November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Di Indonesia, Biden menegaskan kembali hubungan yang rusak dan menjanjikan pertahanan yang lebih baik melawan China

Rahul Kumar

New Delhi, 15 Desember: Dalam kunjungannya ke Asia Tenggara, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken menekankan bahwa Amerika Serikat akan memperkuat kehadiran militernya dalam menghadapi China dan meningkatkan hubungan ekonomi dengan negara-negara Asia Tenggara.

Di bawah pembantu Joe Biden, yang menjabat sebagai presiden pada Januari, Washington telah menghabiskan satu tahun penuh untuk membalikkan kekosongan global yang diciptakan oleh kebijakan internal mantan Presiden Donald Trump. Para pejabat AS telah meyakinkan pemerintah di seluruh dunia bahwa pendudukan dapat bergantung pada China.

Selama tur tiga negaranya di Indonesia, Malaysia dan Thailand, Blinken mengatakan pemerintahan Biden tertarik untuk menjaga perdamaian dan kemakmuran di kawasan itu dengan meningkatkan aliansi, membangun hubungan baru dan “memastikan daya saingnya”. “

Baldas Ghoshal, mantan profesor dan kepala Studi Asia Selatan dan Tenggara di Universitas Jawaharlal Nehru, mengatakan kepada India Narative bahwa jalan menuju hubungan Washington-Jakarta tidak akan mulus terlepas dari janji Biden. “Indonesia dikesampingkan oleh Amerika Serikat selama pemerintahan Donald Trump.

Goshel berkata: “Amerika Serikat perlu berbicara sekarang.” Di sisi lain, Menlu RI mengatakan dia positif tentang hubungan dengan Washington, meskipun masyarakat sipil negara itu kritis terhadap peran AS di kawasan itu.

Patut dicatat bahwa Menteri Luar Negeri Indonesia Redno Marzudi dalam pernyataan resminya mengatakan bahwa Amerika Serikat adalah mitra strategis Indonesia. “Kedua negara memiliki banyak nilai bersama, yang diyakini memperkuat kemitraan strategis kita yang kuat. Misalnya, salah satu nilai yang dimiliki kedua negara adalah demokrasi,” katanya.

Secara signifikan, kedua negara menandatangani perjanjian – untuk memperluas kerja sama maritim.

Marsudi mengatakan: “Memorandum of Understanding ini mencakup kerja sama keamanan maritim, sumber daya maritim, konservasi dan pengelolaan perikanan serta keamanan dan navigasi maritim. Kami telah sepakat untuk membentuk mekanisme dialog 2+2 antara pejabat senior untuk memperkuat kerja sama pertahanan kami.” Dari Kementerian dari Pertahanan.

READ  Rohingya: Kapal Angkatan Laut Indonesia Seret Pengungsi Rohingya ke Pelabuhan

Kemampuan Indonesia untuk menunjukkan kekuatan dan komitmen AS bahkan dalam pengembangan bersama pertahanan, perdagangan, diplomasi dan khususnya vaksin adalah pemberhentian pertama bagi Blingen.

Memberi Washington wawasan ke dalam pikirannya, Blinken mengatakan: “Kami akan mengejar strategi yang akan membawa semua alat kekuatan nasional – diplomasi, militer, intelijen – sangat selaras dengan sekutu dan mitra kami.”

Blingen menambahkan bahwa strategi AS di kawasan itu termasuk mengintegrasikan industri pertahanan AS dan Asia, mengintegrasikan rantai pasokan, dan berkolaborasi dalam inovasi teknologi.

Semua ini adalah upaya untuk menyeimbangkan Cina yang menuntut dan ditentukan.