April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Di dunia NIL, Nick Saban bertanya-tanya apakah “mungkin ini tidak berhasil lagi.”

Di dunia NIL, Nick Saban bertanya-tanya apakah “mungkin ini tidak berhasil lagi.”

Sejak pemain sepak bola perguruan tinggi memperoleh kebebasan untuk berganti tim dan menghasilkan uang – kebebasan yang dinikmati para pelatih perguruan tinggi selama bertahun-tahun – jelas bahwa mantan pelatih Alabama Nick Saban tidak menyukainya.

Akhirnya dia tidak cukup menyukainya sehingga dia memutuskan sudah waktunya untuk melanjutkan.

Dalam wawancara dengan ESPN, Saban menyebutkan beberapa perubahan yang dibawa oleh era baru pemberdayaan pemain dalam permainan.

“Saya pikir kami bisa memiliki tim yang hebat tahun depan, dan mungkin 70 atau 80 persen pemain yang Anda ajak bicara, yang mereka ingin tahu hanyalah dua hal: Jaminan apa yang saya miliki bahwa saya akan bermain karena saya akan bermain karena aku akan bermain? Mereka berpikir untuk pindah, Berapa yang akan kamu bayar padaku? Kata Saban, melalui Will Backus dari CBSSports.com. “Program kami di sini selalu dibangun berdasarkan seberapa besar nilai yang dapat kami ciptakan untuk masa depan dan pengembangan pribadi Anda, keberhasilan akademis dalam kelulusan, dan pengembangan karier NFL di lapangan.

“Jadi aku berkata pada diriku sendiri,”Mungkin ini tidak berhasil lagi, bahwa tujuan dan aspirasinya sangat berbeda dan ini semua tentang berapa banyak uang yang dapat saya hasilkan sebagai atlet perguruan tinggi? Saya tidak mengatakan ini buruk. Saya tidak mengatakan itu salah, saya hanya mengatakan kami tidak pernah seperti itu, dan itu bukan alasan mengapa kami begitu sukses selama bertahun-tahun.

Sejujurnya, mereka berhasil karena dalam iklim di mana segala sesuatunya setara secara finansial, Saban mampu merekrut pemain-pemain terbaik. Begitu pemain memiliki kemampuan untuk berganti tim dan memenangkan uang, menjadi sulit baginya untuk menumpuk dek – dan menjaga tumpukan dek – seperti yang dia lakukan sebelumnya.

READ  Presiden MLBPA Tony Clark Mengeluarkan Perintah Keras di Tempat Atletik 2025 - NBC Sports Bay Area & California

“Saya ingin memperjelas bahwa ini bukanlah penyebabnya, namun beberapa peristiwa tersebut pasti berkontribusi,” kata Saban. “Saya sangat kecewa dengan perilaku para pemain setelah pertandingan [Rose Bowl loss to Michigan]. Anda harus menang dengan kelas. Anda harus kalah dengan kelas. Kami memiliki peluang untuk memenangkan pertandingan dan kami tidak melakukannya, dan kemudian Anda menunjukkan diri Anda dan menjadi frustrasi dan melempar helm dan melakukan hal-hal itu. . . Ini bukanlah siapa kami dan apa yang kami promosikan di platform kami.

Para pemain sepak bola merasa frustrasi. Pelatih sepak bola frustrasi. Mereka adalah manusia. Terkadang mereka bertindak berdasarkan hal itu. Gagasan bahwa para pemain bereaksi secara manusiawi terhadap hasil yang mengecewakan seharusnya tidak berarti kecaman terhadap para pemain.

Dapat dimengerti bahwa Saban akan kecewa dengan dampak sistem baru sepak bola perguruan tinggi. Kejunya bergerak. Sudah jelas sejak awal; Dia cukup mengeluh tentang hal itu untuk memperjelas bahwa dia takut tidak bisa memiliki dominasi yang sama seperti yang dia miliki ketika pemain memiliki sedikit atau tidak ada kekuatan sama sekali.

Kami telah menulis tentang hal itu. Beberapa orang mengejek penafsiran kami terhadap realitas. Beberapa pihak berpendapat bahwa Saban hanya memainkan permainan jangka panjang, bahwa ia hanya memberikan pemberitahuan yang adil kepada sepak bola perguruan tinggi bahwa jika sistemnya tidak berubah, ia akan mengambil keuntungan penuh dari sistem tersebut dan terus menghajar semua orang.

Peristiwa selanjutnya membuktikan bahwa hal ini sepenuhnya salah. Dunia telah berubah. Dia kehilangan kendali atas program tersebut. Jika dia 10 tahun lebih muda, mungkin dia akan beradaptasi. Mungkin dia akan mencoba bersekolah di sekolah yang mempunyai cukup uang untuk mendanai program dan membayar gaji para pemain. Di era baru atletik perguruan tinggi besar-besaran ini, Alabama tidak punya uang untuk bersaing dengan sekolah-sekolah terbesar yang didukung oleh pendukung terkaya.

READ  Olimpiade Langsung: Penghitungan Medali, Berita Hoki & Skating

Jadi manfaatkanlah. Dia menggulung tenda. Jika dia cukup letih dengan perubahan permainan, apakah dia akan menerima pekerjaan di ESPN yang akan memberinya platform untuk mengomentari sepak bola kampus, setiap minggu.

Dia tidak kelelahan. Itu realistis. Kereta kuah Tuscaloosa tiba di stasiun. Ia tak ingin memulai kembali dengan program yang lebih besar yang bisa membeli pemain-pemain terbaik. Ini bukan tentang pemain yang melempar helm. Ini tentang program lain yang bisa mengeluarkan uang yang dia tidak bisa.