Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Canelo Alvarez mengakhiri hat-trick dengan Gennady Golovkin dengan keputusan mutlak

Canelo Alvarez mengakhiri hat-trick dengan Gennady Golovkin dengan keputusan mutlak

LAS VEGAS – Setelah bel terakhir dan 36 ronde bersama, Canelo Alvarez dan Gennady Golovkin berpelukan lama, seolah mengakhiri perseteruan yang telah menjadi pribadi selama lima tahun sejak mereka pertama kali bertemu di atas ring.

Dalam pertarungan jarak dekat lainnya, Alvarez mempertahankan gelar juara kelas menengahnya yang tak terbantahkan pada hari Sabtu di T-Mobile Arena dengan mengalahkan rival lamanya dalam pertarungan tiga arah di depan pendukung Alvarez pada akhir pekan Hari Kemerdekaan Meksiko.

Dua juri memberikan skor 115-113 untuk Alvarez sedangkan juri ketiga memberikan skor 116-112.

Alvarez (58-2-2, 39 KO) memulai dengan kuat saat Golovkin memukul dan nyaris tidak melemparkan tangan kanannya yang kuat, pukulan yang mendorongnya menjadi bintang dan kejuaraan kelas menengah legendaris. Akhirnya, di sepanjang perjalanan, Golovkin menemukan pijakannya dan memenangkan empat dari lima putaran terakhir dengan dua kartu skor, tetapi itu terlalu sedikit, dan sudah terlambat.

Saat mereka berpelukan, Alvarez berkata kepada Golovkin, “Terima kasih banyak, temanku. Terima kasih untuk semuanya. Kami memberi para penggemar tiga pertarungan yang bagus.”

Pujian itu sangat kontras dengan bala bantuan sebelumnya, ketika Alvarez bersumpah untuk mengakhiri karir Golovkin dengan KO. Dia bahkan menyebut Golovkin (42-2-1, 37 KO) palsu yang berpura-pura menjadi orang baik.

Sekarang setelah debu memudar dan persaingan berakhir, para pejuang menuju ke arah yang berbeda.

Alvarez, yang memiliki keempat sabuk dengan berat 168 pound, dapat melanjutkan pertandingan ulangnya dengan Dimitri Bevol tahun depan hingga skor dari Mei, ketika Bevol mengalahkannya dengan keputusan. Namun, cedera pada pergelangan tangan kirinya mungkin memerlukan pembedahan.

Dokter tim mengatakan Alvarez mengalami robekan tulang rawan di pergelangan tangannya. Alvarez mengatakan dia akan menunggu untuk melihat apakah dia membutuhkan operasi, yang menurut dokter akan membutuhkan enam sampai 12 minggu rehabilitasi setelah itu.

READ  Ringkasan India dan Sri Lanka: Sri Lanka mengalahkan India dengan enam gawang, India dipimpin oleh Rohit Sharma di ambang Oster.

“Saya tidak bisa memegang gelas. Ini sangat buruk. Tapi saya seorang pejuang,” kata Alvarez, 32.

Alvarez, bintang tinju papan atas, mengatakan kepada ESPN di sisi ring bahwa tangannya “muncul dari pertarungan Caleb Plant”, sebuah kemenangan TKO pada bulan November oleh seorang petinju Meksiko yang sebelumnya kalah dari Bevol.

“Saya telah melalui beberapa hal yang sangat sulit dalam hidup saya, dan satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah mencoba dan terus maju dan terus maju,” kata Alvarez. “Saya mengalami kesulitan dengan kekalahan saya, dan Anda telah membuktikan bahwa kekalahan itu hebat. Ini memungkinkan Anda untuk kembali dan menunjukkan kerendahan hati.”

Inilah yang ditunjukkan Alvarez setelah kemenangan kedua atas Golovkin, pertemuan ketiga yang ditunggu-tunggu Golovkin dan penggemar tinju selama empat tahun untuk menjadi kenyataan. Sebuah pertandingan ulang pada September 2018, yang dimenangkan Alvarez dengan keputusan mayoritas, jauh dari meyakinkan, pertarungan yang merespons kemunculannya. Pertandingan pertama, pada September 2017, adalah pertandingan kontroversial yang membuat Golovkin bersikeras untuk menang.

