Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dan Campbell dan Todd Bowles menjelaskan manajemen waktu yang aneh di Endgame

Dan Campbell dan Todd Bowles menjelaskan manajemen waktu yang aneh di Endgame

Hal ini mungkin telah diabaikan saat ini ketika para penggemar Detroit Lions merayakan perjalanan pertama mereka ke sana Kejuaraan NFC pertandingan sejak tahun 1991, namun akhir pertandingan babak divisi vs Buccaneers Teluk Tampa Itu berakhir dengan beberapa keputusan kepelatihan yang sangat aneh dari kedua tim.

Di penghujung pertandingan, gelandang Lions Derrick Barnes mencegat Baker Mayfield dari Buccaneers, memberi Detroit bola delapan poin dengan waktu tersisa 1:33 dalam permainan. Tampa Bay hanya memiliki satu waktu tunggu tersisa, sehingga pertandingan praktis usai. Detroit dapat menjalankan setidaknya 1:20 dari jam tersebut dalam tiga permainan, tidak termasuk waktu sebenarnya yang diperlukan untuk menjalankan setiap permainan. Selama Lions menjalankan permainan yang rata-rata memakan waktu setidaknya 4 detik, permainan berakhir.

Namun, kedua tim mengambil keputusan yang sangat aneh dalam tiga pertandingan tersebut. Misalnya, Lions memilih berlutut tiga kali, tetapi mereka tidak berlari dalam waktu maksimal di setiap pertandingan. Lutut kedua mereka terjadi saat waktu bermain tersisa 16 detik. Lutut ketiga terjadi pada 14 detik sebelum jam pertandingan berakhir dan 36 detik sebelum jam pertandingan berakhir.

Tambahan 30 detik itu bisa saja membuat Detroit berdarah, namun mereka terselamatkan oleh keputusan yang lebih aneh lagi dari pelatih Buccaneers Todd Bowles. Bowles memilih untuk tidak menggunakan batas waktu terakhir Tampa Bay, meskipun secara teoritis mereka bisa menghentikan waktu dengan sisa waktu 36 detik, memaksa Lions untuk mencoba mencetak gol dari jarak 48 yard, dan setidaknya punya banyak waktu jika Detroit gagal. menendang.

Pelatih Dan Campbell pada hari Senin mengakui bahwa mereka membuat kesalahan manajemen jam pada akhirnya.

“Semuanya tidak ditangani dengan baik di pihak kami,” kata Campbell. “Kita seharusnya mengeluarkan darahnya lebih banyak daripada yang kita lakukan. Dengar, akulah orang pertama yang mengakuinya, itu tanggung jawabku.”

Bowles, sebaliknya, tampaknya tidak menyesal setelah pertandingan.

“Mereka sebenarnya memiliki field goal dan mereka berbaris dan akan ada sekitar 12 detik tersisa dalam permainan bola,” kata Bulls Minggu malam. “Kami tidak akan kembali dari kejadian itu. Tidak ada gunanya memperpanjang hal yang sudah jelas.

Meskipun Campbell mengatakan dia melakukan kesalahan, dia juga mengatakan dia merasa Bulls tidak akan menggunakan waktu tunggu terakhir itu.

“Kami tahu mereka masih punya tenggat waktu dan saya tahu dia tidak akan membatalkannya. Jadi, begitulah – begitulah akhirnya.

Baiklah kalau begitu.

Baca selengkapnya

READ  Poin Warriors melawan Celtics, poin cepat: Stephen Curry memimpin Golden State meraih gelar NBA keempat dalam delapan tahun