September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

DNA pemburu wanita yang terkubur di Indonesia 7.000 tahun lalu mengungkap sejarah demografi Asia Tenggara

Sebuah tim arkeolog telah merekonstruksi gen pemburu wanita dari kepulauan Indonesia yang menyoroti sejarah demografi Asia Tenggara.

Studi ini mengungkap gen manusia pertama yang diketahui dari Liang Bunning di Wallisia, sebuah pulau laut antara landas kontinen Sahull dan Sunda.

Meskipun manusia modern secara anatomis dikatakan telah menyeberang dari Australia ke Asia sejauh 65.000 tahun yang lalu, Homo sapiens tertua yang ada berasal dari 13.000 tahun yang lalu. Salah satu alasannya adalah iklim tropis, yang sangat cepat merusak jaringan alami, sehingga tidak terlalu optimal untuk mengawetkan residu apa pun. Sebelumnya, dua gen manusia purba, satu dari Laos dan satu dari Malaysia, diurutkan dari Asia Tenggara.

Berburu adalah cara hidup yang berhubungan dengan Paleolitik (3 juta tahun lalu hingga 10.000 tahun yang lalu) dalam catatan arkeologi. Cara hidup ini sebagian besar digantikan oleh pertanian dan pemeliharaan hewan dan tumbuhan, yang secara luas dikenal sebagai Revolusi Zaman Batu (10.000 hingga 8000 tahun yang lalu). Namun, beberapa kelompok pemburu-pengumpul telah bertahan hingga hari ini dan menjadi subyek banyak penyelidikan antropologis.

Rekonstruksi sejarah genetik

Penelitian ini menggunakan penanda molekuler dengan metode herediter yang berbeda untuk mempelajari sejarah genetik individu dari Liang Bunning.

Ketika kedua DNA inti (NRDNA) diwarisi yaitu setengah dari ibu dan setengah dari ayah, DNA mitokondria (MTDNA) menunjukkan garis keturunan yang jelas yaitu hanya diwarisi dari ibu. Studi yang menargetkan lebih dari satu penanda molekuler berkontribusi pada rekonstruksi sejarah genetik suatu populasi yang lebih baik.

DNA diekstraksi dari tulang kecil tulang petrus di daerah telinga tengkorak. Petrus, dalam beberapa tahun terakhir, sangat menargetkan DNA purba untuk pelestarian materi genetik yang signifikan.

READ  Indonesia mengatakan Fortescu menginvestasikan miliaran di Tsinghuan Borneo

Karena kelangkaan sejumlah besar individu purba, setiap studi DNA purba harus dibandingkan dengan sejarah genetik yang diketahui dari populasi saat ini di wilayah tersebut, dalam hal ini, Asia Tenggara, Papua Nugini, Australia, dan pulau-pulau Oseania lainnya.

Siapa leluhurnya?

Analisis genetik mengungkapkan bahwa individu tersebut memiliki garis keturunan genetik yang signifikan dengan Oseania-Australia, Papua Nugini, dan kelompok pulau lainnya saat ini.

a, Sulawesi dan Wallacea. Persegi panjang merah mewakili area yang ditunjukkan pada b. b, Liang Bunninge (Karlhoff, S., Tuli, A. Nagel, K. et al. Natural)

Selena Carlhoff, penulis utama studi tersebut, mengklarifikasi dalam email: “Dalam perbandingan langsung, kami menunjukkan bahwa kelompok-kelompok Oseania terdekat ini lebih dekat satu sama lain daripada Liang Bunninge … yang menempatkan Liang Bunninge keluar dari clade itu.”

Populasi Oceania dan Eurasia berbeda 58.000 tahun yang lalu, dan populasi Papua dan Australia ada sekitar 37.000 tahun yang lalu, bahkan pada saat cabang individu Liang Bunninge terpecah.

Sementara ini berlangsung, orang-orang dari daerah ini melihat banyak pengenalan materi genetik dari Denisovans (spesies punah dari hominin awal yang lazim di seluruh Paleolitik di seluruh Denisovans).

Para peneliti telah mengidentifikasi garis keturunan leluhur genetik lain dalam gen purba individu yang tampaknya paling dekat hubungannya dengan garis keturunan Asia dalam.

“Mempertimbangkan individu Liang Bunning sebagai campuran antara garis keturunan terkait Oseania dan Asia Timur dalam yang berdekatan juga dapat menjelaskan berkurangnya tingkat keturunan terkait Denisovan dibandingkan dengan kelompok Papua saat ini,” tambah Karlhoff.

Mengingat kelangkaan gen Neolitik dari wilayah tersebut, sulit untuk menentukan dengan tepat sumber senyawa tersebut. Orang ini mungkin berasal dari beberapa keturunan Homo sapiens pertama di Sulawesi sekitar 50.000 tahun yang lalu atau kelompok Asia Tenggara yang terkait dengan orang Andaman sekarang mungkin telah menyediakan beberapa materi genetik.

READ  Gambar udara perluasan pemakaman menangkap epidemi COVID yang mematikan di Indonesia

Penulis adalah juru bicara ilmu pribadi. (Surat[at]Ritvik[dot]Dengan)