Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dalam pemungutan suara yang tidak biasa, Partai Demokrat menyimpan keputusan tersebut untuk memungkinkan pemungutan suara mengenai RUU Ukraina

Dalam pemungutan suara yang tidak biasa, Partai Demokrat menyimpan keputusan tersebut untuk memungkinkan pemungutan suara mengenai RUU Ukraina

Anggota DPR dari Partai Republik mengambil langkah tegas pada Kamis malam untuk mengajukan rancangan undang-undang bantuan luar negeri yang telah lama terhenti ke Ukraina dan Israel, setelah harus bergantung pada suara dari Partai Demokrat untuk memindahkan rencana yang akan dipertimbangkan dari komite utama ke meja perundingan.

Hasil pemungutan suara dengan hasil 9-3 di Komite Aturan yang penting ini merupakan langkah awal dalam proses kompleks yang diperkirakan akan dilalui DPR dalam dua hari ke depan untuk menyetujui paket bantuan senilai $95 miliar. Hal ini mencerminkan besarnya kemarahan kelompok sayap kanan terhadap rencana Ketua DPR Mike Johnson untuk melanjutkan undang-undang tersebut meskipun ada tentangan dari Partai Republik yang konservatif, dan menyoroti sejauh mana Ketua Parlemen terpaksa bergantung pada Partai Demokrat untuk mendorongnya mencapai hasil akhir. garis.

Karena marah, tiga anggota komite dari Partai Republik sayap kanan, yang mengontrol undang-undang yang diajukan DPR, menolak untuk mendukung aturan yang diperlukan untuk memajukan RUU bantuan luar negeri, sehingga membuat RUU tersebut berada di jalur yang tepat untuk mati di komite. Namun anggota komite dari Partai Demokrat turun tangan untuk menyelamatkannya, sebuah pelanggaran norma yang tidak biasa.

Semua anggota Partai Demokrat memilih untuk mendorong rencana tersebut keluar dari komite.

Komite Peraturan secara tradisional merupakan badan yang terdiri dari Ketua, dan undang-undang biasanya diajukan ke DPR melalui pemungutan suara langsung dari partai.

Partai Demokrat hampir pasti harus memberikan suara di DPR untuk menyetujui peraturan tersebut dan mengizinkan paket bantuan diluncurkan, memberikan dukungan mereka dalam pemungutan suara yang tidak konvensional di hadapan oposisi dari Partai Republik.

Peraturan ini sangat penting bagi rencana Johnson untuk mendorong paket bantuan luar negeri ke DPR, karena hal ini akan memungkinkan dua pemungutan suara terpisah mengenai bantuan ke Israel dan bantuan ke Ukraina, yang didukung oleh koalisi yang berbeda, namun kemudian akan menggabungkan keduanya tanpa perlu melakukan hal yang sama. anggota parlemen. pernah memberikan suara setuju atau tidak pada keseluruhan RUU.

READ  Perang Rusia-Ukraina dan Berita Odessa: Pembaruan Langsung

Sekelompok anggota parlemen sayap kanan yang berusaha menghalangi tindakan komite tersebut memenangkan kursi mereka di Komite Aturan sebagai bagian dari konsesi yang dibuat tahun lalu oleh Ketua DPR saat itu Kevin McCarthy, yang harus melakukan tawar-menawar dengan kelompok konservatif garis keras yang menentang pemilihannya. ke posisi teratas dan setuju untuk mendukungnya hanya setelah dia memberi mereka pengaruh yang menentukan. Mereka menolak mendukung langkah pengenalan paket bantuan luar negeri karena tidak akan memungkinkan dilakukannya pemungutan suara mengenai ketentuan keamanan perbatasan yang ketat yang menurut mereka harus diprioritaskan daripada bantuan ke Ukraina.

Ini adalah tindakan pemberontakan yang luar biasa, sehingga Partai Demokrat harus memberikan dana talangan kepada ketua DPR dan mendorong tindakan tersebut melalui komite.

Johnson mengatakan sebelumnya bahwa dia memperkirakan Dewan Perwakilan Rakyat akan melakukan pemungutan suara untuk meloloskan paket bantuan tersebut pada hari Sabtu.

“Saya lebih suka mengirim peluru ke Ukraina daripada anak-anak Amerika,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Newsmax pada Kamis malam. “Kami tidak ingin ada tindakan yang tidak bertanggung jawab, dan kami dapat mencegahnya dengan membiarkan mereka menjauhkan Putin.”