Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dikonfirmasi.  Arus besar di Samudera Atlantik akan segera pecah.  Peringatan sains

Dikonfirmasi. Arus besar di Samudera Atlantik akan segera pecah. Peringatan sains

Tahun lalu, sebuah penelitian yang mengkhawatirkan menunjukkan bahwa salah satu arus laut utama di bumi sedang menuju keruntuhan. Sayangnya, data baru kini mendukung hal ini.

“Perubahan suhu, permukaan laut, dan curah hujan akan sangat berdampak pada masyarakat dan dunia Pergeseran iklim tidak bisa dihentikan Dalam skala waktu manusia,” kata penulis studi terbaru Peringatan di artikel Untuk percakapan.

Ini adalah prospek yang menakutkan, dan salah satu bagian terpenting dari studi baru ini adalah sistem peringatan dini, yang diidentifikasi oleh ahli kelautan Universitas Utrecht René van Westen dan rekan-rekannya.

Pandangan sekilas ke masa depan setidaknya bisa memberi dunia kemampuan untuk mempersiapkan diri menghadapi apa yang akan datang.

“Kami mampu mengembangkan sinyal peringatan dini berbasis fisika yang dapat diamati yang mencakup transportasi salinitas di perbatasan selatan Samudera Atlantik,” kata van Westen dan timnya. Dia menjelaskan.

Siklus jungkir balik Atlantik (Amuk) adalah sistem arus laut besar yang mengangkut air hangat dan asin ke utara. Air ini mendingin saat mengalir ke utara, menjadikannya lebih padat. Saat air dingin tenggelam, air diambil dari lautan lain untuk memenuhi permukaanyang mendorong sistem peredaran darah ke selatan lagi.

AMOC telah melambat secara signifikan sejak pertengahan abad ke-20.

Ketika kontribusi air tawar meningkat akibat mencairnya gletser dan meningkatnya curah hujan, konsentrasi garam dalam air laut menurun, dan kepadatan air asin menjadi berkurang, sehingga mengganggu proses tenggelamnya dan melemahkan seluruh siklus fisik.

AMOC mensirkulasikan air secara vertikal dan horizontal. Gelembung pendingin berwarna biru di Atlantik Utara menunjukkan sistem yang melambat. (Kaisar dkk., alam 2018)

Kini, dengan memodelkan sistem lautan ini, van Westen dan rekan-rekannya telah menemukan cara untuk mendeteksi kapan “titik kritis” AMOC sudah dekat: penurunan salinitas akan melambat di batas paling selatan Samudra Atlantik.

READ  Korea Selatan meluncurkan pengintai bulan, dengan lebih banyak misi yang akan datang

“Setelah ambang batas ini tercapai, titik kritisnya kemungkinan akan terjadi dalam waktu satu hingga empat dekade.” Dia berkata Penulis.

AMOC baru diamati secara langsung sejak tahun 2004, sehingga tidak cukup lama untuk memahami keseluruhan tren perlambatan yang terjadi saat ini. Akibatnya, para ilmuwan menggunakan indikator tidak langsung seperti tingkat salinitas untuk mengisi kesenjangan pengetahuan mereka.

Van Westen dan timnya belum menggabungkan semua faktor untuk memprediksi secara akurat kapan keruntuhan AMOC akan terjadi, namun mereka yakin momen bencana tersebut akan terjadi lebih dekat daripada yang ditunjukkan oleh banyak simulasi saat ini.

Pemodelan baru ini mengeksplorasi titik kritis air tawar itu sendiri, daripada mencoba memprediksi waktunya. Namun data yang dihasilkan menunjukkan bahwa AMOC lebih sensitif terhadap perubahan dibandingkan dengan yang diperhitungkan oleh sebagian besar model iklim.

“Studi baru ini secara sistematis menegaskan kekhawatiran sebelumnya tentang model iklim Stabilitas dilebih-lebihkan AMOC,” kata ilmuwan iklim Universitas Potsdam Stefan Rahmstorf, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Dijelaskan kepada RealClimate.

border-frame=”0″ izinkan=”akselerometer; putar otomatis; tulis ke papan klip; media terenkripsi; giroskop; gambar-dalam-gambar; berbagi web”allowfullscreen>

AMOC mempengaruhi sebagian besar iklim bumi, sehingga merupakan salah satu elemen penting dari sistem iklim bumi yang paling diminati para peneliti. keruntuhan AMOC Hal ini terjadi secara berkala Selama lebih dari satu juta tahun, dan berdasarkan kejadian di masa lalu, kita tahu bahwa Arktik seharusnya meluas ke arah selatan pada masa ini, sehingga menurunkan suhu di barat laut Eropa hingga 15°C, mengganggu monsun tropis dan semakin menghangatkan Belahan Bumi Selatan.

Reaksi berantai berikut ini akan sangat mempengaruhi keseluruhan ekosistem Ketahanan pangan global.

READ  Baby Island muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut

“Studi baru ini menambah secara signifikan kekhawatiran yang berkembang tentang runtuhnya AMOC dalam waktu yang tidak terlalu lama lagi,” kata Rahmstorf. Memberi tahu itu Kantor berita. “Kami akan mengabaikan ini atas risiko kami sendiri.”

Penelitian ini dipublikasikan di Kemajuan ilmu pengetahuan.