Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Copa America 2024: Argentina mengalahkan Kanada 2-0 dan mencapai final, dan Messi mencetak gol

Copa America 2024: Argentina mengalahkan Kanada 2-0 dan mencapai final, dan Messi mencetak gol

EAST RUTHERFORD, N.J. (AP) — Lionel Messi dan Argentina hampir bergabung dengan Spanyol sebagai satu-satunya negara yang memenangkan tiga gelar besar berturut-turut.

“Apa yang dilakukan tim ini gila, dan apa yang dilakukan timnas Argentina sungguh gila,” kata Messi Selasa malam setelah mencetak gol internasionalnya yang ke-109 dalam kemenangan 2-0 atas Kanada untuk mengamankan kualifikasi ke final Copa America minggu ini bagi mereka yang masih menjadi bagian dari barisan lama, itu gila.” “Bagi tim nasional untuk mencapai final lagi adalah hal yang mengesankan.”

Julian Alvarez membawa timnas Argentina unggul Pada menit ke-22, ia mengontrol umpan panjang Rodrigo De Paul, dua kali berhasil menghalau Moise Bombito dan memasukkan bola melewati kaki kiper Maxime Crepeau, mencetak gol internasional kesembilannya.

Messi mengkonversi tembakan Enzo Fernandes Messi mencetak gol pertamanya di turnamen ini setelah Ismael Koné menangkis tembakan dari jarak 4 yard di depan wajah Crepeau pada menit ke-51. Messi telah mencetak 28 gol dalam 25 penampilan terakhirnya untuk Argentina dan 14 gol di Copa America, yang hanya terpaut tiga gol. rekaman. Dia juga mencetak gol melawan 38 negara berbeda.

“Saya tidak yakin bola Enzo akan masuk ke gawang,” kata Messi. “Itu hanya reaksi.”

Hanya Cristiano Ronaldo asal Portugal, dengan 130 gol yang dicetak oleh Messi, yang berusia 37 tahun pada 24 Juni, yang memiliki lebih banyak gol internasional daripada dirinya. Ali Daei dari Iran mencetak 108 atau 109 gol dari tahun 1993 hingga 2006 dengan ketidaksepakatan yang sedang berlangsung mengenai apakah gol yang dia cetak melawan Ekuador pada tahun 2000 terjadi dalam pertandingan internasional penuh.

READ  USMNT vs. Jerman - Pratinjau dan riwayat pertandingan

Dengan kemenangan di Hari Kemerdekaan, Argentina memperpanjang rekor tak terkalahkan menjadi 10 pertandingan. Argentina berupaya memenangkan gelar Copa America keenam belas ketika menghadapi Uruguay atau Kolombia pada hari Minggu di Miami Gardens, Florida.

“Kami harus menikmati setiap momen dalam hidup kami saat ini,” kata Messi. “Saya menyadari ini adalah pertarungan terakhir.”

Dalam upayanya menggabungkan gelar Copa America dengan Piala Dunia 2022, Argentina berharap bisa menyamai pencapaian Spanyol yang menjuarai Piala Eropa 2008 dan 2012 serta Piala Dunia 2010.

“Ini hanya statistik. Saya tidak terlalu tertarik dengan itu. Yang terpenting adalah kemenangan,” kata pelatih Argentina Lionel Scaloni melalui penerjemah.

Dalam penampilannya yang ke-38 di Copa America, Messi melewatkan final penyisihan grup bersama Argentina karena cedera kaki dan tidak tampil baik selama 90 menit partisipasinya dalam pertandingan tersebut. Memenangkan perempat final atas EkuadorIa semakin lincah melepaskan dua tembakan yang melewati tiang gawang pada menit ke-12 dan 44.

Messi menyentuh bola sebanyak 45 kali, dan tingkat keberhasilan operannya mencapai 79%.

“Mereka memaksa kami membayar untuk detail-detail kecil,” kata Crepeau.

Permukaan rumput sementara di Stadion MetLife tampak berat, dengan cipratan air dan pasir terlihat menetes ke bawah.

“Turnamen Copa America sangat sulit,” kata Messi. “Persaingannya ketat, permukaannya buruk, dan suhunya tinggi.”

Penggemar Argentina berkumpul di Times Square pada malam pertandingan dan memenuhi jalan-jalan Manhattan sebelum menuju ke Stadion MetLife. Penonton sebanyak 80.102 orang pada malam dengan suhu 82 derajat dan kelembapan 82 persen sebagian besar mendukung Argentina, dengan pendukung Kanada yang berpakaian merah hanya mendominasi beberapa tribun penonton.

Pertandingan tersebut termasuk yang terbesar bagi sepak bola Kanada, yang kalah 6-0 dalam satu-satunya penampilan mereka di Piala Dunia pada tahun 1986 dan 2022 dan memenangkan satu-satunya gelar besar mereka di Piala Emas CONCACAF pada tahun 2000. Argentina mengalahkan Kanada 2-0 di final. Pembukaan turnamen Pada tanggal 20 Juni.

READ  CJ Gardner-Johnson berdentang di lapangan Super Bowl LVII

“Turnamen ini sedikit merugikan kami,” kata pelatih Kanada Jesse Marsh. “Ada panas, ada perjalanan, ada banyak tantangan… Kami masih di awal proses, bukan? Argentina mungkin menghabiskan delapan tahun bersama, tujuh tahun bersama tim ini. “Jadi kami perlu mengembangkan lebih banyak pemain yang bisa berkontribusi agar kami juga bisa bergilir bermain di turnamen, karena pada akhirnya fisik dan kelelahan bisa menyusul.”

Bintang Kanada Alphonso Davies meninggalkan pertandingan pada menit ke-71 setelah mengalami cedera pada kaki kanannya akibat tekel bersih terhadap Gonzalo Montiel.

“Dia akan menjalani rontgen, jadi mudah-mudahan dia baik-baik saja, tapi kami tidak yakin,” kata Marsh.

Kanada memiliki dua tembakan ke gawang, saat Emiliano Martinez memblok tembakan Jonathan David dari jarak dekat di masa tambahan waktu babak pertama, dan Martinez juga memblok tembakan Tani Oluwasiyi pada menit ke-89.

Bek Derek Cornelius, yang bertukar kaus dengan Messi, mengatakan: “Kami mulai membuat kesalahan. Kami mulai menyimpang dari rencana permainan.”

Sementara Messi merujuk pada “pertempuran terakhir”, Scaloni dan para penggemarnya berharap Argentina dan Messi akan kembali ke MetLife untuk berpartisipasi di final Piala Dunia 2026.

“Kami tidak akan pernah menjadi orang yang menutup pintu. Dia bisa bertahan bersama tim kami selama dia mau,” kata Scaloni.

___

Liputan AP di Copa America: https://apnews.com/hub/Copa-America