Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Boris Johnson, yang menetapkan aturan identitas pemilih di Inggris, ditolak dari tempat pemungutan suara setelah dia lupa nomor teleponnya

Boris Johnson, yang menetapkan aturan identitas pemilih di Inggris, ditolak dari tempat pemungutan suara setelah dia lupa nomor teleponnya

LONDON – Mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson ditolak hadir di tempat pemungutan suara setelah lupa membawa kartu identitasnya untuk memilih dalam pemilu lokal di Inggris.

Media Inggris melaporkan pada hari Jumat bahwa Johnson – yang memperkenalkan persyaratan bagi pemilih untuk menunjukkan tanda pengenal berfoto ketika dia masih menjabat – diberitahu oleh staf tempat pemungutan suara di Oxfordshire selatan pada hari Kamis bahwa dia tidak akan dapat memilih tanpa bukti identitas.

Sky News melaporkan bahwa Johnson, yang menjabat sebagai Perdana Menteri Konservatif dari 2019 hingga 2022, kemudian dapat memberikan suaranya dan dia telah memilih Konservatif.

Johnson memperkenalkan undang-undang pemilu yang mewajibkan tanda pengenal berfoto pada tahun 2022, dan undang-undang baru tersebut pertama kali diterapkan tahun lalu dalam pemilu lokal. Namun hari Kamis adalah pertama kalinya sejumlah besar pemilih di Inggris dan Wales harus menunjukkan tanda pengenal, seperti paspor atau SIM, untuk memilih.

Komisi Pemilihan Umum mengatakan sebagian besar masyarakat mampu memenuhi persyaratan baru tersebut, meskipun ada catatan bahwa beberapa orang yang ingin memilih mungkin memutuskan untuk tidak mencoba karena mereka tidak memiliki identitas yang dapat diterima.

Ia juga mengatakan terdapat bukti bahwa sebagian masyarakat, seperti penyandang disabilitas dan pengangguran, kesulitan menunjukkan identitas pemilih.

READ  Pemogokan: Ribuan orang menghadiri demonstrasi besar-besaran mengenai upah