Agustus 13, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

China Mengatakan Mereka Memantau Dengan Dekat Puing Rudal Yang Berjatuhan Menuju Bumi Berita Antariksa

China Mengatakan Mereka Memantau Dengan Dekat Puing Rudal Yang Berjatuhan Menuju Bumi Berita Antariksa

Beijing mengatakan kembalinya puing-puing rudal yang tidak terkendali tidak menimbulkan risiko signifikan bagi siapa pun di Bumi.

Sisa-sisa rudal besar China diperkirakan akan menyebar melalui atmosfer akhir pekan ini dalam masuk kembali yang tidak terkendali yang menurut Beijing sedang diikuti tetapi tidak menimbulkan risiko signifikan bagi siapa pun di Bumi.

Sebuah roket Long March 5B diluncurkan pada hari Minggu untuk mengirimkan unit laboratorium ke stasiun ruang angkasa China baru yang sedang dibangun di orbit, menandai penerbangan ketiga roket paling kuat China sejak pertama kali diluncurkan pada tahun 2020.

Seperti dalam dua penerbangan pertamanya, tahap utama utama roket—yang panjangnya 100 kaki (30 meter) dan berat 22 ton (48.500 lb)—telah mencapai orbit rendah dan diperkirakan akan mundur ke Bumi begitu terjadi gesekan atmosfer. Itu menyeretnya ke bawah, menurut para ahli Amerika.

Akhirnya, tubuh roket akan hancur saat tenggelam ke atmosfer tetapi cukup besar sehingga banyak potongan kemungkinan akan bertahan dari masuknya puing-puing hujan yang berapi-api di atas area dengan panjang sekitar 2.000 kilometer (1.240 mil) dan lebar 70 kilometer (44 mil). Analis independen AS mengatakan pada hari Rabu.

Tidak mungkin untuk menentukan kemungkinan lokasi bidang puing-puing terlebih dahulu, meskipun para ahli akan dapat mempersempit potensi area dampak di dekat re-entry dalam beberapa hari mendatang.

Masuk kembali ke proyek data pelacakan terbaru yang tersedia akan terjadi sekitar pukul 00:24 GMT Minggu, plus atau minus 16 jam, menurut Aerospace Corp, think tank nirlaba yang didanai pemerintah di dekat Los Angeles.

Risikonya ‘cukup rendah’

Risiko keseluruhan untuk manusia dan properti di Bumi cukup rendah, analis ruang angkasa Ted Muelhaupt mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers, mengingat bahwa 75 persen permukaan bumi di jalur kemungkinan puing-puing adalah air, gurun atau hutan.

READ  Boeing Starliner kembali dengan selamat ke Bumi setelah uji terbang kedua

Namun, ada kemungkinan bagian dari rudal itu jatuh di atas daerah berpenduduk, seperti yang terjadi pada Mei 2020 ketika pecahan Long March 5B China lainnya mendarat di Pantai Gading, merusak beberapa bangunan di negara Afrika Barat itu, meski tidak ada korban luka. kata Mulhaupt.

Sebaliknya, katanya, Amerika Serikat dan sebagian besar negara penjelajah ruang angkasa lainnya umumnya mengeluarkan biaya ekstra untuk merancang roket mereka untuk menghindari masuk kembali yang besar dan tidak terkendali – yang sebagian besar tak terhindarkan diamati karena sebagian besar stasiun ruang angkasa NASA Skylab jatuh dari orbit.Pada tahun 1979 ia mendarat di Australia.

Secara umum, kemungkinan seseorang terluka atau terbunuh akhir pekan ini akibat jatuhnya peluru kendali berkisar antara satu dalam 1.000 hingga satu dalam 230, jauh di atas ambang risiko cedera yang diterima secara internasional yaitu satu dalam 10.000, katanya kepada wartawan.

Tetapi risiko untuk setiap individu jauh lebih rendah, di urutan enam peluang per 10 triliun. Sebagai perbandingan, katanya, kemungkinan tersambar petir sekitar 80.000 kali lebih besar.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan kemungkinan puing-puing yang menyebabkan kerusakan pada penerbangan atau orang dan properti di darat sangat rendah. Dia mengatakan sebagian besar komponen rudal akan dihancurkan setelah kembali.

Tahun lalu, NASA dan lainnya menuduh China buram setelah pemerintah Beijing tetap diam tentang perkiraan jalur puing atau jendela kembali untuk penerbangan roket terakhir dari Long March pada Mei 2021.

Puing-puing dari penerbangan itu akhirnya mendarat tanpa bahaya di Samudra Hindia.

Beberapa jam setelah Zhao berbicara pada hari Rabu, Badan Antariksa Berawak China (CMSA) memberikan perkiraan lokasi roket terbarunya dalam sebuah pernyataan publik yang langka. Pada pukul 4 sore (0800 GMT), badan tersebut mengatakan roket itu mengorbit dunia dalam orbit elips dengan ketinggian 263,2 kilometer (163,5 mil) pada titik terjauhnya dan 176,6 kilometer (109,7 mil) pada titik terdekatnya.

READ  Hubble menemukan sebuah planet besar - 9 kali ukuran Jupiter - yang terbentuk melalui proses kekerasan

CMSA tidak memberikan perkiraan rincian masuk kembali pada hari Rabu.