Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Doncic mencetak triple-double dan bertanggung jawab atas kekalahan Mavericks

Doncic mencetak triple-double dan bertanggung jawab atas kekalahan Mavericks

BOSTON — Kyrie Irving menolak membiarkan Luka Doncic disalahkan atas kekalahan Dallas Mavericks 2-0 di Final NBA.

Doncic mencetak 32 poin, mencetak 11 rebound, dan memberikan 11 assist di Game 2 pada hari Minggu, tetapi menyebut dua angka buruk dalam skornya sebagai faktor kunci dalam kekalahan 105-98 Mavericks dari Boston Celtics.

“Saya pikir turnover saya dan kegagalan lemparan bebas membuat kami kehilangan permainan,” kata Doncic setelah bergabung dengan LeBron James, Charles Barkley dan Jerry West sebagai satu-satunya pemain dalam sejarah NBA yang mencatatkan triple-double 30 poin dalam kekalahan di Final. “Jadi, saya harus tampil lebih baik di dua kategori ini.

“Tetapi pada akhirnya, kami harus berusaha keras untuk memenangkan pertandingan.”

Irving, khususnya, perlu melakukan lebih banyak tembakan agar Mavericks yang diunggulkan dapat mengalahkan tim Boston yang memiliki rekor terbaik di NBA dan belum pernah kalah dalam sebulan.

Irving mencetak 16 poin melalui 7 dari 18 tembakan dalam kekalahan hari Minggu, menyelesaikan dengan poin lebih sedikit daripada upaya mencetak gol untuk pertandingan kedua berturut-turut. Irving, yang mencetak 30 poin atau lebih dalam tiga dari empat kemenangan Mavericks atas Minnesota Timberwolves di Final Wilayah Barat, rata-rata mencetak 15 poin dengan 37,1% tembakan di Final NBA.

“Dia tidak sendirian, dan kami akan memberi tahu dia tentang hal itu,” kata Irving tentang Doncic. “Dia mengungkapkan perasaannya, dan merasa bisa bermain lebih baik, sama seperti saya. Saya akan memikul tanggung jawab terberat. Dua pertandingan pertama bukanlah yang terbaik bagi saya.”

READ  Hasil Playoff NBA hari Jumat: Pacers mengalahkan Knicks. Nuggets mengalahkan Timberwolves

Irving dan Doncic memulai dengan baik di Game 2, menggabungkan 21 poin di kuarter pertama untuk membawa Mavericks unggul. Irving menghasilkan 4 dari 5 tembakannya pada kuarter tersebut, namun ia mampu tenang ketika mendapat tekanan dari para penjaga Boston.

“Ada banyak tembakan yang mengenai tepi belakang,” kata Irving, yang menghasilkan 0 dari 8 lemparan tiga angka pada seri tersebut. “Ini mungkin membuat Anda kesal sebagai seorang pesaing, tapi itu semua adalah bagian dari permainan bola basket. Anda harus menerima suka dan dukanya. Dan itu, menurut saya, adalah tantangan terberat ketika Anda berada dalam sebuah seri. Anda ingin bermain dengan sangat baik, terutama ketika Anda bermain di Final.”

“Saya sedikit kecewa karena saya tidak mampu mengkonversi banyak peluang yang saya miliki di lintasan. Tentu saja saya akan melawan Jrue Holiday dan Jaylen Brown beberapa kali, tapi saya merasa sudah melakukannya. keuntungannya. Beberapa harta benda harus saya tukarkan.”

Menurut penelitian ESPN Stats & Information, Irving berada di urutan 10 dari 31 (32,3%) saat menggiring bola selama Final. Dia mengonversi 42,9% tembakan tersebut dalam tiga seri pascamusim pertama Dallas, termasuk 21 dari 58 tembakan tiga angka.

“Dia tampil bagus. Mereka tidak menyerah,” kata pelatih Mavs Jason Kidd tentang Irving. “Ini hanya permainan bola basket. Terkadang kamu berhasil, terkadang tidak. Kamu terus bermain.”

Doncic mencatatkan waktu 42 menit meskipun sempat dipertanyakan bahkan setelah sesi pemanasan sebelum pertandingan karena cedera dada yang dia yakini dideritanya saat menerima hukuman saat kekalahan di Game 1 hari Kamis. Dia telah bermain dengan lutut kanannya terkilir sejak Game 3 playoff dan nyeri di pergelangan kaki kirinya sejak awal ronde kedua.

READ  Catatan Oriental: Riley, Rodriguez, Pucci, Winker

Doncic mencetak 23 dari 32 poinnya di paruh pertama Game 2. Lima dari delapan turnovernya terjadi di babak kedua, dan Celtics mengubahnya menjadi sembilan poin dalam transisi.

“Dia hebat,” kata Kidd tentang Doncic. “Tidak peduli apa yang dia katakan, itulah dia. Dia seorang pemimpin. Ini bukan tentang dia. Dia adalah sebuah tim. Kami menang sebagai tim, kami kalah sebagai tim. Jadi, dia menempatkan kami dalam situasi tersebut. Dia benar-benar bagus malam ini, dan sayangnya, kami tidak bisa melewati punuknya, saya pikir pertahanan kami sangat bagus, kami hanya harus menjaga bola.