Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

China meluncurkan stasiun luar angkasa Wentian dengan roket raksasa

China meluncurkan stasiun luar angkasa Wentian dengan roket raksasa

Roket besar China lainnya diluncurkan ke luar angkasa pada hari Minggu pukul 14:22 waktu Beijing, dan sekali lagi, tidak ada yang tahu di mana dan kapan akan mendarat.

Ini akan menjadi peluncuran ulang dua rudal sebelumnya dari rudal yang sama, Long March 5B, salah satu yang terbesar saat ini digunakan. Selama sekitar satu minggu setelah peluncuran, pengamat puing-puing ruang angkasa dunia akan melacak roket 10 lantai seberat 23 ton saat filamen gesekan atmosfer perlahan menariknya ke bawah.

Peluang mengenai siapa pun di Bumi memang rendah, tetapi jauh lebih tinggi daripada yang dianggap dapat diterima oleh banyak pakar luar angkasa.

Roket kuat ini dirancang khusus untuk meluncurkan bagian-bagian dari stasiun luar angkasa China Tiangong. Misi terakhir mengangkat Wentian, unit laboratorium yang akan memperluas kemampuan penelitian ilmiah stasiun tersebut. Ini juga akan menambah tiga area tidur tambahan untuk astronot dan kunci udara lain bagi mereka untuk melakukan perjalanan luar angkasa.

Penyelesaian dan pengoperasian stasiun luar angkasa telah digambarkan di media pemerintah sebagai hal yang penting bagi kedudukan nasional China. Tetapi negara itu melakukan beberapa kerusakan reputasi selama penerbangan rudal sebelumnya.

Setelah peluncuran Long March 5B pertama pada tahun 2020, booster masuk kembali ke Afrika Barat, dengan puing-puing menyebabkan kerusakan tetapi tidak ada korban di desa-desa di negara Pantai Gading.

Booster dari peluncuran kedua, pada tahun 2021, Tersebar secara tidak berbahaya di Samudra Hindia dekat Maladewa. Namun, Bill Nelson, Administrator NASA, mengeluarkan pernyataan yang mengkritik China. “Jelas bahwa China gagal memenuhi standar yang bertanggung jawab mengenai sampah antariksa,” katanya.

China menolak kritik ini dengan gegap gempita. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Senior Hua Chunying menuduh Amerika Serikat melakukan “hype”.

“Amerika Serikat dan beberapa negara lain telah mempercepat pendaratan puing-puing rudal China selama beberapa hari terakhir,” kata Hua. “Sejauh ini, tidak ada kerusakan akibat puing-puing pendaratan yang dilaporkan. Saya telah melihat laporan bahwa sejak peluncuran satelit pertama buatan manusia lebih dari 60 tahun yang lalu, tidak ada satu pun insiden di mana puing-puing menabrak seseorang. Pakar Amerika memperkirakan kemungkinan Itu kurang dari satu dalam satu miliar.”

Badan antariksa China tidak menanggapi permintaan wawancara tentang peluncuran yang akan datang.

Luar angkasa adalah prestise yang sangat besar bagi pemerintah China, yang melihat setiap peluncuran besar menambah penumpukan kekuatan luar angkasanya, kata Namrata Goswani, penulis “Scramble for Heaven: A Superpower Competition for Control of Outer Space Resources.”

READ  Para pejabat Ukraina mengatakan 13 orang tewas dan puluhan terluka dalam serangan rudal di kota Zaporizhia

Dr. Goswani mengatakan bahwa China telah menyusul Rusia dalam pengembangan program luar angkasanya. “China berada di depan program luar angkasa Rusia dalam hal program bulan dan Mars, serta organisasi ruang militer,” katanya.

Pada pagi yang hangat dan cerah, kerumunan penggemar luar angkasa China berkerumun di pantai dekat area peluncuran roket di Pulau Hainan di selatan negara itu. Yang lain memadati atap hotel di sepanjang tepi pantai.

Zhang Jingyi, 26, meletakkan kameranya di atap sebuah hotel bersama sekitar 30 orang lainnya pada Minggu pagi.

