Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Donor jauh dari target PBB untuk bantuan Suriah

Donor jauh dari target PBB untuk bantuan Suriah

Brussels (AFP) – Para donor internasional pada Selasa menjanjikan $6,7 miliar untuk membantu warga Suriah dan negara-negara tetangga yang menampung pengungsi, tetapi gagal mencapai tujuan PBB untuk memberikan bantuan kepada jutaan orang dari Suriah yang dilanda konflik yang bergantung pada bantuan untuk bertahan hidup.

Komisioner Lingkungan Eropa, Oliver Varheli, telah mengakui bahwa perang di Ukraina dan dampak pandemi virus corona telah membebani ekonomi donor.

Namun, katanya, “donor sekarang mengirimkan sinyal yang sangat kuat ke Suriah dan wilayah ini bahwa kami siap untuk melakukan lebih dari sebelumnya.”

PBB sedang mencari $ 10,5 miliar untuk tahun 2022. Dikatakan 14,6 juta orang di Suriah bergantung pada bantuan – 1,2 juta lebih banyak dari pada tahun 2021 – dan lebih dari 90% warga Suriah hidup dalam kemiskinan. Sekitar 3,9 juta orang di Suriah kelaparan setiap hari.

Ini adalah tahun kedua berturut-turut bahwa janji telah gagal memenuhi harapan. Tahun lalu, Uni Eropa, Amerika Serikat dan negara-negara lain menjanjikan $6,4 miliar, dan PBB meminta $10 miliar untuk memenuhi kebutuhan vital.

Sebelumnya, Josep Borrell, koordinator kebijakan luar negeri Uni Eropa, memperingatkan bahwa invasi Rusia ke Ukraina menambah penderitaan warga Suriah yang dilanda kemiskinan. Borrell mengatakan 60 persen populasi Suriah “tidak aman pangan, hampir tidak tahu dari mana makanan berikutnya akan datang.”

“Perang Rusia akan meningkatkan harga pangan dan energi, dan situasi di Suriah akan menjadi lebih buruk,” katanya.

Borrell mengatakan blok 27 negara akan memberikan tambahan 1 miliar euro ($ 1,1 miliar) ke Suriah tahun ini, sehingga total tahunan menjadi 1,5 miliar euro ($ 1,6 miliar). Dia mengatakan Uni Eropa akan menyediakan 1,56 miliar euro ($ 1,65 miliar) tahun depan. Amerika Serikat menjanjikan lebih dari $800 juta.

READ  Ikan air tawar terbesar di dunia, ikan pari seberat 660 pon, ditangkap di Kamboja

Borrell berjanji bahwa Uni Eropa akan melanjutkan sanksi terhadap pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad, dan menekankan bahwa hubungan tidak dapat dinormalisasi sampai pengungsi Suriah “aman untuk kembali ke rumah.”

Harga pangan di seluruh dunia sudah naik, tetapi perang di Ukraina – pemasok utama gandum – memperburuk keadaan. Dampaknya telah memperburuk penderitaan jutaan warga Suriah yang telah diusir dari rumah mereka oleh perang 11 tahun di negara itu. Banyak yang bergantung pada bantuan internasional untuk bertahan hidup.

Perang di Ukraina juga menciptakan kelompok pengungsi yang sama sekali baru. Negara-negara Eropa dan Amerika Serikat bergegas membantu lebih dari 5,5 juta warga Ukraina yang telah melarikan diri ke negara-negara tetangga, serta lebih dari 7 juta pengungsi di dalam perbatasan Ukraina.

Setengah dari populasi pra-perang Suriah dari 23 juta mengungsi akibat konflik.

Badan-badan bantuan berharap untuk menarik perhatian dunia ke Suriah pada konferensi Selasa yang diselenggarakan oleh Uni Eropa. Pendanaan juga diarahkan untuk membantu 5,7 juta pengungsi Suriah yang tinggal di negara tetangga, terutama Turki, Lebanon, dan Yordania.

Norwegia, sebuah negara di luar Uni Eropa, telah menjanjikan 1,5 miliar kroner ($ 156 juta) untuk tahun 2022 (tanda bintang) (tanda bintang) Haruskah ini terjadi pada tahun 2022?.

Imogen Sudbury dari kelompok bantuan Komite Penyelamatan Internasional mendesak Uni Eropa untuk berbuat lebih banyak, mencatat bahwa “bahkan jika donor membuat janji yang sama seperti tahun-tahun sebelumnya, mereka tidak akan mengisi kesenjangan pendanaan yang mengkhawatirkan dan berkembang pesat”.

Kementerian Luar Negeri Suriah mengkritik acara Brussels, mengatakan bahwa baik pemerintah Suriah maupun sekutunya Rusia tidak ambil bagian di dalamnya. Dia mengatakan bahwa konferensi tersebut diselenggarakan oleh negara-negara yang menjatuhkan sanksi pada “rakyat Suriah” dan menghambat rekonstruksi.

READ  Pasukan Rusia mendekati fasilitas nuklir lain

Kementerian mengatakan bahwa “negara-negara yang mengorganisir atau berpartisipasi dalam konferensi ini menduduki atau mendukung pendudukan sebagian wilayah Suriah dan menjarah kekayaan rakyat Suriah.” Istilah “pendudukan” mengacu pada ratusan pasukan AS yang ditempatkan di bagian timur Suriah yang kaya minyak.

Borrell mengatakan Rusia tidak diundang karena perang di Ukraina.

“Kami mengundang para mitra yang memiliki kepentingan nyata dan nyata untuk berkontribusi pada perdamaian di dunia,” katanya. PBB memutuskan untuk tidak menjadi tuan rumah bersama konferensi tahun ini karena Uni Eropa menolak undangan Rusia.

___

Penulis Associated Press Bassem Marwa di Beirut dan Jan M. Olsen di Kopenhagen, Denmark, berkontribusi pada laporan ini.