Oktober 8, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Brasil: Hujan lebat dan tanah longsor menewaskan puluhan orang di kota pegunungan

Brasil: Hujan lebat dan tanah longsor menewaskan puluhan orang di kota pegunungan

134 orang lainnya hilang, menurut Pertahanan Sipil Rio, dan para pejabat mengatakan tidak ada perkiraan resmi untuk jumlah korban tewas, yang terus meningkat saat hujan terus berlanjut.

Curah hujan pada Selasa sore saja lebih dari rata-rata historis untuk seluruh bulan Februari, menurut Pertahanan Sipil Rio.

Air banjir mengalir melalui lingkungan perbukitan, meninggalkan jejak kehancuran. Pada hari Selasa, Sekretariat Pertahanan Sipil Brasil melaporkan bahwa 269 tanah longsor telah dicatat, menurut afiliasi CNN Brasil.

Rabu, tim SAR sedang mengarungi lumpur dan menyaring puing-puing untuk mencari korban selamat. Pertahanan Sipil Nasional mengatakan telah menyelamatkan 24 orang, tetapi lebih dari 439 orang kehilangan rumah dan upaya penyelamatan sedang dilakukan.

“Pekerjaan sedang berlangsung dan kami akan melakukan apa yang mungkin dan tidak mungkin untuk menyelamatkan nyawa,” kata Gubernur Rio de Janeiro, Claudio Castro, Rabu, dalam sebuah posting di Twitter, saat ia berbagi perkembangan terbaru.

Terletak di perbukitan di utara ibu kota, Rio de Janeiro, Petropolis dijuluki “Kota Kekaisaran” karena popularitasnya di antara monarki Brasil pada abad ke-19, dan dikenal dengan arsitektur, teater, dan museumnya yang mewah. Gambar dan rekaman pada hari Rabu menunjukkan bagian dari kota megah di reruntuhan.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro, yang berada di Moskow untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, mengatakan pada Rabu, dia telah berbicara dengan para menteri dan meminta “bantuan segera” untuk dikirimkan kepada para korban.

Sejak tahun 1960-an, Brasil bagian selatan telah mengalami peningkatan baik dalam jumlah kejadian hujan ekstrem maupun jumlah rata-rata hujan, menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC).

Hal ini dapat dijelaskan sebagian oleh variasi alami dalam pola cuaca, dan juga oleh perubahan iklim, serta aerosol dan penipisan lapisan ozon atmosfer.

READ  Putin Gorbachev membantah mengadakan pemakaman kenegaraan dan akan menjauh

Suhu rata-rata global sekarang setidaknya 1,1°C lebih tinggi daripada sebelum industrialisasi. Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, pemanasan 2°C berarti peningkatan intensitas dan frekuensi kejadian hujan dan banjir ekstrem di Brasil selatan.

Para ilmuwan mengatakan dunia perlu melakukan pengurangan gas rumah kaca yang dalam dan berkelanjutan, terutama dengan beralih dari bahan bakar fosil, untuk menahan pemanasan global hingga 1,5°C.

Brasil telah mengalami sejumlah bencana alam dalam beberapa bulan terakhir.

Pada awal Februari, sedikitnya 24 orang tewas setelah hujan lebat di Sao Paulo, rumah bagi pusat keuangan Brasil, menyebabkan banjir dan tanah longsor di seluruh negara bagian Brasil tenggara.

Lebih dari 1.546 keluarga mengungsi, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh pertahanan sipil pemerintah, yang juga menyatakan setidaknya Delapan anak tewas dalam bencana tersebut.

Pada akhir Desember, diumumkan bahwa jumlah korban tewas akibat banjir dan hujan deras yang melanda negara bagian Bahia di Brasil sejak November telah meningkat menjadi 20 orang.

Pejabat negara mengatakan banjir juga menyebabkan dua bendungan meledak, menyebabkan sekitar 62.800 orang kehilangan tempat tinggal.