Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Brexit menghancurkan fondasi ekonomi Inggris


London
CNN

Sudah dua tahun sejak mantan Perdana Menteri Boris Johnson menandatangani kontraknya Kesepakatan perdagangan Brexit Dia menyatakan dengan penuh kemenangan bahwa Inggris akan “makmur, dinamis, dan puas” setelah menyelesaikan keluarnya dari Uni Eropa.

Kesepakatan Brexit akan memungkinkan perusahaan Inggris “Melakukan lebih banyak bisnis” dengan UE, menurut Johnson, akan membuat Inggris bebas untuk menyerang kesepakatan bisnis di seluruh dunia Sambil terus mengekspor dengan lancar ke pasar UE dengan 450 juta konsumen.

Faktanya, Brexit telah terjadi saya lemas Perekonomian Inggris, yang tetap menjadi satu-satunya anggota Kelompok Tujuh – kelompok ekonomi maju yang juga mencakup Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan AS – dengan ekonomi yang lebih kecil dibandingkan sebelum pandemi.

Bertahun-tahun ketidakpastian atas hubungan perdagangan di masa depan dengan Uni Eropa, mitra dagang terbesar Inggris, telah menghancurkan investasi bisnis, yang pada kuartal ketiga berada 8% di bawah tingkat pra-pandemi meskipun sejak itu ada kesepakatan perdagangan Inggris-UE. .

Pound terpukul, membuat impor lebih mahal dan memicu inflasi sementara gagal meningkatkan ekspor, bahkan ketika bagian dunia lain menikmati ledakan perdagangan pascapandemi.

Brexit menciptakan hambatan perdagangan untuk perusahaan Inggris dan asing yang menggunakan Inggris sebagai basis Eropa. Ini membebani impor dan ekspor, merusak investasi, dan berkontribusi pada kekurangan tenaga kerja. Semua ini memperburuk masalah inflasi Inggris, merugikan pekerja dan komunitas bisnis.

Alan Winters, Wakil Direktur Pusat Kebijakan Perdagangan Inklusif di Universitas Sussex: “Alasan paling masuk akal mengapa Inggris relatif lebih buruk daripada negara-negara serupa adalah Brexit.”

Kesuraman yang menyelimuti ekonomi Inggris telah ditangkap sebelumnya pekerja yang mogok, yang keluar dalam jumlah yang lebih besar dari sebelumnya karena upah dan kondisi karena inflasi terburuk dalam beberapa dekade menggerogoti upah mereka. Pada saat yang sama, pemerintah Potong pengeluaran dan naikkan pajak untuk mengisi kekosongan dalam anggarannya.

Sementara Brexit bukanlah penyebab Inggris Krisis biaya hidupItu membuat pemecahan masalah menjadi lebih sulit.

“Inggris memilih Brexit dalam referendum, tetapi kemudian pemerintah memilih bentuk Brexit yang sangat keras, yang menambah biaya ekonomi,” kata Michael Saunders, penasihat senior di Oxford Economics dan mantan pejabat Bank of England. Setiap harapan peningkatan ekonomi dari Brexit hampir hilang.

READ  Kementerian Luar Negeri: Diplomasi Moskow-Ukraina adalah "alasan"

Meskipun Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa pada Juni 2016, keluarnya Inggris dari pasar tunggal dan serikat pabean belum selesai hingga 24 Desember 2020, ketika kedua belah pihak akhirnya menyepakati perjanjian perdagangan bebas.

Perjanjian Brexit, yang dikenal sebagai Perjanjian Perdagangan dan Kerjasama, akan mulai berlaku pada 1 Januari 2021.

Ini menghapuskan bea cukai pada sebagian besar barang tetapi memperkenalkan berbagai hambatan non-tarif, seperti kontrol perbatasan, pemeriksaan bea cukai, bea masuk, dan inspeksi kesehatan pada produk tumbuhan dan hewan.

Sebelum Brexit, seorang petani di Kent dapat mengirimkan satu truk berisi kentang ke Paris semudah dia mengirimnya ke London. Hari-hari itu tidak ada lagi.