Dia mengatakan itu adalah penerbangan ke-19 untuk “mengejar rudal.” Saya memesan hotelnya empat bulan lalu.

“Ada lebih banyak orang dari sebelumnya,” katanya.

Beberapa detik sebelum roket lepas landas, “semua orang mulai menghitung mundur. Kemudian kerumunan meledak dalam sorak-sorai dan seruan,” katanya dalam wawancara berikutnya.

China mendaratkan rover di sisi jauh bulan, mengumpulkan material bulan dan membawanya kembali ke Bumi untuk studi ilmiah, dan mendaratkan rover di Mars. Amerika Serikat adalah satu-satunya negara lain yang mencapai prestasi terbaru ini.

“China belum dan belum melakukan apa pun yang belum dilakukan Amerika Serikat di luar angkasa,” kata Joan Johnson-Freese, seorang profesor di US Naval War College dan mantan kepala Departemen Urusan Keamanan Nasional. “Tapi itu mencapai paritas teknis, yang menjadi perhatian utama Amerika Serikat.”

Dia menyamakan program luar angkasa China dengan kura-kura dibandingkan dengan kelinci Amerika, “meskipun kura-kura telah berakselerasi secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.”

Pada April, China telah menyelesaikan total Enam misi untuk membangun stasiun luar angkasa. Tiga awak astronot tinggal di stasiun, termasuk trio yang akan menerima unit Wentian minggu ini.

Sekitar 15 menit setelah peluncuran, pendorong roket berhasil menempatkan pesawat ruang angkasa Wentian pada jalur orbitnya. Dia. Dia Bertemu dengan Stasiun Luar Angkasa Tianhe Unit ini sekitar 13 jam setelah lepas landas. Badan antariksa China belum memberikan indikasi bahwa mereka telah membuat perubahan pada booster.

“Ini akan menjadi cerita yang sama,” kata Jonathan McDowell, astrofisikawan di Center for Astrophysics di Cambridge, Massachusetts. Melacak datang dan perginya hal-hal di luar angkasa. “Ada kemungkinan bahwa perancang rudal membuat beberapa perubahan halus pada rudal yang kemudian memungkinkan mereka melepaskan platform dengan dorongan. Tapi saya tidak mengharapkan itu.”

READ  Presiden UEA Sheikh Khalifa bin Zayed meninggal dunia pada usia 73 tahun

Jika desain roket tidak berubah, tidak ada pendorong yang akan memandu pendaratannya, dan mesin pendorong tidak dapat dihidupkan ulang. Hujan puing terakhir, dengan beberapa ton logam yang diperkirakan akan tetap sampai ke permukaan, dapat terjadi di mana saja di sepanjang jalur pendorong, yang bergerak ke utara sejauh 41,5 derajat lintang utara dan hingga 41,5 derajat lintang selatan.

Ini berarti bahwa tidak akan ada bahaya bagi Chicago atau Roma, yang keduanya terletak sedikit di utara orbit, tetapi Los Angeles, New York, Kairo dan Sydney, Australia, termasuk di antara kota-kota yang akan dilalui roket.

Ilmu memprediksi di mana tahap jatuhnya roket akan jatuh itu rumit. Atmosfer bumi menggembung dan berkontraksi tergantung pada seberapa terang matahari pada hari tertentu, dan fenomena ini mempercepat atau memperlambat laju jatuhnya. Jika perhitungan dihentikan setengah jam, puing-puing yang jatuh akan menempuh sepertiga jarak di seluruh dunia.

Secara desain, tahap booster pusat Long March 5B akan mendorong modul Wentian, yang panjangnya lebih dari 50 kaki, ke orbit. Ini berarti booster juga akan mencapai orbit.

Ini berbeda dari kebanyakan roket, karena tingkat yang lebih rendah biasanya jatuh ke tanah segera setelah diluncurkan. Tahap atas yang mencapai orbit biasanya menyalakan mesin kembali setelah melepaskan muatannya, mengarahkannya kembali ke area yang tidak berpenghuni, seperti tengah laut.

