Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Cadangan devisa Indonesia turun menjadi $132,2 miliar di bulan Juli, bank sentral optimis

JAKARTA: Cadangan devisa Indonesia turun ke level terendah dalam sebulan sejak pecahnya pandemi, data Bank Indonesia (BI) menunjukkan pada hari Jumat, mendorong bank sentral berjanji untuk campur tangan di pasar valuta asing untuk membendung inflasi impor.

Cadangan turun $4,2 miliar menjadi $132,2 miliar pada Juli karena pembayaran utang publik dan langkah-langkah intervensi moneter bank sentral, kata BI dalam sebuah pernyataan.

Ini adalah penurunan terbesar sejak Maret 2020, ketika cadangan turun sebesar $9,4 miliar.

Stok sebesar 6,2 bulan impor, di atas standar internasional 3 bulan, cukup untuk menjaga stabilitas eksternal dan sistem keuangan Indonesia, kata BI. Setelah Juni 2020 jumlah ini akan sangat rendah.

Seorang pejabat BI mengatakan tingkat cadangan bisa naik untuk sisa tahun ini, dengan arus masuk modal ke pasar utang dan ekuitas pada paruh kedua tahun 2022 dan surplus perdagangan dan cadangan tambahan kemungkinan akan datang dari program penerbitan obligasi pemerintah di luar negeri.

“Ke depan, saya melihat cadangan devisa sangat aman,” kata Edi Susianto, kepala departemen pengelolaan uang BI, kepada Reuters melalui pesan teks.

Gubernur Perry Wargeo mengatakan BI melakukan intervensi di pasar mata uang untuk mengelola dampak depresiasi rupee terhadap inflasi domestik.

Inflasi Indonesia naik menjadi 4,94 persen bulan lalu, tertinggi dalam tujuh tahun.

Seperti mata uang negara berkembang lainnya, rupiah melemah terhadap dolar AS di tengah krisis moneter global.

Namun, telah jatuh lebih dari 4 persen sepanjang tahun ini, menjadikannya salah satu mata uang dengan kinerja terbaik di Asia karena pasokan dolar domestik mendapat dorongan dari pendapatan ekspor yang lebih tinggi.

Cadangan FX Asia mengalami penurunan enam bulan terbesar dalam beberapa tahun di paruh pertama tahun 2022, yang mencerminkan tekad pembuat kebijakan untuk melindungi mata uang yang menghadapi tekanan dari dolar AS yang lebih kuat.

READ  Indonesia: Kelompok adat menghadapi larangan vaksin COVID