April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bukankah saham Nvidia (NASDAQ:NVDA) dinilai terlalu tinggi?  tidak tepat

Bukankah saham Nvidia (NASDAQ:NVDA) dinilai terlalu tinggi? tidak tepat

nvidia (Nasdaq: NVDA) adalah salah satunya Saham dengan kinerja terbaik secara global selama 18 bulan terakhir. Saham pembuat chip itu naik hampir 7 kali lipat selama periode ini. Pertumbuhan yang luar biasa ini tentu saja dapat membuat sebagian investor enggan, sehingga membuat mereka berpikir bahwa nilai tersebut terlalu tinggi. Namun, perlu dicatat bahwa momentum sebenarnya bisa menjadi salah satu indikator terbaik kinerja suatu saham di masa depan, terutama jika perusahaan tersebut memiliki rekam jejak yang melebihi ekspektasi.

Secara pribadi, saya tetap optimis terhadap saham NVDA, bukan hanya karena momentumnya tetapi karena perusahaan tersebut memainkan peran penting dalam revolusi AI yang baru saja dimulai.

Gembong Kecerdasan Buatan

Nvidia, sebagai sebuah perusahaan, berada di jantung revolusi AI karena unit pemrosesan grafis (GPU) miliknya, yang memiliki kemampuan yang diperlukan untuk AI masif dan model bahasa yang besar. Unit ini awalnya dirancang untuk sektor game, namun GPU juga ideal untuk kebutuhan pemrosesan data besar AI.

Tidak seperti unit pemrosesan pusat (CPU) yang menangani tugas satu per satu, GPU unggul dalam pemrosesan paralel, memungkinkannya menangani banyak tugas secara bersamaan. Tanpa teknologi ini, kemajuan yang kita lihat dalam kecerdasan buatan, yang mencakup kemajuan dalam teknologi pengenalan wajah dan mobil self-driving, tidak akan mungkin terjadi.

Dominasi Nvidia berasal dari arsitektur unit pemrosesan grafis (GPU). Berbeda dengan CPU yang hanya memiliki beberapa inti, Nvidia mengemas sejumlah besar inti ke dalam satu chip. Hal ini pada gilirannya memungkinkan kekuatan pemrosesan yang tinggi dalam ruang yang lebih kecil, yang sangat penting untuk pemrosesan AI yang efisien. Selain itu, NVIDIA berfokus pada memori bandwidth tinggi, yang memungkinkan inti ini mengakses data dengan cepat, sehingga semakin mempercepat penghitungan AI. Dengan demikian, Nvidia memperoleh keuntungan besar dalam perlombaan perangkat keras AI.

READ  Toko Macy baru yang lebih kecil dibuka di San Diego County - NBC 7 San Diego

Namun, dalam dunia AI, ini bukan hanya soal perangkat keras. Perangkat lunak CUDA Nvidia menyediakan akses langsung ke instruksi virtual GPU. Ekosistem perangkat lunak ini memberdayakan pengembang untuk membuat dan meningkatkan proyek AI, dan menjadikan Nvidia sebagai toko serba ada untuk segala hal yang berkaitan dengan AI.

Bukankah Nvidia sangat mahal?

Saham Nvidia mahal karena menjadi lebih murah bagi banyak investor. Dengan harga sekitar $900 per saham, beberapa investor mungkin kesulitan membeli satu saham Nvidia sebagai bagian dari portofolio barang koleksi yang terdiversifikasi. Namun dari segi valuasi, menurut saya saham Nvidia tidak mahal atau dinilai terlalu tinggi. Faktanya, itu mungkin masih mewakili nilai bagus.

Nvidia saat ini memperdagangkan pendapatan ke depan 35,4 kali lipat, membuatnya lebih mahal daripada S&P 500 (SPX), namun hal ini tidak berarti mahal untuk sektor teknologi. Terlebih lagi, perseroan diperkirakan akan terus meraih pertumbuhan yang sangat baik dalam jangka menengah. Faktanya, pendapatan Nvidia diperkirakan akan tumbuh 34,78% per tahun dalam jangka menengah.

Ini berarti rasio PEG terpenting Nvidia adalah 1,02. Meskipun 1,0 dapat dianggap sebagai tolok ukur nilai wajar, menurut saya ini masih mewakili nilai yang baik, mengingat tren jangka panjang dalam industri AI dan bullishnya pasar terhadap teknologi AS.

Hal ini berarti bahwa Nvidia diperdagangkan pada pendapatan 29,77 kali pada tahun 2026, 25,26 kali pada tahun 2027, dan 21,49 kali pada tahun 2028. Selain itu, perlu dicatat bahwa Nvidia terus melampaui ekspektasi analis yang paling optimis sekalipun. Ini selalu merupakan pertanda baik, dan mungkin akan terus melampaui ekspektasi di masa depan.

Apakah saham NVDA merupakan pembelian menurut analis?

Mengingat posisinya yang memungkinkan dalam revolusi AI dan metrik penilaian yang menarik, saham Nvidia telah menerima pembelian yang kuat dari para analis. Saat ini, Nvidia memiliki 39 peringkat Beli, 2 Tahan, dan nol peringkat Jual. itu Target harga rata-rata untuk saham Nvidia Harganya $913,74, menunjukkan potensi kenaikan 1,1%. Target harga tertinggi untuk saham tersebut adalah $1,200, dan target harga terendah untuk saham tersebut adalah $608,40.

READ  Saham-saham beragam, namun masih menuju bulan ledakan

Intinya

Nvidia telah menjadi pusat revolusi AI, tetapi ada dua hal penting yang perlu dipertimbangkan untuk bergerak maju: keunggulan kompetitif Nvidia di pasar AI generatif yang sangat penting dan fakta bahwa revolusi AI baru saja dimulai.

Selama 18 bulan terakhir, Nvidia menghadapi parit besar yang berhasil dibangunnya. Perusahaan lain, termasuk Intel (NASDAQ: INTEC), mengincar mahkota Nvidia, tetapi tidak jelas bagaimana mereka akan mengejar ketinggalan. Chipset H200 baru dari perusahaan yang berbasis di Santa Clara ini sangat penting untuk AI generatif dan model bahasa besar. H200 diperkirakan 1,4 dan 1,9 kali lebih cepat dibandingkan H100 dalam hal inferensi model bahasa besar. Ini merupakan lompatan yang mengesankan hanya dalam satu tahun.

Apalagi pasarnya sedang berkembang dan berpotensi tumbuh jauh lebih cepat. bank lunak (OTC: SFTP) Masayoshi Jr adalah Pertimbangkan proyek senilai $100 miliar di bidang chip kecerdasan buatanSam Altman dari OpenAI dikatakan sedang mencari serangkaian pabrik chip AI senilai $7 triliun yang akan menanggapi meningkatnya permintaan dan merestrukturisasi sektor semikonduktor dunia.

Mengingat momentum jangka pendek di sektor ini, fakta bahwa permintaan GPU terus melebihi pasokan, dan fakta bahwa kita berada di awal revolusi AI, saya tetap optimis terhadap Nvidia.

penyingkapan