Gangguan terkadang menyebabkan entri ulang tanpa pengawasan yang tidak diinginkan, seperti: Tahap kedua roket SpaceX yang jatuh di atas Negara Bagian Washington pada tahun 2021. Tetapi tahap Falcon 9 lebih kecil, sekitar empat ton, dan kecil kemungkinannya untuk menyebabkan kerusakan atau cedera.

Amerika Serikat dan NASA tidak selalu berhati-hati seperti sekarang ketika mengembalikan benda-benda besar ke atmosfer.

Skylab, stasiun luar angkasa pertama Amerika, Jatuh ke tanah pada tahun 1979, dengan potongan besar memukul Australia Barat. (NASA tidak pernah membayar denda $400 karena membuang sampah sembarangan.)

NASA juga tidak berencana untuk menyingkirkan Satelit Penelitian Atmosfer Atas, atau UARS, setelah misi itu berakhir pada 2005. Enam tahun kemudian, satelit mati, yang seukuran bus kota, menuju ke daerah yang tidak terkendali. . Masuk, NASA menghitung kemungkinan seseorang terinfeksi sebagai 1 dari 3200. Sudah berakhir Jatuh ke Samudra Pasifik.

READ  Pemberhentian pertama Samsung: Biden mempromosikan kerja sama dengan pembuat chip Korea Selatan dalam perjalanan Asia

Ted Mullhaupt, seorang ahli puing-puing di Aerospace Corporation, sebuah organisasi nirlaba yang didanai pemerintah federal yang melakukan penelitian dan analisis, mengatakan 20 hingga 40 persen roket atau satelit akan bertahan saat masuk kembali.

Itu akan menunjukkan bahwa 10.000 hingga 20.000 pon pendorong Long March 5B dapat mencapai permukaan bumi.

Muelhaupt mengatakan Amerika Serikat dan beberapa negara lain menghindari masuknya kembali puing-puing ruang angkasa yang tidak terkendali jika kemungkinan seseorang di Bumi terinfeksi lebih tinggi dari 1 banding 10.000.

Sejauh ini, belum ada kasus yang diketahui mengenai seseorang yang terluka akibat jatuhnya puing-puing antariksa buatan manusia.

“Angka ini agak arbitrer,” kata Pak Muhlhaupt. “Itu sudah diterima secara luas, dan akhir-akhir ini ada kekhawatiran tentang banyak hal yang kembali, mereka menambahkan sampai pada titik di mana seseorang terluka.”

Jika taruhannya lebih tinggi, “cukup umum bagi mereka untuk dibuang ke laut,” kata Marlon Sorge, direktur eksekutif Center for the Study of Orbital Debris and Reentry dari Aerospace Corporation. “Dengan cara ini, Anda tahu Anda tidak akan memukul siapa pun.”

Tanpa perincian desain rudal China, kata Muelhaupt, tidak mungkin menghitung perkiraan risiko. Tapi, dia menambahkan, “Saya sangat yakin bahwa ini di atas ambang batas” 1 dari 10.000 risiko. “Jauh lebih tinggi dari minimum.”

Booster Long March 5B memiliki massa sekitar tiga kali lipat dari UARS. Dugaan kasarnya adalah bahwa itu mewakili tiga kali risiko 1 dari 3200 yang diperkirakan NASA untuk UARS, dan mungkin lebih tinggi.

“Itu hampir tiga UAR,” kata Dr. McDowell. Dia mengatakan kemungkinan seseorang mengembangkan booster ini “bisa mencapai satu dari beberapa ratus.”

Selama pra-siaran di CGTN, outlet media pemerintah China, Xu Yansong, mantan pejabat Administrasi Luar Angkasa Nasional China, merujuk pada insiden 2020 di Pantai Gading. Sejak itu dia berkata, “Kami telah meningkatkan teknologi kami.” Untuk menjatuhkan tahap rudal di daerah yang tidak berpenghuniDan Tapi dia tidak memberikan rincian.

Rangkaian peristiwa yang sama bisa segera dimulai lagi.

Pada bulan Oktober, China akan meluncurkan unit laboratorium kedua yang disebut Mengtian ke orbit untuk menyelesaikan perakitan Tiangong. Ini juga akan terbang dengan roket Long March 5B lainnya.

Anda berkontribusi pada penelitian saya.