April 13, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

China mengancam akan menanggapi tindakan Covid yang “tidak dapat diterima” yang dikenakan pada para pelancong

China mengancam akan menanggapi tindakan Covid yang “tidak dapat diterima” yang dikenakan pada para pelancong

Badan Kesehatan Masyarakat Swedia mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya telah mendesak pemerintah untuk meminta para pelancong dari China untuk menunjukkan tes Covid-19 negatif baru-baru ini.

Pernyataan badan itu muncul ketika Swedia, yang memegang jabatan kepresidenan bergilir UE, menyerukan pertemuan mekanisme manajemen krisis UE pada hari Rabu di Brussel, di mana pembatasan perjalanan akan dibahas dengan tujuan untuk menyetujui garis yang sama.

Pemerintah Swedia “bersiap untuk dapat memberlakukan pembatasan perjalanan. Pada saat yang sama, kami sedang berdialog dengan rekan Eropa kami untuk mendapatkan kemungkinan aturan yang sama di UE,” kata Menteri Kehakiman Gunnar Stromer dalam sebuah pernyataan.

Pejabat kesehatan China mengatakan pekan lalu bahwa mereka telah memberikan data ke GISAID, platform berbagi data virus corona global.

GISAID mengatakan pada hari Senin bahwa versi virus yang memicu infeksi di China “sangat mirip” dengan yang terlihat di berbagai belahan dunia antara Juli dan Desember.

Dr Jagandeep Kang, yang mempelajari virus di Christian Medical College di Vellore di India, mengatakan bahwa informasi dari China, meskipun terbatas, tampaknya menunjukkan bahwa “polanya konsisten” dan tidak ada tanda munculnya varian yang mengkhawatirkan.

Mao, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, mengatakan otoritas kesehatan baru-baru ini mengadakan konferensi video dengan Organisasi Kesehatan Dunia untuk bertukar pandangan tentang situasi COVID-19 saat ini, perawatan medis, vaksinasi, dan masalah teknis lainnya, dan setuju untuk melanjutkan pertukaran teknis untuk membantu mengakhiri epidemi. Secepatnya.

Seorang pejabat senior Hong Kong juga mengkritik langkah yang diambil beberapa negara lain. Beberapa negara telah menerapkan persyaratan untuk penumpang dari Hong Kong dan Makau, dua wilayah China semi-otonom, selain China daratan.

READ  Kabel Laut Merah rusak sehingga mengganggu lalu lintas Internet

Kepala Sekretaris Hong Kong, Eric Chan, mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa pemerintah telah menulis surat ke berbagai konsulat pada hari Senin untuk menyatakan keprihatinan tentang peraturan yang “tidak perlu dan tidak pantas”.

Beberapa ahli Kanada mempertanyakan keefektifan tes tersebut. Orang dapat dites positif lama setelah memasuki negara itu, kata Kerry Bowman, asisten profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Toronto.

Persyaratan tersebut “tidak didasarkan pada sains pada saat ini,” katanya, setelah Kanada mengumumkan tindakan tersebut akhir pekan lalu.

China, yang telah menganut sebagian besar strategi pembatasan kejam pandemi “nol Covid” yang bertujuan membasmi virus, tiba-tiba melonggarkan langkah-langkah itu pada bulan Desember.

Otoritas China sebelumnya mengatakan bahwa mulai 8 Januari, pelancong asing tidak perlu lagi dikarantina setibanya di China, membuka jalan bagi warga negara China untuk bepergian.