September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

DNV menyarankan proyek PV terapung di Indonesia

DNV, seorang ahli energi independen dan penjamin, menjabat sebagai konsultan teknis pemberi pinjaman selama fase pengembangan proyek tenaga surya terapung (PV) pertama di Indonesia di Reservoir Chirada di Jawa Barat. Pemilik Proyek, Pt. Pembangi adalah perusahaan patungan antara Java Pali Mustar Solar Energy (BMSE), Perusahaan Energi Masa Depan Abu Dhabi PJSC-Mustar (Master) dan perusahaan listrik milik negara Perusan Listrik Negara (PLN), anak perusahaan dari BJP.

BMSE mencapai krisis keuangan untuk proyek tersebut pada 3 Agustus setelah menyelesaikan uji tuntas pemberi pinjaman dengan memuaskan. Pinjaman senior untuk proyek surya terapung disediakan oleh Sumitomo Mitsui Banking Corporation, Society General dan Standard Charter Bank.

Setelah beroperasi, PLTS Terapung Cirata berkapasitas 145 MWac Cirata adalah yang terbesar di Asia Tenggara. Wilayah ini telah memiliki beberapa sistem PV terapung skala besar, termasuk sistem FPV 70 MW Vietnam di Guangdong dan fasilitas 60 MW Singapura di Coconut Reservoir.

Proyek Chirada Floating PV memiliki kapasitas pembangkit sebesar 145 MW. Semua listrik yang dihasilkan oleh pembangkit akan dipasok dan dijual ke PLN berdasarkan Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik (PPA).

DNV mendukung fase pertama proyek PV Terapung Sirata, yang dimulai pada April 2020 dan melibatkan uji pra-konstruksi. Peran DNV, melakukan survei lokasi, mengevaluasi data sumber daya surya dan hasil energi dan meninjau asumsi teknis model keuangan.

Meninjau desain proyek, teknologi, BPA, kontrak dan kontraktor rekayasa, pengadaan dan konstruksi (EPC), kontrak operasi dan pemeliharaan (O&M), proyek dan operator. Selain rajin secara teknis, DNV juga menilai penilaian dampak lingkungan dan sosial untuk memastikan praktik terbaik domestik dan kepatuhan terhadap standar International Finance Corporation (IFC).

READ  Saat ekonomi dibuka kembali secara bertahap, Bank C Indonesia memiliki suku bunga yang stabil

“DNV dengan senang hati mendukung BMSE dalam mengembangkan proyek PV surya terapung pertama di Indonesia, yang diharapkan dapat menghasilkan kemajuan teknologi yang signifikan karena negara ini beralih ke solusi pembangkit listrik rendah karbon,” kata Price Le Galo, Direktur Regional untuk Energy Systems Asia. . Pasifik di DNV.

“Menerapkan proyek yang kompleks ini membutuhkan kerja sama tanpa batas dari para ahli DNV, mulai dari konsultasi tenaga surya dan jaringan listrik hingga teknik kelautan,” tambah Price Le Gallo.

“Pengalaman DNV dalam menasihati sponsor dan pemberi pinjaman tentang teknologi yang relatif baru, Floating PV, adalah perbedaan utama, dan itu memainkan peran kunci dalam terpilih sebagai Penasihat Teknis Pemberi Pinjaman untuk Proyek PV Terapung Chirada,” kata Ketua Direktur BMSE Presmec Luba . .

Selain memberi nasihat tentang kapasitas terpasang PV terapung 800 MW di kawasan Asia-Pasifik, termasuk proyek Reservoir Dengue Singapura, DNV terlibat dalam proyek PV terapung 2 GW di seluruh dunia.

Berdasarkan keahlian teknis industri, DNV memimpin Program Industri Bersama (JIP) pada bulan Maret, yang terdiri dari 24 peserta industri yang mengembangkan serangkaian praktik yang direkomendasikan untuk mempercepat desain, pengembangan, dan pengoperasian proyek PV surya terapung yang aman, berkelanjutan dan sehat. 2021.

Pengembangan PV terapung

Awalnya dianggap sebagai teknologi utama, PV apung sekarang menjadi jenis PV surya yang tumbuh paling cepat, dengan PV surya dan atap berukuran aplikasi yang dipasang di lantai. Pada Agustus 2020, lebih dari 60 negara telah melaporkan PV mengambang.

Penggunaan teknologi PV terapung diperkirakan akan meningkat rata-rata 20% selama lima tahun ke depan seiring dengan penurunan biaya pemasangan. Teknologi ini diharapkan dapat membuat energi terbarukan lebih layak dan ekonomis untuk negara-negara dan pulau-pulau di mana lahannya langka, mahal atau terkurung daratan.

READ  Target IPO palsu Indonesia dinaikkan menjadi 1 miliar di atas permintaan yang kuat

Untuk Indonesia, yang secara historis mengandalkan batu bara, gas, panas bumi, dan tenaga air untuk menghasilkan listrik, pembangkit listrik tenaga surya terapung Sirata diharapkan menjadi pelopor pertumbuhan PV surya yang signifikan, yang menunjukkan potensi teknis dan komersial sistem PV surya.

Sebagai pengakuan atas manfaat ekonomi, sosial dan lingkungan yang signifikan yang dihasilkannya, Proyek PLTS Terapung Sirata telah ditetapkan sebagai Rencana Strategis Nasional oleh Pemerintah Indonesia dan diberi status prioritas. Proyek ini direncanakan untuk memulai operasi bisnis pada 4Q22, menyediakan listrik untuk 50.000 rumah tangga dan melepaskan 214.000 tpy CO2.

Di bawah program percepatan infrastruktur kelistrikan Indonesia, pemerintah telah menetapkan target untuk memasok 23% listrik negara dari energi terbarukan pada tahun 2025. Proyek tersebut akan membangun 60 pembangkit listrik PV terapung di Indonesia. Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, Indonesia memiliki 600 danau, bendungan, dan waduk yang dapat digunakan untuk PLTS terapung. Memasang sistem PV terapung di perairan ini tidak hanya dapat membantu melindungi sumber daya tanah negara, tetapi juga memberikan manfaat tambahan seperti melindungi kualitas air dan melindungi ekosistem ini dari kenaikan suhu dan penguapan air.

Indonesia saat ini merupakan pengguna energi terbesar di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Menurut International Renewable Energy Agency (IRENA), beralih ke energi bersih akan menghemat US$51,7 miliar/tahun setelah dampak perbaikan sanitasi, polusi udara, dan perubahan iklim.

Untuk lebih banyak artikel berita dan teknologi dari industri terbarukan global, baca edisi terbaru Majalah Energy Global.

Majalah Energi Global Musim Panas 2021

Majalah musim panas Energy Global menampilkan berbagai macam artikel teknis mendalam yang menjelaskan proyek terbaru, prakiraan masa depan, dan kemajuan teknologi dalam industri terbarukan dari CEWEP, Enel Green Power, Turboden SpA, Cornwall Insight, dan banyak lagi.

READ  Tanggal baru untuk final Indonesia telah diumumkan

Jangan lupa mendaftar untuk mendapatkan Future Digital Issues of Energy Global secara gratis Di Sini.

Baca artikel online: https://www.energyglobal.com/solar/06082021/dnv-advises-floating-pv-project-in-indonesia/