Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Data menunjukkan ‘bahaya geologi’ mengintai di bawah Taman Nasional Yellowstone

Data menunjukkan ‘bahaya geologi’ mengintai di bawah Taman Nasional Yellowstone

Pengungkapan data baru telah mengungkap jaringan “bahaya geologis” di bawah Taman Nasional Yellowstone, menurut para ilmuwan yang mempelajari wilayah tersebut.

Dengan bantuan teknologi lidar – yang menggunakan sensor dan laser untuk memetakan tanah di bawah hutan lebat dan dedaunan lainnya – data tersebut menjelaskan tanah longsor besar-besaran prasejarah dan gempa bumi yang secara permanen berdampak pada salah satu kawasan geologi paling penting di dunia, yang berpotensi berdampak. . Berbahaya. Amerika Serikat. Bekas luka yang terlihat akibat tanah longsor dan gempa bumi juga membantu para ilmuwan memahami lebih banyak tentang risiko hidup di negara-negara sekitar, yang kini menjadi rumah bagi jutaan orang.

Pemetaan permukaan geologi tingkat lanjut – sebuah proses yang memetakan medan di suatu daerah dan dapat membantu para ilmuwan mengukur risiko gempa bumi, letusan gunung berapi, atau tanah longsor yang mungkin terjadi di sana – baru-baru ini memberikan pandangan paling jelas kepada para ahli geologi dan geosains tentang bumi kosong di Paradise Valley dan sepanjang Koridor Dekat pintu masuk utara Taman Yellowstone. Paradise Valley mengelilingi hamparan Sungai Yellowstone di barat daya Montana, tepat di utara taman nasional.

Permukaan tanah di kawasan tersebut biasanya tertutup oleh vegetasi penutup tanah, sehingga menyulitkan untuk melihat dan mempelajari beberapa fitur daratan yang penting. Namun dengan menggunakan teknologi lidar, para ilmuwan telah mengumpulkan banyak data yang menunjukkan bahwa medan di daerah tersebut dipenuhi sisa-sisa gempa bumi besar di masa lalu hingga tingkat yang sebelumnya tidak diketahui.

Lidar, yang merupakan singkatan dari “deteksi dan jangkauan cahaya”, menggunakan sensor yang biasanya dipasang di pesawat untuk memindai area yang luas. Sensor ini mengirimkan sinar laser berdenyut ke arah Bumi dan mengumpulkan informasi tentang luas permukaan saat gelombang cahaya ini dipantulkan dari permukaan bumi dan objek lain di sepanjang jalur sensor. Informasi yang dikumpulkan menggunakan teknologi lidar, dikombinasikan dengan GPS udara dan data kontrol darat, digunakan untuk membangun model digital bumi telanjang beresolusi tinggi, yang memungkinkan para ilmuwan untuk “menghilangkan” vegetasi secara fisik.

READ  Kendaraan penyelamat Soyuz bisa tiba di stasiun luar angkasa pada bulan Februari

Kini menjadi kawasan lindung seluas sekitar 3.500 mil persegi, Taman Nasional Yellowstone terletak di atas hotspot vulkanik yang telah menjadi sumber keingintahuan besar bagi para ahli geologi, meskipun kemungkinan terjadinya letusan “sangat kecil kemungkinannya dalam masa hidup kita”. buku Michael Poland, ahli geofisika dari Survei Geologi AS. Namun dia mengatakan bahwa mempelajari wilayah tersebut masih penting, karena potensi gempa bumi dahsyat dan letusan hidrotermal, yang memiliki peluang lebih tinggi untuk terjadi di masa mendatang.

