Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Di Indonesia, semua orang memandang mie indomy sebagai tolak ukur inflasi

JAKARTA – Ketika gelombang kejut perang Ukraina meletus di seluruh dunia, orang-orang di Indonesia sangat tertarik untuk membayar lebih untuk meletakkan makanan di atas meja, terutama mie instan favorit mereka.

Pada pertemuan tahunan World Economic Forum di Davos pada akhir Mei lalu, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Indonesia Erlanga Hartardo memperkirakan harga mie akan naik. Dia menyatakan keprihatinan atas ketidakamanan gandum global yang muncul dari krisis Ukraina.

Airlangga mungkin memikirkan Indomie, merek mi instan terpopuler yang ditawarkan oleh Indofood Sukses Makmur, salah satu anggota kunci Saleem Group. Mie instan merupakan makanan nasional di Indonesia. Indomi telah memikat hati dan perut masyarakat umum dengan menawarkan berbagai macam rasa dan harga yang terjangkau.

Permintaan mie instan Indonesia akan mencapai 13,27 miliar pada tahun 2021, kedua setelah China 43,99 miliar, termasuk Hong Kong, menurut Asosiasi Mie Instan Dunia. Indonesia menempati urutan pertama dalam konsumsi per kapita di atas China, dengan mencatat sekitar 50 layanan per tahun. Sebagian besar mie yang dikonsumsi di sini, termasuk kocek Indomi, dianggap sebagai jenis instan Indofood dan harganya terkait langsung dengan mata pencaharian masyarakat.

Harga makanan naik. Gandum yang digunakan untuk mi indomy, pada 8 Juni, naik menjadi 11.600 rupee per kilo (79 sen dengan harga saat ini) – naik 13% tahun itu.

Mie indomi dijual di toko-toko dengan harga rata-rata sekitar 2.800 rupee, paling murah di negara di mana upah bulanan rata-rata sama dengan sekitar $200.

Harga eceran mencerminkan kenaikan pajak pertambahan nilai pada bulan April, tetapi menjaga harga produk Indofood tidak berubah. Dengan harga gandum yang terus naik, banyak konsumen dan pemerintahan Presiden Joko Widodo yang mencermati harga indomy.

READ  Indonesia PE-VC Summit 2022 live besok. Dengarkan dari 40+ speaker

Indofood menikmati pendapatan yang kuat, dengan laba bersih grup mencapai level tertinggi 10 tahun pada tahun 2021. Kekuatan tersebut didorong oleh penjualan Indomie, comfort food bagi masyarakat yang terdampar di rumah di tengah pengendalian virus corona.

Ketika ditanya tentang kemungkinan kenaikan harga, seorang pejabat Indofood mengatakan perusahaan akan mempertimbangkan bahan baku dan harga bahan baku, ekonomi dan daya beli konsumen.

Seorang pekerja kantoran di Jakarta mengatakan kantong indomi mahal akan memaksa perubahan perilaku. “Kalaupun harganya naik hanya Rp 500,- kalau dijumlahkan selama sebulan, itu akan berdampak besar,” katanya. “Sekarang saya makan mie indomi tiga atau empat kali seminggu, tetapi saya harus menggantinya sekali atau dua kali seminggu.”

Indonesia menderita sakit kepala karena makanan. Kenaikan harga minyak goreng memicu protes mahasiswa, mendorong pemerintah untuk melarang ekspor minyak sawit. Membuangnya Tiga minggu kemudian. Tidak senang dengan kesalahan ini, Widodo Pemecatan Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi ​​mengumumkan perombakan kabinet pada hari Rabu.