April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Disney menggugat alergi dokter setelah makan di restoran resor

Disney menggugat alergi dokter setelah makan di restoran resor

Suami dari seorang dokter di Long Island yang meninggal karena reaksi alergi parah setelah makan di restoran Disney World telah mengajukan gugatan terhadap Walt Disney Co. dan restoran tersebut, dengan mengatakan istrinya menerima alergen meskipun ada jaminan bahwa dia tidak akan melakukannya.

Dokter tersebut, Kanokporn Tangsuan, meninggal pada bulan Oktober setelah makan malam bersama suaminya, Jeffrey Piccolo, di Raglan Road Irish Pub, bagian dari Walt Disney World Resort di Lake Buena Vista, Florida, lapor Mr. Gugatan diajukan pada 22 Februari.

Tangsuan, 42, dari Carle Place, New York, adalah seorang spesialis kedokteran keluarga yang berafiliasi dengan Rumah Sakit NYU Langone Long Island. Dia dan Tuan Piccolo sedang mengunjungi Disney World bersama ibu Tuan Piccolo ketika Dr. Tangsuan meninggal, menurut gugatan tersebut.

Brian R. Denny, pengacara Mr. Piccolo, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kematian Dr. Tangsuan “sepenuhnya dapat dicegah.” Pasangan ini “percaya bahwa Disney Raglan Road mengikuti protokol yang tepat dan memenuhi janji berulang kali untuk menyediakan makanan bebas alergen,” kata Denny.

Pertanyaan yang dikirim ke Disney dan restoran yang meminta komentar tidak segera dibalas.

Sebagaimana diuraikan dalam gugatan tersebut, kejadian-kejadian menjelang kematian Dr. Tangsuan terungkap sebagai berikut:

Dia, Tuan Piccolo dan ibu Tuan Piccolo pergi ke pub Raglan Road untuk makan malam pada tanggal 5 Oktober. Dr. Tangsuan memiliki alergi parah terhadap produk susu dan kacang pohon, dan dia serta suaminya memilih restoran tersebut karena, berdasarkan iklan yang menampilkan Disney, hal tersebut mengindikasikan bahwa mengakomodasi orang-orang yang memiliki alergi makanan adalah prioritas di resor tersebut, dan dia yakin hal tersebut akan menjadi prioritas. perlindungan yang diperlukan untuk melindungi orang-orang yang memiliki alergi makanan.

READ  Tiga tanda zodiak dengan horoskop mentah untuk 25 Januari 2023

Ketika pelayan datang ke meja mereka, pasangan tersebut bercerita tentang alergi makanan Dr. Tangsuan, mengatakan bahwa dia membutuhkan makanan bebas alergen dan bertanya apakah berbagai item menu mengandung alergen.

Pelayan pergi untuk berkonsultasi dengan koki tentang apakah mungkin untuk membuat beberapa makanan bebas alergen, dan kembali ke meja, mengatakan bisa, dan menjamin bahwa makanan bebas alergen itulah yang akan disajikan kepada Dr. Tangsuan.

Pasangan itu menanyai pelayan beberapa kali untuk memastikan bahwa makanan yang dipesan Dr. Tangsuan bebas alergen, dan diyakinkan “dengan tegas” bahwa makanan itu bebas alergen.

Berdasarkan jaminan ini, Dr. Tangsuan memesan cincin bawang dan barang-barang berlabel “Tentu Saya Gugup”, “Hutan Kerang”, dan “Pelindung Ini Menjadi Vegetarian”.

Ketika pelayan kembali dengan pesanan Dr. Tangsuan, beberapa item tidak memiliki bendera yang menunjukkan bahwa item tersebut bebas alergen. Dr Tangsuan dan Pak Piccolo bertanya lagi tentang adanya alergen, dan pelayan kembali mengatakan bahwa makanan Dr. Tangsuan bebas alergen.

Tangsuan, Tuan Piccolo, dan ibu Tuan Piccolo menyantap makanan mereka. Setelah mereka selesai, kedua wanita itu pergi berbelanja di dekatnya, dan Tuan Piccolo kembali ke hotel dengan sisa makanan mereka.

Sekitar 45 menit kemudian, Dr. Tangsuan mengalami reaksi alergi parah setelah memasuki outlet Planet Hollywood. Dia mulai mengalami kesulitan bernapas yang parah, jadi dia menjatuhkan diri ke lantai dan menggunakan EpiPen. Seseorang segera menelepon 911, dan Dr. Tangsuan dibawa ke rumah sakit, di mana dia dinyatakan meninggal.

Otopsi yang dilakukan oleh Kantor Pemeriksa Medis Distrik 9 di Orlando, Florida, menetapkan bahwa penyebab kematiannya adalah anafilaksis, atau reaksi alergi yang parah. Laporan otopsi mencatat riwayat alergi yang dilaporkan Dr. Tangsuan terhadap susu dan kacang tanah, dan mengatakan dia telah menggunakan EpiPen sebelum menjadi tidak responsif. Laporan tersebut mengatakan cara kematiannya tidak disengaja.

READ  Ratu Latifa Terpesona di Karpet Merah Power of Women 2022 - Berita Alas Kaki

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan pada tahun 2021 bahwa 6,2% orang dewasa Amerika berusia 18 tahun ke atas memiliki alergi makanan, meskipun kematian akibat alergi tersebut jarang terjadi. Misalnya, ada 24 kematian akibat alergi makanan di New York City dari tahun 2000 hingga 2014, termasuk empat kematian akibat kacang tanah, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Public Health Practice and Management.

Claire Fahey Berkontribusi pada laporan.