Michelle Ovens, pendiri Small Business Britain, berkata: “Kami mendengar cerita setiap hari dari bisnis kecil tentang mimpi buruk formulir, relokasi, kurir, hal-hal yang macet selama berminggu-minggu…, kampanye kelompok.

“Hal-hal yang terjadi beberapa tahun terakhir sangat buruk bagi bisnis kecil,” kata Ovens kepada CNN.

peneliti di Sekolah Ekonomi London Diperkirakan variasi produk Inggris yang diekspor ke UE menurun sebesar 30% selama tahun pertama Brexit. Mereka mengatakan ini kemungkinan besar karena eksportir kecil didorong keluar dari pasar kecil UE.

Ambil contoh, Little Star, sebuah perusahaan Inggris yang membuat perhiasan untuk anak-anak. Bisnisnya lepas landas di Belanda dan memiliki rencana untuk berkembang ke Prancis dan Jerman setelah itu. Tetapi sejak Brexit, hanya dua dari lebih dari 30 klien Belanda yang bersedia menanggung biaya dan dokumen untuk memperoleh saham dari perusahaan.

Produk yang membutuhkan waktu dua hari untuk dikirim sekarang memakan waktu tiga minggu, sementara bea impor dan pajak penjualan mempersulit persaingan dengan perhiasan Eropa, menurut Rob Walker, yang ikut mendirikan perusahaan bersama istrinya, Vicki, pada 2017. perusahaan sekarang mencari peluang pertumbuhan di Amerika Serikat.

“Bukankah gila kita harus melihat ke sisi lain Atlantik untuk berbisnis, karena sangat sulit berbisnis dengan orang yang jauhnya 30 mil?” kata Walker.

Sebuah truk Union Jack melewati pelabuhan Dover pada 1 April 2021. Pemerintah Inggris telah menunda pemeriksaan pasca-Brexit atas impor makanan dari Uni Eropa hingga akhir tahun 2023.

Survei Kamar Dagang Inggris terhadap lebih dari 1.168 perusahaan yang diterbitkan bulan ini melaporkan bahwa 77% mengatakan Brexit tidak membantu mereka meningkatkan penjualan atau mengembangkan bisnis mereka. Lebih dari separuh dari mereka mengatakan sulit menyesuaikan diri dengan aturan baru perdagangan komoditas.

READ  Pembaruan langsung Ukraina: Rusia mengatakan akan menarik diri dari kota Kherson

Pabrikan Dorset Siteright Construction Supplies mengatakan kepada Kamar bahwa mengimpor suku cadang dari UE untuk memperbaiki mesin yang rusak telah menjadi mimpi buruk yang mahal dan memakan waktu.

Menurut Siteright, “Brexit adalah pemaksaan birokrasi terbesar yang pernah dilakukan pada bisnis.”

Nova Dog Chews, produsen makanan ringan anjing, mengatakan akan kehilangan semua perdagangan dengan UE jika tidak mendirikan basis di blok tersebut. Dia menambahkan: “Ini telah merugikan bisnis kami dalam jumlah besar, yang dapat diinvestasikan di Inggris jika bukan karena Brexit.”

Seorang juru bicara pemerintah Inggris mengatakan kepada CNN bahwa layanan dukungan ekspor pemerintah memberi eksportir “dukungan praktis” dalam mengimplementasikan kesepakatan Brexit. Juru bicara itu menambahkan bahwa kesepakatan itu adalah “kesepakatan perdagangan bebas bebas tarif dan kuota terbesar di dunia”. “Ini mengamankan akses ke pasar Inggris di seluruh sektor layanan utama dan membuka peluang baru bagi bisnis Inggris di seluruh dunia.”

Inggris tidak akan dengan mudah mengganti apa yang telah hilang dengan menyita akses tak terbatas ke blok perdagangan terbesar di dunia itu.

