Desember 9, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Charlie Munger: Kriptografi seperti penyakit kelamin

Charlie Munger: Kriptografi seperti penyakit kelamin

Selama sesi tanya jawab pada pertemuan tahunan Daily Journal di Los Angeles kemarin, mitra Warren Buffett, Charlie Munger, melanjutkan serangan verbalnya terhadap cryptocurrency, kali ini menyamakan aset digital dengan virus — bukan COVID atau flu.

Ketika percakapan beralih ke cryptocurrency, Munger tidak mengucapkan kata-kata, “Saya jelas tidak berinvestasi dalam cryptocurrency. Saya bangga dengan kenyataan bahwa saya menghindarinya. Ini seperti penyakit kelamin.”

Munger kemudian menjelaskan mengapa dia tidak menyukai Bitcoin, dengan mengatakan bahwa pemeras, penculik, penghindar pajak, dan teroris menggunakannya. Dia berkata, “Ini dihina.”

Munger adalah Wakil Presiden Berkshire Hathaway yang berusia 98 tahun, konglomerat multinasional yang dijalankan oleh pengusaha terkenal, investor, dermawan, dan sesama kritikus kripto Warren Buffett. Dia menjelaskan bahwa dia bahagia dengan caranya sendiri.

“Saya memiliki segala macam hal yang membuat saya tidak nyaman,” kata Munger. “Saya pikir orang tua itu memiliki hak untuk berinvestasi di mana dia ingin berinvestasi.”

Munger melanjutkan dengan mengatakan selama acara langsung bahwa dia berharap Amerika Serikat segera melarang crypto dan dia mengagumi Cina karena melarangnya.

Baik Munger maupun Buffett Mereka telah menjadi kata-kata kasar untuk cryptocurrency selama bertahun-tahun. Pada tahun 2018, Buffett menyebut bitcoin sebagai “racun tikus kuadrat.”

Selama wawancara Mei lalu, Munger menyatakan penghinaannya terhadap bitcoin. “Tentu saja saya membenci kesuksesan bitcoin,” kata Munger. “Saya juga tidak suka hanya mencampurkan beberapa miliar dan miliaran dan miliaran dolar ekstra untuk seseorang yang baru saja menciptakan produk keuangan baru dari udara tipis.”