Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Cathie Wood mengatakan perangkat lunak adalah peluang besar berikutnya bagi kecerdasan buatan — dua saham besar yang Anda harap bisa Anda beli hari ini jika dia benar

Cathie Wood mengatakan perangkat lunak adalah peluang besar berikutnya bagi kecerdasan buatan — dua saham besar yang Anda harap bisa Anda beli hari ini jika dia benar

Saham perangkat lunak mungkin menawarkan peluang lebih besar untuk kecerdasan buatan (AI) dibandingkan saham chip seperti Nvidia.

Ark Investment Management mengelola delapan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang berinvestasi terutama pada saham teknologi inovatif. Tahun lalu, CEO Ark Cathie Wood mengatakan perusahaan perangkat lunak akan menjadi peluang besar berikutnya dalam kecerdasan buatan (AI), dan memperkirakan mereka dapat menghasilkan pendapatan $8 untuk setiap dolar yang dihabiskan untuk membeli chip dari pemasok seperti Nvidia.

Ark ETF mencerminkan situasi ini. Tesla Saham tersebut merupakan kepemilikan terbesar di kapal induk tersebut ETF Inovasi Bahtera Karena Wood menggambarkan program self-driving-nya sebagai peluang AI terbesar di dunia. Selain itu, Wood baru-baru ini mengakuisisi saham di perusahaan perangkat lunak AI terkemuka seperti OpenAI, Anthropic, dan xAI milik Elon Musk melalui Ark Venture Fund.

Jika Wood benar mengenai perangkat lunak AI, banyak saham yang diperkirakan akan memperoleh keuntungan besar di tahun-tahun mendatang. inilah alasannya Amazon (Amzn 1,60%) Dan Duolingo (Ragdoll 3,73%) Dia mungkin termasuk di antara mereka.

1. Amazon: Perangkat lunak AI hanyalah permulaan

Amazon adalah salah satu saham AI paling terdiversifikasi yang dapat dibeli oleh investor. Amazon menyatukan teknologi ke dalam banyak bisnis yang ada, mulai dari e-commerce hingga live streaming, dan divisi cloud Amazon Web Services (AWS) mengembangkan segalanya mulai dari chip AI hingga chatbot yang didukung AI.

Amazon menggunakan kecerdasan buatan untuk menggerakkan mesin rekomendasinya di Amazon.com. Ia mempelajari produk apa yang ingin dibeli pelanggan sehingga dapat mempromosikan lebih banyak produk untuk meningkatkan penjualan. Selain itu, perusahaan telah mengembangkan serangkaian perangkat lunak AI untuk penjual, yang membantu mereka menyusun deskripsi produk dan membuat iklan yang lebih menarik untuk meningkatkan konversi.

READ  Armstrong Flooring berbasis di Lancaster untuk dijual

Namun Amazon Web Services (AWS) adalah jantung dari ambisi AI Amazon. Chip pusat datanya dirancang untuk pelatihan dan inferensi model AI, dan telah menjadi populer di kalangan pengembang karena mereka dapat mengurangi biaya hingga 50% dibandingkan dengan infrastruktur Amazon lainnya (misalnya, menjalankan chip Nvidia yang lebih mahal).

Lalu ada Amazon Bedrock, tempat pengembang dapat mengakses serangkaian model bahasa besar (LLM) siap pakai di cloud dari startup terkemuka seperti Anthropic. Ini juga mencakup serangkaian gelar LLM yang dirancang sendiri oleh Amazon, yang disebut Titan. Pengembang dapat membangun aplikasi AI untuk bisnis mereka jauh lebih cepat dengan gelar LLM yang tersedia dibandingkan dengan membangun aplikasi mereka sendiri, yang memerlukan banyak waktu, data, dan uang.

Terakhir, AWS menawarkan aplikasi AI terbaik seperti Amazon Q baru, asisten virtual lengkap yang dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan hampir semua organisasi. Ia dapat memindai, menganalisis, dan bahkan menulis kode komputer untuk mempercepat pengembangan produk, serta menjawab pertanyaan karyawan tentang berbagai topik.