Kedua pertandingan diperebutkan dengan berat 160 pound, dengan Golovkin tetap menjadi juara bersatu.

“Ingat, aku punya [two] Sabuk itu berharga 160. Kembalilah, saya masih seorang juara,” kata Golovkin, yang melakukan debutnya dengan berat 168 pound.

Sejak meraih perak di Olimpiade 2004, Golovkin telah berkompetisi dengan £160 dalam pertarungan gelar.

“Semua orang tahu ini adalah kelas tinggi. Ini adalah petarung terbaik dalam tinju. Semua orang tahu siapa Canelo. Ini pertarungan besar. Lihat wajahnya, lihat wajahku. Kami berlatih dengan baik, dan itu menunjukkan kami melakukan yang sangat bagus. bertarung.”

“Pertarungan ini lebih taktis. Hari ini, Canelo lebih baik. Selamat untuk Canelo.”

READ  Lewandowski mengumumkan akhir karirnya bersama Bayern Munich | Robert Lewandowski

Faktanya, pertarungan ini jauh dari dua entri pertama yang mengesankan dalam persaingan mereka, dengan pengecualian empat ronde terakhir, ketika pergerakan meningkat secara eksponensial.

Golovkin, 40, petarung nasional Kazakh di luar Los Angeles, melebar pada ketiga kartu yang memasuki perpanjangan dan mendapatkan kecepatan. Dia mulai menembakkan tangan kanannya yang membuatnya menjadi Hall of Fame masa depan dan meminta beberapa tembakan cepat di Ronde 9 setelah menjepit Alvarez ke sudut.

Babak 10 kurang lebih sama, dengan satu set uppercut kanan yang tajam di bagian dalam yang dibentuk oleh pukulan luar biasa Golovkin. Setelah ronde kesebelas di mana bagian belakang kepala Alvarez secara tidak sengaja membenturkan mata kanannya, Golovkin menyelesaikan dengan kokoh di tempat kedua belas.

“Di babak kedua, saya tidak merasa buruk,” kata Golovkin. “Pertarungan ini sangat pintar – lebih taktis, seperti catur.”

Pertarungan tidak terlalu bagus untuk tujuh ronde pertama. Golovkin menyuntikkan jab tetapi tidak mengikutinya dengan tangan kanannya. Sementara itu, Alvarez mengontrol pergerakan dan mendorong Golovkin ke belakang dengan banyak tekanan.

Alvarez menyerang tubuh Golovkin dengan tangan kanannya yang tajam di hati, dan meninggalkan sebuah kait di wajahnya. Pada akhir ronde ketiga, wajah Golovkin sudah bengkak, dan bintik besar muncul di dahinya.

Alvarez terus memukul bagian tengah tubuh Golovkin dengan tangan kanan saat pertarungan berlanjut, dan di ronde kelima, Alvarez mungkin memberikan pukulan terbesar dalam pertarungan, lengan kanan yang menghantam kepala lawan ke belakang.

READ  Georgia vs. Oregon, Ohio vs. Notre Dame, Utah vs. Florida dan banyak lagi

Namun, Golovkin sama sekali tidak dalam bahaya. Bagaimanapun, dia memiliki salah satu dagu terbaik dalam tinju, dan waktu sepertinya tidak pernah menghapusnya.

Namun seiring berjalannya waktu, akhirnya, apa yang dulunya merupakan rivalitas pahit akhirnya terselesaikan. Alvarez, petinju No. 5 di ESPN, akan berusaha merebut kembali posisi teratas yang dia pegang sebelum kekalahan mengejutkan dari Bevol setelah istirahat yang memang layak.

Golovkin mendekati akhir tetapi bersikeras dia akan melanjutkan karirnya. Setelah pertandingan terakhirnya melawan Alvarez pada hari Sabtu, akan ada banyak minat pada pertandingan-pertandingannya di masa depan, apakah itu dalam pertarungan seharga £ 160 atau £ 168.

Apa pun yang terjadi pada masing-masing pria, waktu mereka bersama di atas ring telah berakhir, dan dengan itu, salah satu kompetisi terbesar — ​​dan paling menguntungkan — dalam sejarah tinju.

“Saya senang berbagi cincin dengannya,” kata Alvarez. “Kami memberi para penggemar tiga pertarungan yang sangat bagus. Saya senang terlibat dalam pertarungan semacam ini.”