Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bumi berputar lebih cepat dari yang seharusnya dan tidak ada yang tahu mengapa

Bumi berputar lebih cepat dari yang seharusnya dan tidak ada yang tahu mengapa

Jika Anda merasa hari-hari semakin pendek seiring bertambahnya usia, Anda mungkin tidak membayangkannya.

Pada tanggal 29 Juni 2022, Bumi membuat satu revolusi lengkap yang memakan waktu 1,59 milidetik lebih sedikit dari rata-rata panjang hari 86.400 detik, atau 24 jam. Sementara pemendekan 1,59 ms mungkin tidak tampak banyak, ini adalah bagian dari tren yang lebih besar dan aneh.

Bahkan, pada 26 Juli 2022, ada rekor baru lagi Sekitar Ditetapkan ketika Bumi menyelesaikan harinya 1,50 milidetik lebih pendek dari biasanya, seperti yang saya sebutkan sebelumnya Penjaga dan situs web pelacakan waktu waktu dan tanggal. Waktu dan tanggal menunjukkan bahwa 2020 melihat jumlah hari terpendek sejak para ilmuwan mulai menggunakan jam atom untuk melakukan pengukuran harian pada 1960-an. Para ilmuwan pertama kali mulai memperhatikan tren ini pada tahun 2016.

Sementara panjang hari rata-rata mungkin sedikit berbeda dalam jangka pendek, panjang hari jangka panjang telah meningkat sejak pembentukan sistem Bumi-Bulan. Ini karena seiring waktu, gaya gravitasi telah mentransfer energi dari Bumi – melalui pasang surut – ke Bulan, mendorongnya sedikit menjauh dari kita. Sementara itu, karena kedua benda berada dalam keadaan pasang surut—yang berarti laju rotasi dan rotasi Bulan sedemikian rupa sehingga kita hanya melihat satu sisinya—fisika menyatakan bahwa hari Bumi harus diperpanjang jika kedua benda itu ingin tetap berada di posisi yang sama. siklus pasang surut. Saat bulan menjauh. Miliaran tahun yang lalu, Bulan jauh lebih dekat dan panjang hari Bumi jauh lebih pendek.


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


Sementara para ilmuwan tahu bahwa hari-hari Bumi menjadi lebih pendek dalam jangka pendek, alasan utamanya adalah mengapa hal itu tidak jelas – bersama dengan dampaknya terhadap cara kita melacak waktu sebagai manusia.

READ  Teleskop Hubble mengkonfirmasi inti komet terbesar yang pernah dilihat para astronom: NPR

“Laju rotasi bumi adalah bisnis yang kompleks. Ini berkaitan dengan pertukaran momentum sudut antara Bumi dan atmosfer, efek laut dan pengaruh Bulan,” Judah Levine, fisikawan di Divisi Waktu dan Frekuensi Institut Nasional Standar dan Teknologi, Discover .majalah mengatakan. “Anda tidak dapat memprediksi apa yang akan terjadi sangat jauh di masa depan.”

Tetapi Fred Watson, seorang astronom keliling Australia, Untuk Berita ABC di Australia bahwa jika tidak ada yang dilakukan untuk menghentikannya, “musim secara bertahap akan menyimpang dari musim kalender.”

“Ketika Anda mulai melihat detail menit yang sebenarnya, Anda menyadari bahwa Bumi bukan hanya bola padat yang berputar,” kata Watson. “Ada cairan di dalam, ada cairan di luar, dan memiliki atmosfer dan semua benda ini berputar sedikit.”

Matt King dari University of Tasmania menggambarkan tren tersebut kepada ABC News Australia sebagai “sangat aneh”.

“Jelas sesuatu telah berubah, dan itu telah berubah dengan cara yang belum pernah kita lihat sejak awal astronomi radio presisi pada 1970-an,” kata King.

Mungkinkah itu terkait dengan pola cuaca ekstrem? Seperti yang saya sebutkan PenjagaNASA melaporkan bahwa rotasi bumi dapat memperlambat angin kencang Di tahun-tahun El Niño bisa memperlambat rotasi planet. Demikian pula, lapisan es yang mencair memindahkan materi di sekitar Bumi, dan dengan demikian dapat mengubah laju rotasi.

Sementara penyerapan waktu yang sederhana ini memiliki sedikit pengaruh pada kehidupan kita sehari-hari, beberapa ilmuwan telah menyerukan pengenalan “detik kabisat” negatif, yang akan mengurangi satu detik dari hari untuk menjaga dunia tetap pada jalurnya untuk sistem waktu atom, jika tren terus berlanjut. Sejak 1972, detik kabisat telah ditambahkan setiap beberapa tahun. Yang terakhir ditambahkan pada tahun 2016.

READ  Sampah antariksa menghantam bulan, tetapi akan memakan waktu berminggu-minggu sebelum kita melihat kerusakannya

“Sangat mungkin bahwa lompatan kedua negatif akan diperlukan jika tingkat rotasi bumi meningkat lebih lanjut, tetapi terlalu dini untuk mengatakan apakah itu mungkin terjadi,” kata fisikawan Peter Whibberley dari Laboratorium Fisika Nasional Inggris. telegrap. “Ada juga diskusi internasional tentang masa depan detik kabisat, dan mungkin juga kebutuhan detik kabisat negatif dapat mendorong keputusan untuk mengakhiri detik kabisat untuk selamanya.”