Nilai Amazon akan segera melampaui $2 triliun, suatu prestasi yang hanya dicapai oleh empat perusahaan teknologi AS lainnya. Inilah yang menarik: Wall Street memperkirakan Amazon akan menghasilkan rekor pendapatan sebesar $638 miliar hingga tahun 2024, jauh lebih besar daripada pencapaian keempat perusahaan lainnya. apel Angka ini paling mendekati angka tersebut dengan perkiraan pendapatan sebesar $386 miliar pada tahun fiskal saat ini.

Dari sudut pandang ini, saham Amazon saat ini terlihat murah. Perusahaan ini dengan cepat meningkatkan profitabilitasnya melalui pemotongan biaya, inisiatif efisiensi, dan kecerdasan buatan, yang dapat menjadi kunci terakhir untuk mencapai harga saham yang lebih tinggi dalam jangka panjang.

READ  Dow Jones futures: Pasar naik karena Autopilot Tesla mencetak kemenangan besar; Fed sudah dekat, persaingan AMD akhir-akhir ini

2. Duolingo: Meningkatkan pembelajaran bahasa dengan kecerdasan buatan

Duolingo bukanlah perusahaan perangkat lunak perusahaan, namun platform pembelajaran bahasa berbasis aplikasinya akan mendapatkan keuntungan dari aliran pendapatan berbasis langganan baru berkat kecerdasan buatan. Sebelum kita mendalaminya, mari kita periksa pekerjaannya saat ini.

Pada Q1, Duolingo melayani 97,6 juta pengguna aktif bulanan, meningkat 35% dari periode yang sama tahun lalu. Terdapat juga 7,4 juta pengguna yang membayar langganan bulanan untuk mempercepat pembelajaran mereka, dan pengguna yang membayar tersebut memiliki tingkat pertumbuhan 54% lebih cepat. Hal ini sangat mengesankan mengingat hingga 90% pengguna platform diperoleh secara organik (tanpa iklan berbayar).

Jadi, di manakah posisi AI? Pengguna Duolingo menyelesaikan 10 miliar latihan setiap minggunya, yang berarti perusahaan mengumpulkan lebih banyak data dibandingkan platform pembelajaran bahasa lainnya di dunia. Hal ini penting dalam pelatihan model AI, yang telah dilakukan Duolingo sejak tahun 2013 dalam upaya menciptakan pengalaman belajar yang menyaingi guru manusia.

Peluncuran langganan Max tahun lalu membawanya lebih dekat ke tujuan tersebut. Ini telah memperkenalkan dua fitur baru yang didukung AI: Jelaskan Jawaban Saya, yang memberikan umpan balik yang dipersonalisasi kepada pengguna berdasarkan kesalahan mereka dalam setiap pelajaran, dan Role Play, sebuah chatbot yang dapat digunakan oleh chatbot dalam bahasa pilihan mereka untuk meningkatkan keterampilan percakapan mereka. Fitur AI baru ini bekerja pada kombinasi model Duolingo sendiri dan model GPT-4 terbaru OpenAI.

Perusahaan juga menggunakan AI untuk menyusun konten pelajaran, sehingga memberi karyawan lebih banyak waktu untuk mengerjakan inisiatif penting lainnya seperti fitur baru.

Duolingo meningkatkan pendapatannya 45% dari tahun ke tahun menjadi $167,5 juta pada kuartal terakhir. Perusahaan ini juga membukukan laba dengan laba bersih sebesar $26,9 juta, membuktikan kepada investor bahwa mereka tidak perlu mengeluarkan uang tunai dalam jumlah besar untuk mencapai pertumbuhan pendapatan yang kuat.

READ  Shiba Inu (SHIB) membunyikan alarm saat level Bitcoin (BTC) naik

Langganan Duolingo Max baru yang ditenagai AI masih dalam tahap awal peluncurannya, namun dijual dengan harga lebih tinggi dibandingkan paket berbayar lainnya, sehingga kinerja keuangannya yang kuat dapat terus berlanjut di masa depan.

John Mackey, mantan CEO Whole Foods Market, anak perusahaan Amazon, adalah anggota dewan direksi The Motley Fool. Anthony Di Bizio tidak memiliki posisi di salah satu saham yang disebutkan. The Motley Fool memiliki posisi dan merekomendasikan Amazon, Apple, Duolingo, Nvidia, dan Tesla. The Motley Fool memiliki kebijakan pengungkapan.