Oktober 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Domino’s Indonesia merilis 2 pizza ‘Beefless’ baru yang terinspirasi dari Asia


3 Baca selama beberapa menit

Domino’s Indonesia menambahkan dua item baru tanpa daging ke dalam menunya. Dua potongan baru yang terinspirasi dari Asia akan menjadi potongan daging sapi ramah vegan Green Rebel dan sekarang tersedia di semua 162 outlet Domino di seluruh negeri.

Rantai pizza terkenal di dunia Domino’s telah memperluas penawaran nabatinya di Indonesia, menawarkan dua pizza tanpa daging baru dengan daging sapi nabati Pemberontakan Hijau. Potongan “Plant Pro” baru termasuk Dendeng Lada Hitam dan Rentong Daging Sapi Spesial, yang terinspirasi oleh cita rasa lokal Indonesia.

Domino dan Pemberontakan Hijau

Sementara kedua pizza memiliki potongan daging sapi pemberontak hijau yang ramah sayuran, dendeng lada hitam memiliki paprika merah, saus barbekyu, dan saus lada hitam, sedangkan Beef Rentong Special menyajikan paprika hijau dan saus rendang asli. Keduanya dilapisi dengan keju mozzarella berbasis susu biasa, yang membuat pizza ideal untuk vegetarian, tetapi tidak untuk vegetarian. Tidak cocok untuk vegetarian karena tepung mengandung 0,02% susu.

Green Rebel, anak perusahaan dari burgreens, rantai restoran vegetarian terbesar di Indonesia, berganti nama menjadi daging hijau awal tahun ini, sedang mengembangkan alternatif daging sapi, unggas dan sosis nabati menggunakan protein kedelai non-transgenik, sedan, jamur shiitake dan buncis. .

Kedua pizza baru sekarang tersedia untuk dibawa pulang dan pengiriman online di semua 162 gerai Domino di seluruh negeri. Domino’s Indonesia dijalankan oleh F&B Asia Ventures, divisi QSR dari Everstone Capital, yang juga memiliki hak Burger King di Indonesia dan India.

Green Rebel Foods adalah teknologi pangan asli Indonesia yang membuat substitusi daging nabati. (Gambar: Makanan Pemberontak Hijau)

Terkait: Jakarta membuka ruang bersama vegetarian dan cloud kitchen pertama di dunia

Tren makanan cepat saji berbasis tanaman

Keputusan Domino untuk menambahkan bahan-bahan baru Indonesia yang ramah vegetarian ke dalam menunya menjadikan rantai makanan cepat saji sebagai bagian dari tren nabati global yang berkembang. Dengan sebanyak 42% Sementara konsumen global sekarang “fleksibel” atau vegetarian paruh waktu, didorong oleh masalah kesehatan, lingkungan dan etika, raksasa QSR berada di bawah tekanan yang meningkat untuk menyediakan lebih banyak makanan vegetarian dan vegetarian.

Mengomentari kemitraan Domino dengan Indonesia, Max Rendius, salah satu pendiri dan kepala inovator Green Rebel, mengatakan: “Perubahan pola makan sangat penting. Orang akan membuat perbedaan selama ada pilihan yang enak, nyaman, dan beragam. Kemitraan dengan QSR skala besar seperti Domino adalah selangkah lebih dekat dengan misi kami untuk mendemokratisasikan makanan nabati.
Asia. “

Sumber: Domino’s Indonesia

Dengan permintaan konsumen, perusahaan rintisan ini sekarang bersiap untuk memperluas distribusi di seluruh saluran ritel, dan pada Oktober lebih dari 100 outlet mulai menimbun produk berbasis tanaman, kata Mandias.

Selain Domino, ada perusahaan fast food lainnya seperti Burger King Indonesia Ditambahkan Wopper nabati telah bermitra dengan Vegetarian Butcher yang merupakan anak perusahaan Unilever untuk menyajikan makanan vegetarian di menunya.

Starbucks Indonesia mengambil giliran berbasis tanaman, A Klein meluncurkan pemberontakan Klein Daftar Awalnya itu adalah sandwich Joe ceroboh yang dibuat dengan daging sapi saif vegan, dengan kantong Wellington dan roti focaccia.


Citra Domino terkemuka di Indonesia / Dirancang oleh Green Queen Media.

READ  Pemerintah Indonesia menyerukan penggunaan media sosial yang bertanggung jawab yang didukung oleh media populer Luna Maya