Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Cara melihat komet hijau memperbesar arah kita untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun

Cara melihat komet hijau memperbesar arah kita untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun

Cape Canaveral, Fla. (AP) — Garis-garis komet telah menelusuri jalan kita kembali 50.000 tahun kemudian.

Dirty Snowball terakhir dikunjungi pada zaman Neanderthal, menurut NASA. Itu akan datang dalam jarak 26 juta mil (42 juta kilometer) dari Bumi pada hari Rabu sebelum melaju lagi, dan tidak mungkin kembali selama jutaan tahun.

Jadi lihat ke atas, berbeda dengan judul Killer-Comet “Don’t Look Up”.

Ditemukan kurang dari setahun yang lalu, komet hijau yang tidak berbahaya ini sudah terlihat di langit malam utara dengan teropong, teleskop kecil, dan mungkin dengan mata telanjang di sudut tergelap Belahan Bumi Utara.

Diperkirakan akan cerah saat mendekati dan naik lebih tinggi di atas cakrawala hingga akhir Januari, dan paling baik dilihat pada dini hari. Pada 10 Februari, itu akan berada di dekat Mars, yang merupakan tengara yang bagus. Pengamat langit di Belahan Bumi Selatan harus menunggu hingga bulan depan untuk melihat sekilas.

Sementara banyak komet telah menghiasi langit selama setahun terakhir, “sepertinya yang ini mungkin terlihat sedikit lebih besar dan karena itu sedikit lebih terang, dan semakin dekat dengan orbit Bumi,” kata ahli pelacakan asteroid dan komet NASA. Paul Choda.

Hijau dari semua karbon di awan gas, atau koma, yang mengelilingi nukleus, komet periode panjang ini ditemukan Maret lalu oleh para astronom menggunakan Zwicky Transit Facility, Wide Field Camera di Caltech’s Palomar Observatory.

Itu menjelaskan nama resminya yang memberatkan: Comet C/2022 E3 (ZTF).

Komet tersebut diperkirakan tidak akan seterang Neowise pada tahun 2020, atau Hale-Bopp dan Hyakutake pada pertengahan hingga akhir 1990-an.

“Ini akan cerah berkat celah dekat Bumi… yang memungkinkan para ilmuwan untuk melakukan lebih banyak eksperimen dan publik dapat melihat komet yang indah,” kata Karen Meek, seorang astronom di University of Hawaii, dalam sebuah email.

Para ilmuwan yakin dengan perhitungan orbit mereka, yang menunjukkan ayunan terakhir komet melalui lingkungan planet tata surya 50.000 tahun yang lalu.

Mereka tidak tahu seberapa dekat itu dengan Bumi atau apakah itu terlihat bahkan oleh Neanderthal, kata Chodas, direktur Pusat Studi Objek Dekat Bumi di Jet Propulsion Laboratory NASA di California.

Tapi ketika dia kembali, vonisnya bahkan lebih keras.

Komet itu terakhir dikunjungi pada zaman Neanderthal, menurut NASA.

Setiap kali sebuah komet melewati matahari dan planet, tarikan gravitasinya sedikit mengubah lintasan bola es, menyebabkan perubahan lintasan yang signifikan dari waktu ke waktu. Kartu liar lainnya: semburan debu dan gas menyembur dari komet saat memanas di dekat matahari.

“Kami tidak tahu persis seberapa jauh mereka mendorong komet ini,” kata Chodas.

Komet – kapsul waktu dari tata surya yang baru lahir 4,5 miliar tahun lalu – berasal dari apa yang dikenal sebagai Awan Oort di luar Pluto. Surga pembekuan yang dalam untuk komet ini diperkirakan meluas lebih dari seperempat perjalanan ke bintang berikutnya.

Jangan khawatir jika Anda melewatkannya.

“Di bidang komet, Anda hanya perlu menunggu yang berikutnya karena jumlahnya puluhan,” kata Chodas. “Dan yang berikutnya mungkin lebih besar, mungkin lebih cerah, mungkin lebih dekat.”

Bagian Kesehatan dan Sains Associated Press menerima dukungan dari grup Media Sains dan Pendidikan Howard Hughes Medical Institute. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.