April 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Capcom 'mengetahui' masalah kecepatan bingkai di Dragon's Dogma 2 di PC dan sedang mencari perbaikan

Capcom 'mengetahui' masalah kecepatan bingkai di Dragon's Dogma 2 di PC dan sedang mencari perbaikan

Mereka yang bersemangat untuk akhirnya terjun ke sekuel RPG fantasi yang sangat dinanti-nantikan dari Capcom, Dragon's Dogma 2 pada tanggal 12 Maret mungkin mengalami beberapa masalah kinerja frame rate yang tidak konsisten di PC.

Menanggapi pertanyaan tentang masalah frame rate dari IGN, Capcom mengatakan dalam pernyataannya bahwa masalah kinerja pada PC mungkin terkait dengan besarnya jumlah CPU yang dibutuhkan oleh NPC game tersebut.

“Dalam Dragon's Dogma 2, sejumlah besar penggunaan CPU dialokasikan ke setiap karakter dan efek kehadiran fisik mereka di lingkungan yang berbeda dihitung secara dinamis. Dalam situasi tertentu di mana beberapa karakter muncul sekaligus, penggunaan CPU bisa sangat tinggi dan dapat mempengaruhi Mengenai “frame rate”, perwakilan Capcom mengatakan kepada IGN. “Kami menyadari bahwa dalam situasi seperti ini, pengaturan yang mengurangi beban GPU saat ini mungkin memiliki dampak yang terbatas; Namun, kami mencari cara untuk meningkatkan kinerja di masa depan.”

Sementara game seperti Final Fantasy VII Rebirth memberi pemain pilihan mode performa atau grafis – seolah-olah memprioritaskan frame rate yang konsisten atau peningkatan jumlah thread grafis – Dragon's Dogma 2 hanya memiliki satu mode visual di semua konsol. Bicaralah dengan Informan GameSutradara Hideaki Itsuno mengklarifikasi pernyataannya tentang perilisan Dragon's Dogma 2 dengan Frame rate tidak terbatas untuk semua konsol“Kami menargetkan 30 frame per detik atau lebih tinggi,” katanya.

Meskipun Capcom secara khusus menangani perbaikan masalah kecepatan bingkai di PC, beberapa versi awal di IGN juga mengalami inkonsistensi kecepatan bingkai di PlayStation 5 dan Xbox Series X/S. Menurut pengulas kinerja IGN Michael Thompson, Dragon's Dogma 2 di semua format dapat dipengaruhi oleh kebutuhan bandwidth CPU dan memori. Hal ini paling berdampak pada konsol dan PC kelas menengah ke bawah. Area seperti Vernworth sangat menuntut, bahkan pada perangkat keras kelas atas dan, khususnya, CPU.

READ  Sony Scripts PS Plus ternyata memiliki tanggal kedaluwarsa

Selama demo gameplay-nya, Thompson mencatat bahwa Xbox Series S paling menderita dari kebutuhan memori karena tekstur gagal dimuat dan kualitasnya menjadi sangat rendah setelah sekitar 10 menit eksplorasi dunia terbuka. Selain itu, Thompson kehilangan penyelamatan beberapa kali untuk kembali ke poin sebelumnya dalam judul, dan bahkan menyebabkan permainan diatur ulang dari awal.

Dragon's Dogma 2 saat ini memiliki tuntutan perangkat keras yang tinggi, dengan Steam Deck kesulitan untuk berjalan pada kecepatan yang dapat dimainkan, dan bahkan perangkat keras RTX4090 kelas atas yang dipasangkan dengan CPU AMD 5800X3D dapat turun hingga usia 30-an saat berada di kota-kota padat penduduk.

NPC dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap kinerja CPU.

Tes stres CPU dan streaming di Fairnorth.
Tes stres CPU dan streaming di Fairnorth.

Masalah frame rate di Dragon's Dogma 2 sangat menyulitkan produser editorial senior IGN, Mark Medina sehingga dia beralih dari bermain di PlayStation 5 ke PC karena dia menderita mabuk perjalanan.

“Ini adalah salah satu permainan di mana jika Anda melihat ke atas ke langit atau ke bawah ke tanah, kecepatan bingkainya meningkat,” kata Medina. “Jadi, jika Anda melihat di puncak tebing melawan goblin, dan Anda rata-rata menghasilkan 40-50 frame per detik, lalu Anda menurunkan kamera ke dunia nyata dan tiba-tiba terjadi penurunan frame yang cepat, itu membingungkan. ”

Meskipun Dragon's Dogma 2 mungkin tidak berjalan sebagaimana mestinya di PS5, produser editorial IGN Mitchell Saltzman mengatakan masalah kinerja tidak pernah menjadi penghalang baginya.

“Ini paling mengganggu dan paling menjengkelkan, dan game ini pasti akan menjadi lebih baik jika berfungsi lebih baik, tetapi itu tidak pernah merampas momen pertempuran yang mengasyikkan dari saya, juga tidak menghilangkan momen eksplorasi dan penemuan yang mengasyikkan di medan perang. inti dari pengalaman itu.”
kata Saltzman.

READ  Apple App Store tampaknya menghapus aplikasi usang dalam skala besar

Demikian pula, Ronnie Barrier, produser gameplay di IGN, mengatakan bahwa meskipun frame rate di Dragon's Dogma 2 bisa sangat tidak konsisten, “hal itu tidak pernah terasa tegang” atau menghalangi jumlah kesenangan yang ia temukan dalam petualangan lanskap.

“Tentu, saya akan senang jika game ini berjalan pada 60 fps sepanjang waktu, dan saya di sini bukan untuk membuat alasan untuk itu. Performa dalam game aksi harus konsisten, meskipun harus konstan pada 30 fps, Kata Barrier. “Tetapi masalah apa pun “Saya mengalami masalah dalam hal kinerja. Itu tidak mengurangi petualangan saya.” “Untungnya, [Dragon’s Dogma 2 is] Sedikit lebih metodis daripada kebanyakan game aksi, dengan beberapa mekanisme yang memerlukan pengaturan waktu yang sangat ketat, dan menurut saya itu juga membantu melunakkan pukulannya.

Isaiah Colbert adalah penulis lepas untuk IGN. Anda dapat mengikuti mereka di Twitter @ShinEyeZehUhh.