Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

CEO Boeing Dave Calhoun mengakui budaya ‘jauh dari sempurna’

CEO Boeing Dave Calhoun mengakui budaya ‘jauh dari sempurna’

Komentari foto tersebut, CEO Boeing Dave Calhoun akan menghadapi anggota parlemen AS pada hari Selasa

  • pengarang, Charlotte Edwards
  • Peran, Koresponden Bisnis BBC

CEO Boeing Dave Calhoun Dia akan memberitahu anggota parlemen AS pada hari Selasa bahwa dia memahami kekhawatiran mengenai budaya keselamatan setelah keadaan darurat di udara pada bulan Januari memicu kekhawatiran.

Dalam sambutannya menjelang sidang subkomite Senat AS, dia mengatakan: “Budaya kita jauh dari sempurna, namun kami mengambil tindakan dan membuat kemajuan. Kami memahami keseriusan hal ini.”

Perusahaan ini menjadi sorotan sejak pintu tak terpakai terjatuh dari pesawat 737 MAX baru selama penerbangan yang dioperasikan oleh Alaska Airlines, sehingga meninggalkan lubang menganga di sisinya.

Sebagai bagian dari penyelidikan yang sedang berlangsung, pelapor Boeing mengatakan kepada Senat pada bulan April bahwa model 737 MAX, 787 Dreamliner, dan 777 mengalami masalah produksi yang serius.

Namun kekhawatiran mengenai sikap Boeing terhadap kondisi keselamatan dan kendali mutu di pabriknya bukanlah hal baru.

Perusahaan ini menghadapi kritik keras lima tahun lalu, setelah dua pesawat 737 MAX hilang dalam dua kecelakaan terpisah namun hampir sama, yang menewaskan 346 orang.

Calhoun juga diperkirakan akan meminta maaf kepada keluarga yang terkena dampak pada hari Selasa, yang merupakan pertama kalinya dia memberikan bukti di hadapan komite selama dia menjabat sebagai CEO.

“Kami sangat menyesal atas kehilangan Anda,” bunyi keterangan pembuka yang telah disiapkannya. “Tidak ada yang lebih penting daripada keselamatan orang-orang yang menaiki pesawat kami.”

Pada bulan Oktober 2018, kecelakaan Lion Air menghentikan sementara Boeing 737 Max.

Seluruh penumpang yang berjumlah 189 orang tewas setelah pesawat itu jatuh di Laut Jawa 13 menit setelah lepas landas dari Jakarta, Indonesia.

Pada Maret 2019, sebuah pesawat Ethiopian Airlines, Boeing 737 MAX, jatuh enam menit setelah lepas landas dari ibu kota Ethiopia, Addis Ababa.

Seluruh penumpang yang berjumlah 157 orang tewas, dan kedua kecelakaan tersebut terkait dengan sistem kontrol penerbangan yang rusak.

Sejak insiden tahun 2018 dan 2019, anggota keluarga korban tewas, beberapa di antaranya masih bekerja untuk menyelesaikan tuntutan hukum terhadap perusahaan, telah angkat bicara.

Banyak dari mereka berencana menghadiri sidang hari Selasa.

Zipporah Correia, yang kehilangan ayahnya dalam kecelakaan pesawat pada tahun 2019, adalah salah satunya.

“Saya terbang dari Inggris ke Washington, D.C., untuk mendengarkan secara langsung apa yang CEO Boeing sampaikan kepada Senat dan dunia tentang perbaikan keselamatan apa pun yang dilakukan di perusahaan tersebut,” katanya dalam sebuah pernyataan sebelum sidang.

Dia menambahkan: “Kami tidak akan beristirahat sampai kami melihat keadilan.”

Berbicara sebelum sidang hari Selasa, Senator Richard Blumenthal, yang memimpin komite tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Boeing harus memperbaiki budaya keselamatannya yang rusak, dan itu adalah tugas pemerintah yang harus kita lakukan.”

Dia menambahkan: “Bertahun-tahun menempatkan keuntungan di atas keselamatan, harga saham di atas kualitas, dan kecepatan produksi di atas tanggung jawab telah membawa Boeing ke momen perhitungan ini, dan janji-janji kosongnya tidak lagi dapat dipertahankan.”

“Saya berasal dari industri ini, dan saya tahu betul bahwa ini adalah industri yang harus kita perbaiki, setiap saat,” tulisnya.

Dia juga menambahkan bahwa setelah insiden tersebut, perusahaan tersebut bekerja sama dalam penyelidikan yang dilakukan oleh otoritas AS, serta mendengarkan para karyawan dan mengadakan “siaga” di pabrik untuk mengatasi potensi masalah.

Pada bulan Mei, perusahaan juga menyampaikan kepada regulator sebuah rencana yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas pesawatnya.