengunduran diri mendadak dua menteri kabinet utamanya – Kanselir Rishi Sunak dan Menteri Kesehatan Sajid Javid – keduanya memiliki basis kekuatan sendiri di partai dan diyakini menjadi pesaing kepemimpinan di masa depan.

Upaya Johnson untuk mengisi posisi teratas dengan cepat tidak menghentikan gelombang pengunduran diri lebih banyak – meskipun lebih kecil. Selama 24 jam, setidaknya 26 politisi Konservatif mengundurkan diri dari jabatan mereka sebagai protes atas kepemimpinan Johnson.

Pengunduran diri, yang mengikuti serangkaian skandal, menimbulkan banyak pertanyaan: Berapa lama Johnson bisa bertahan? Apakah ini permainan telah berakhir untuk Johnson? Apakah ada cara untuk menggulingkannya?

Dalam sesi pertanyaan mingguan Perdana Menteri yang berapi-api, Johnson menolak mereka yang menyerukan pengunduran dirinya.

Diminta Oleh sesama Konservatif jika ada keadaan di mana dia harus mundur, Johnson mengatakan dia akan mengundurkan diri jika pemerintah tidak dapat melanjutkan. “Sejujurnya, tugas perdana menteri dalam keadaan sulit ketika Anda diberi mandat yang begitu besar adalah untuk melanjutkan, dan itulah yang akan saya lakukan.”

Sebagai tanda suasana pada sesi tersebut, sekelompok anggota parlemen oposisi dari Partai Buruh melambai untuk meneriakkan “Bye bye”.

Javid, mantan menteri kesehatan yang pengunduran dirinya memicu eksodus massal, menyampaikan kritik pedas terhadap perdana menteri, mengatakan kepada Parlemen bahwa “menginjak tali antara kesetiaan dan integritas menjadi tidak mungkin dalam beberapa bulan terakhir”. Dia mengatakan bahwa akhir tahun lalu, tokoh-tokoh terkemuka mengatakan kepadanya bahwa tidak ada pesta yang diadakan di Downing Street selama penguncian pandemi. Penyelidikan polisi ke Partigate berakhir dengan 126 baik-baik sajatermasuk satu untuk Johnson.

READ  PBB mengatakan telah "meningkatkan informasi" yang mengkonfirmasi keberadaan kuburan massal di Mariupol

Investigasi Partigate Inggris berakhir dengan denda 126, tidak ada lagi kutipan untuk Boris Johnson

Javid menambahkan bahwa “minggu ini lagi, kami memiliki alasan untuk mempertanyakan kebenaran dan keadilan dari apa yang telah diberitahukan kepada kami semua,” mengacu pada skandal terpisah yang melibatkan Chris Pincher, yang baru-baru ini mengundurkan diri sebagai wakil presiden setelah tuduhan bahwa dia menyerang dua pria saat mabuk. . Downing Street awalnya mengatakan Johnson tidak mengetahui adanya tuduhan pelanggaran sebelumnya ketika Perdana Menteri Pincher memberikan posisi kunci pemerintah, tetapi kemudian menarik kembali untuk mengakui bahwa Johnson mengetahui penyelidikan yang mendukung keluhan serupa pada 2019.

Pengunduran diri para menteri tinggi Inggris dan nasib buruk pemerintah Perdana Menteri Boris Johnson mendominasi berita utama Inggris pada 6 Juli (Video: Reuters)

“Masalahnya dimulai dari atas,” kata Javid.

Sementara Javid berbicara, menteri lain mengundurkan diri.

Skandal Boris Johnson terbaru menyebabkan pengunduran diri menteri senior

Mayoritas publik Inggris berpikir Johnson harus menyerah. sebuah Polling YouGov Sebuah publikasi yang diterbitkan pada hari Selasa menemukan bahwa 69 persen warga Inggris mengatakan Johnson harus mengundurkan diri – termasuk mayoritas pemilih Konservatif (54 persen).

Hanya 18 persen publik Inggris yang mengatakan Johnson harus bertahan.

Johnson menjelaskan bahwa – jika itu terserah dia – dia akan tetap di tempatnya. Di bawah aturan Tory saat ini, tidak ada cara resmi bagi para kritikus Johnson untuk menyingkirkannya dengan cepat. Sejak Johnson selamat – dengan susah payah – a Suara tidak percaya Dari partainya bulan lalu, dia secara resmi diisolasi dari tantangan partai tambahan selama setahun.

Rob Ford, seorang pakar politik di University of Manchester, membuat perbandingan dengan 2016 ketika, setelah pemungutan suara Brexit, ada pengunduran diri massal dari pemerintah bayangan oposisi Partai Buruh yang bertujuan untuk menekan pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn. Sementara beberapa pemimpin mungkin telah membaca ruangan dan memutuskan untuk mengundurkan diri, kata Ford, Corbyn tidak dan tetap menjadi pemimpin hingga musim semi 2020.

READ  Pertempuran di Ukraina tampaknya dekat dengan rumah bagi orang Amerika ini

Demikian juga dengan Johnson, ada penentangan luas terhadap kepemimpinannya. Anda memiliki seorang pemimpin yang tidak akan menyerah pada tekanan informal untuk pergi, dan satu-satunya mekanisme formal yang Anda miliki tidak tersedia. kata Ford.

Boris Johnson selamat tetapi dilemahkan oleh mosi tidak percaya

Ada banyak pembicaraan dalam beberapa hari terakhir tentang bagaimana mengubah aturan partai. Dan dalam beberapa hari mendatang, anggota parlemen konservatif akan memilih anggota baru untuk komisi 1922 yang kuat, yang menetapkan aturan. Beberapa dari mereka yang memperjuangkan peran menyarankan mereka akan mendukung memungkinkan mosi tidak percaya lagi.

Sementara itu, jumlah pengunduran diri, termasuk dari mantan loyalis, terus meningkat. Analis mengatakan Johnson beruntung bahwa alasan yang dinyatakan untuk hilangnya kepercayaan tampak beragam — para pengkritiknya tidak bersatu dalam satu masalah, seperti yang dilakukan oleh mereka yang membantu menyingkirkan pendahulu Johnson, Theresa May, ketika mereka meninggalkannya. .

Ford mengatakan bahwa sementara Johnson dapat berayun sampai saat mosi percaya lain, peluangnya untuk memimpin Partai Konservatif ke dalam pemilihan umum berikutnya, yang dijadwalkan pada 2025, tampak tipis.

Paling tidak, menjadi mungkin untuk memiliki mosi percaya lagi 11 bulan dari sekarang. Apa sebenarnya yang akan berubah antara sekarang dan nanti untuk mengembalikan kepercayaan pada Johnson? Ford bertanya, “Pada titik ini, saya pikir itu akan membutuhkan sesuatu yang mendekati keajaiban Alkitab. Tidak ada yang bisa dikesampingkan dengan politisi paling beruntung dalam politik Inggris, tetapi sesuatu yang luar biasa diperlukan.”