April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Diane Abbott: Anggota parlemen tidak diberi kesempatan untuk berbicara selama debat ras di House of Commons

Diane Abbott: Anggota parlemen tidak diberi kesempatan untuk berbicara selama debat ras di House of Commons

  • Ditulis oleh Sam Francis
  • Koresponden politik, BBC News

Penjelasan video,

Saksikan: Abbott berdiri untuk mencoba menarik perhatian pembicara sebanyak 46 kali

Diane Abbott, Ketua House of Commons, menuduh kegagalan demokrasi dengan tidak mengizinkannya berbicara dalam debat yang berfokus pada pernyataan tentang dirinya.

Dugaan komentar dari seorang donor Tory bahwa Abbott membuatnya “ingin membenci semua perempuan kulit hitam” mendominasi setengah jam Pertanyaan Perdana Menteri pada hari Rabu.

Anggota parlemen berulang kali mencoba mengajukan pertanyaan kepada Perdana Menteri tetapi tidak dipilih.

Juru bicara Ketua DPR mengatakan dia “kehabisan waktu” untuk menghubungi Abbott.

Rishi Sunak telah berulang kali menolak seruan anggota parlemen untuk membayar kembali sumbangan Tory sebesar £10 juta dari Frank Hester, yang menurut Abbott telah membuatnya “ingin membenci semua perempuan kulit hitam” dan “harus ditembak”.

Perdana Menteri mengatakan dugaan komentar Hester adalah “salah” dan “rasis” – namun pengusaha tersebut telah meminta maaf dan “penyesalannya harus diterima”.

Ms Abbott berada di bangku cadangan oposisi selama sesi mingguan, namun tidak mendapat kesempatan meskipun telah berdiri untuk menarik perhatian Ketua setidaknya 46 kali.

Dalam postingan media sosial setelahnya, Abbott mengatakan Sir Lindsay Hoyle telah mengecewakan House of Commons dan demokrasi.

Dia menambahkan: “Saya tidak tahu kepentingan siapa yang menurut Ketua DPR dia layani.”

Tulis di wali Kemudian, Ms Abbott berkata tentang Pembicara: “Dia menyatakan tidak ada cukup waktu setelah meninjau orang-orang yang tercantum di kertas pesanan.

“Tetapi saya tidak yakin. Faktanya adalah dia bisa menelepon siapa pun yang dia inginkan.”

Anggota parlemen pergi ke tempat pemungutan suara untuk mengajukan pertanyaan pada PMQ, acara penting minggu parlemen. Namun Ketua juga mempunyai keleluasaan untuk memilih anggota parlemen tambahan, yang dapat berdiri – atau membungkuk – untuk menunjukkan bahwa mereka ingin mengajukan pertanyaan kepada Perdana Menteri.

Juru bicara Ketua Dewan Perwakilan Rakyat mengatakan: “Selama Pertanyaan Perdana Menteri, Ketua harus memilih anggota parlemen dari kedua sisi DPR secara bergilir untuk mencapai keadilan.

“Hal ini dilakukan dalam jangka waktu yang terbatas, dengan Ketua memberikan prioritas kepada anggota yang sudah terdaftar di kertas pesanan. Minggu ini – seperti yang sering terjadi – tidak ada cukup waktu untuk menghubungi semua anggota yang ingin mengajukan pertanyaan.”

Sebelum debat, Abbott mengatakan dugaan komentar Hester bahwa dia perlu “menembaknya” adalah hal yang “mengerikan”.

Baik pemimpin Partai Buruh Sir Keir Starmer maupun Stephen Flynn, pemimpin Nasional Skotlandia di Westminster, menyampaikan dugaan komentar Hester kepada Perdana Menteri.

Setelah diskusi selesai, Abbott terlihat menggelengkan kepalanya karena tidak dipanggil untuk berbicara.

Anggota parlemen dari Partai Buruh Charlotte Nicholls menggambarkan keputusan Ketua DPR sebagai “sangat buruk”.

“Jika Diane ingin berbicara, alih-alih membicarakannya, dia seharusnya memiliki kesempatan untuk melakukannya,” kata Nichols dalam postingan media sosialnya.

Selama debat, Stella Creasy, anggota parlemen Partai Buruh lainnya, menulis di media sosial bahwa “akan ada “sesuatu yang salah jika [Ms Abbott’s] Suaranya tidak terdengar hari ini.”

Seorang juru bicara Partai Buruh menggemakan komentar ini, dan mengatakan setelah debat bahwa “adalah baik bagi DPR untuk dapat mendengar pendapat” dari Abbott.

Ms Abbott telah bekerja sebagai independen sejak April 2023 ketika dia meminta maaf atas surat yang dia kirimkan kepada Observer, di mana dia menulis bahwa orang Irlandia, Yahudi, dan Wisatawan tidak pernah mengalami rasisme “sepanjang hidup mereka”. Dia mencabut pernyataannya dan meminta maaf “atas segala penderitaan yang ditimbulkan.”

Ketika pertemuan PMQ berakhir, Sir Keir dan Flynn mendekati Abbott di belakang ruangan, bersama dengan sejumlah anggota parlemen dari Partai Buruh.

Selama percakapan tersebut, Abbott dilaporkan berulang kali meminta Sir Keir untuk mengambil kembali cambuk pestanya. Dia dilaporkan menjawab: “Saya mengerti.”

Abbott – yang mencalonkan diri sebagai anggota parlemen independen setelah diberhentikan oleh Partai Buruh – sebelumnya meminta “dukungan publik dari Keir Starmer” menyusul komentar Hester.

READ  Ikan air tawar terbesar di dunia, ikan pari seberat 660 pon, ditangkap di Kamboja