Satu-satunya kesepakatan perdagangan substansial yang diperolehnya sejak meninggalkan Uni Eropa, yang tidak diperbarui begitu saja sebagai anggota UE, adalah dengan Australia dan Selandia Baru. Menurut perkiraan pemerintah sendiri, hal itu akan berdampak minimal pada ekonomi Inggris, menghasilkan peningkatan PDB jangka panjang masing-masing hanya 0,1% dan 0,03%.

Sebaliknya, Kantor Tanggung Jawab Anggaran Inggris, yang menghasilkan prakiraan ekonomi untuk pemerintah, memperkirakan Brexit akan mengurangi produksi Inggris sebesar 4% selama 15 tahun dibandingkan dengan tetap berada di blok tersebut. Ekspor dan impor diperkirakan akan menurun sekitar 15% dalam jangka panjang.

Data awal membuktikan hal ini. Menurut OBRPada kuartal terakhir tahun 2021, volume ekspor barang dagangan Inggris ke UE 9% lebih rendah dari level 2019, dengan impor dari UE turun 18%. Ekspor barang ke negara-negara di luar Uni Eropa melemah 18% dibandingkan tahun 2019.

Inggris “tampaknya menjadi ekonomi perdagangan yang kurang intensif, dengan perdagangan sebagai bagian dari PDB turun 12% sejak 2019, dua setengah kali lebih banyak daripada negara G7 lainnya,” Kantor Anggaran mengatakan dalam laporan bulan Maret. .

READ  NATO dan mitranya bertujuan untuk memperkuat pertahanan udara Kiev setelah serangan Rusia

Penurunan ekspor ke negara-negara non-Uni Eropa bisa menjadi tanda bahwa perusahaan-perusahaan Inggris menjadi kurang kompetitif karena mereka bergulat dengan meningkatnya biaya rantai pasokan pasca-Brexit, menurut John Doe, profesor ekonomi di Universitas Aston di Birmingham.

Kapasitas perdagangan Inggris telah rusak secara permanen [by Brexit]Du mengatakan kepada CNN, “Itu tidak berarti dia tidak dapat pulih, tetapi dia telah mengalami kemunduran selama beberapa tahun.”

cari oleh Pusat Reformasi Eropasebuah think-tank, memperkirakan bahwa selama 18 bulan hingga Juni 2022, perdagangan barang Inggris 7% lebih rendah daripada jika Inggris tetap berada di UE.

Investasi 11% lebih lemah dan PDB 5,5% lebih rendah dari yang seharusnya, yang merugikan ekonomi £40 miliar ($48,4 miliar) dalam pendapatan pajak setahun. Itu cukup untuk membayar tiga perempat dari pemotongan pengeluaran dan kenaikan pajak oleh Kanselir Inggris Jeremy Hunt Diumumkan pada bulan November.

Inggris diperkirakan memiliki salah satu ekonomi dengan kinerja terburuk tahun depan di antara negara-negara maju.

Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi memperkirakan ekonomi Inggris akan berkontraksi sebesar 0,4%, hanya di depan sanksi yang dikenakan pada Rusia. PDB Jerman diperkirakan 0,3% lebih rendah.

Dana Moneter Internasional mengharapkan hanya pertumbuhan 0,3% untuk PDB Inggris tahun depan, di atas hanya Jerman, Italia, dan Rusia, yang diperkirakan akan berkontraksi.

Kedua institusi tersebut mengatakan bahwa inflasi yang tinggi dan suku bunga yang lebih tinggi akan mempengaruhi pengeluaran konsumen dan bisnis di Inggris.

Menurut Konfederasi Industri Inggris, kelompok bisnis terkemuka, penurunan aktivitas sektor swasta meningkat pesat pada bulan Desember dan kini telah turun selama lima kuartal berturut-turut.

Martin Sartorius, kepala ekonom di CBI, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tren penurunan “tampaknya semakin dalam” pada tahun 2023.

Bisnis terus menghadapi sejumlah hambatan, dengan kenaikan biaya, kekurangan tenaga kerja dan lemahnya permintaan berkontribusi pada prospek suram untuk tahun depan. ”

— Julia Horowitz berkontribusi pada laporan ini.