Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

CEO Boeing mengatakan perusahaan seharusnya tidak menyetujui kesepakatan Trump dengan Air Force One

CEO Boeing mengatakan perusahaan seharusnya tidak menyetujui kesepakatan Trump dengan Air Force One

Trump secara pribadi berpartisipasi dalam negosiasi untuk pesawat pengganti. Pada Februari 2017, Trump mengatakan Angkatan Udara “akan menandatangani kesepakatan $4,2 miliar” dan bahwa kami “memotong harga itu lebih dari $1 miliar.”

“Presiden Trump menegosiasikan kesepakatan yang bagus atas nama rakyat Amerika,” kata Boeing dalam tweet setelah kontrak diselesaikan.

Alih-alih menegosiasikan kontrak yang melindungi perusahaan dari perubahan biaya pasokan dan faktor lainnya, Boeing dan Trump telah menyelesaikan kontrak tarif tetap yang memaksa perusahaan untuk mengambil risiko dan tidak membebankan biaya kepada pemerintah.

Seorang juru bicara Boeing mengatakan komentar Calhoun pada hari Rabu secara khusus merujuk pada masalah dengan kontrak harga tetap. Juru bicara tersebut menolak untuk menanggapi ketika ditanya apakah Calhoun secara langsung menyalahkan Trump, dengan mengatakan bahwa komentar CEO berbicara sendiri.

Kesepakatan itu dinegosiasikan di bawah CEO Dennis Muilenburg saat itu. Calhoun mengambil alih sebagai CEO Boeing pada Januari 2020 dan Muilenburg pensiun.

Muilenburg tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Calhoun mengangkat beberapa masalah selama panggilan dengan investor, mengatakan biaya $ 660 juta terkait dengan penundaan jadwal dan biaya pemasok yang lebih tinggi yang harus diserap perusahaan.

Tetapi Richard Aboulafia, direktur pelaksana konsultan AeroDynamic, mengatakan Calhoun seharusnya tidak menyalahkan Trump.

Sama sekali tidak ada bukti atau indikasi bahwa manuver udara Trump adalah penyebab masalah program. Anggarannya sama sebelum dan sesudah. “Kedengarannya seperti sesuatu yang Anda katakan untuk membuat kegagalan perangkat lunak lain tampak seperti itu bukan kesalahan perusahaan.”

Boeing dijadwalkan mengirimkan Air Force One pertama pada 2024 dan yang kedua pada 2025.