Penemuan yang dilakukan dengan “mengupas” dedaunan lebat yang menutupi daerah tersebut memungkinkan ahli geologi dan spesialis bahaya untuk “secara dramatis meningkatkan peta bahaya dengan memungkinkan karakterisasi yang lebih baik terhadap lokasi, geometri, dan aktivitas patahan dan tanah longsor yang diketahui,” tulis Jan Javello, seorang ahli geologi dengan bahaya geografis di biro pertambangan dan geologi montana, Dalam edisi Senin Dalam kolom mingguan yang diterbitkan oleh US Geological Survey. Kolom tersebut, yang diberi nama Yellowstone Caldera Records, ditulis oleh para ilmuwan dan kolaborator di Yellowstone Volcano Observatory.

migran-kesalahan-scarp-of-lidar.jpg
Peta berbayang berdasarkan data lidar yang menunjukkan lereng patahan di Paradise Valley, Montana. Gambar Lidar disajikan sebagai peta lereng berwarna dan berbayang, dengan elevasi lebih tinggi berwarna coklat dan putih, dan elevasi lebih rendah berwarna hijau. Bayangan yang lebih gelap menunjukkan lereng yang lebih curam.

Visualisasi Lidar oleh Yann Gavillot, MBMG, menggunakan adegan 3D di ArcGis Pro/US Geological Survey


Metode yang sama membantu mereka mengungkap sebagian tanah kosong Dengan cacat aktif Di sepanjang tepian Yellowstone pada bulan Agustus 2022. Setelah survei terbaru, para ahli geologi dapat melihat secara rinci jaringan patahan – perpindahan yang tidak merata di permukaan bumi, di mana satu sisi patahan telah bergerak secara vertikal. melawan yang lain. Retakan pada tanah ini disebabkan oleh gempa bumi.

Gempa bumi tersebut merupakan perpanjangan dari patahan, yang disebut Patahan Migran, yang membentang lebih dari 33 mil, hampir terus menerus dari Tom Miner Creek dekat sudut barat laut Wyoming hingga Livingston, Montana, kata Gavelot, dan para ilmuwan menganggapnya sebagai bukti gempa bumi berkekuatan 6,5 SR di masa lalu. atau Lainnya di area tersebut.

tanah longsor-yankee-gym-canyon-lidar.jpg
Peta relief berbayang berdasarkan data lidar yang menunjukkan tanah longsor di kawasan Yankee Jim Canyon, Montana. Gambar Lidar disajikan sebagai peta lereng berwarna dan berbayang, dengan elevasi lebih tinggi berwarna coklat dan putih, dan elevasi lebih rendah berwarna hijau. Bayangan yang lebih gelap menunjukkan lereng yang lebih curam.

Visualisasi Lidar oleh Yann Gavillot, MBMG, menggunakan adegan 3D di ArcGis Pro/US Geological Survey


Data tersebut juga mengungkapkan celah patahan di dekat Gardiner, Montana, yang kemungkinan besar terhubung ke sistem patahan lain, East Gallatin-Reese Creek, yang meluas hingga Taman Nasional Yellowstone. Ini juga menunjukkan beberapa tanah longsor besar prasejarah yang menutupi lanskap dengan “kejelasan luar biasa,” menurut Gavilo. Beberapa dari tanah longsor prasejarah tersebut begitu besar sehingga longsornya meluas hingga bermil-mil dan di satu tikungan menghalangi sebagian Sungai Yellowstone, di Yankee Jim Canyon, sehingga menciptakan danau sementara.

Biro Pertambangan dan Geologi Montana kini memperbarui database patahan dan tanah longsor di seluruh negara bagian dengan informasi baru tentang Paradise Valley dan Pintu Masuk Utara Taman Bermain Yellowstone.

“Kumpulan data baru ini memberikan informasi yang diperlukan untuk meningkatkan penilaian potensi patahan dan tanah longsor yang berpotensi berbahaya untuk pembaruan di masa depan dalam upaya mitigasi tingkat kabupaten dan negara bagian untuk Paradise Valley dan Taman Nasional Yellowstone Utara, dan berkontribusi pada peta bahaya seismik nasional USGS,” kata Gavelot.