Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Detail tersembunyi yang tidak ditampilkan NASA di pakaian antariksa baru: ScienceAlert

Detail tersembunyi yang tidak ditampilkan NASA di pakaian antariksa baru: ScienceAlert

NASA telah meluncurkan prototipe baru untuk pakaian luar angkasa ditakdirkan untuk menghiasi astronot berikutnya di bulan. Tapi tampilannya agak menyesatkan.

Dalam sebuah acara pada 15 Maret, NASA dan kontraktor pakaian luar angkasa baru, Axiom Space, keluar dengan iterasi pertama mereka untuk seragam astronot bulan generasi Artemis.

Dijuluki “Generasi Berikutnya AxEMY”, itu adalah pakaian antariksa yang akan melindungi Astronot pertama yang berjalan di bulan Sejak 1972 — termasuk wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama yang menginjakkan kaki di bulan, paling cepat tahun 2025, menurut rencana NASA.

Chief engineer Axiom Space Jim Stein menunjukkan fleksibilitas prototipe, Houston, 15 Maret 2023. (Foto David J. Phillip/AP)

Bangun tersebut mencakup sambungan baru yang akan memungkinkan astronot bergerak dengan lebih mudah daripada pakaian antariksa Apollo, dan sepatu yang dibuat untuk berjalan alih-alih melompat, untuk pendaratan manusia yang pertama kali. Di kutub selatan bulan yang membeku.

Tapi satu ciri pembeda menaungi yang lain: warna. Garis-garis ramping oranye dan biru diletakkan di atas setelan gelap, hitam seperti ruang kosong.

Desain mencerminkan keanggunan Kecemerlangan gelap dari pesawat ruang angkasa SpaceXPakaian luar angkasa dalam beberapa fiksi ilmiah filmeksplorasi ruang angkasa Fortnite Pakaian dan visi eksplorasi kosmik masa depan lainnya. Tapi jika seorang astronot memakainya di bulan, dia akan berada dalam bahaya besar.

Saat astronot bulan Artemis pertama dari Starship keluar ke permukaan bulan, mereka akan mengenakan pakaian antariksa Axiom, tetapi warnanya putih.

Seorang astronot memberi hormat pada bendera di tengah lompat saat berada di bulan mengenakan pakaian antariksa putih.
Astronot John Young memberi hormat pada bendera saat dia melompat selama misi Apollo 16. (NASA/Charlie Duke)

Astronot tidak bisa memakai pakaian hitam di bulan

Setelan Apollo Moon berwarna putih karena suatu alasan.

Di lingkungan yang keras tanpa atmosfer untuk melindungi Anda dari matahari, pengaturan suhu adalah kunci untuk bertahan hidup. Pakaian antariksa harus reflektif dan terinsulasi dengan baik agar astronot tetap sejuk di bawah sinar matahari tanpa filter.

READ  Roket SpaceX meluncurkan 54 satelit Starlink dan mendarat di laut dengan nomor penerbangan 16 (video)

Dalam prototipe baru, “lapisan cangkang saat ini digunakan untuk tujuan tampilan hanya untuk menyamarkan desain hak milik setelan itu,” tulis Axiom Space dalam sebuah makalah. meluncurkan.

Seorang insinyur mengangkat satu kaki dari tanah dalam prototipe baju ruang angkasa hitam
Prototipe memiliki tudung hitam untuk menyembunyikan desain milik pakaian antariksa. (Foto David J. Phillip / AP)

Perusahaan mendesain lapisan sampul dengan Esther Marquis, desainer kostum untuk serial Apple TV+ untuk seluruh umat manusiayang membayangkan apa yang mungkin terjadi jika perlombaan luar angkasa berjalan berbeda.

Kemunculan sebenarnya dari pakaian antariksa untuk misi pertama Artemis masih menjadi misteri hingga saat ini.

Tampilan penuh pakaian antariksa hitam yang khas
Anda tidak bisa berpakaian seperti itu di bulan. (Mani Jawa / Ruang Aksioma)

“Versi putih akan diberikan langsung ke NASA. Kami menawarkan armada pakaian antariksa pelatihan untuk dikirim ke NASA akhir musim panas ini,” kata juru bicara Axiom Meredith Moore kepada Insider melalui email.

Adapun pengungkapan publik jas putih asli, Moore berkata, “Kami tidak memiliki tanggal saat ini, tapi itu adalah sesuatu yang kami akan terus berkolaborasi dengan NASA.”

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Bisnis tertarik.

Lebih banyak dari Orang Dalam Bisnis: