April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dragon Ball: Penulis manga Jepang Akira Toriyama meninggal

Dragon Ball: Penulis manga Jepang Akira Toriyama meninggal

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Bagi banyak penggemar, Dragon Ball adalah bagian dari masa kecil mereka

Pencipta serial Dragon Ball, salah satu komik Jepang paling berpengaruh dan terlaris sepanjang masa, meninggal dunia pada usia 68 tahun.

Akira Toriyama menderita hematoma subdural akut, sejenis pendarahan di dekat otak, kata studionya, Jumat.

Dragon Ball sangat populer di seluruh dunia, dan serial komiknya juga telah melahirkan versi anime dan film.

Fans memuji Pak Toriyama karena menciptakan karakter yang menjadi bagian dari masa kecil mereka.

Serial komik Dragon Ball memulai debutnya pada tahun 1984. Ini mengikuti seorang anak laki-laki bernama Son Goku dalam usahanya mengumpulkan bola naga ajaib untuk mempertahankan Bumi dari makhluk asing humanoid yang disebut Saiyan.

Tuan Toriyama mempunyai urusan yang belum selesai pada saat kematiannya.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Akira Toriyama dalam foto yang diambil pada tahun 1984

Dia meninggal pada tanggal 1 Maret dan hanya keluarganya serta beberapa temannya yang menghadiri pemakamannya, menurut pernyataan dari situs Dragon Ball.

“Ada banyak hal yang ingin ia capai. Namun, ia telah mewariskan banyak judul manga dan karya seni kepada dunia ini,” kata studionya.

“Kami berharap dunia kreatif unik Akira Toriyama akan tetap dicintai semua orang dalam jangka waktu yang lama,” tambahnya.

Para penggemar mengungkapkan simpati mereka di media sosial.

“Terima kasih telah membuat manga yang mewakili masa mudaku. Beristirahatlah dengan tenang, terima kasih atas kerja kerasmu,” demikian bunyi postingan di X yang langsung mendapat 500 suka.

“Ini terlalu dini, ini sangat menyedihkan,” tulis pengguna Jepang lainnya kepada X.

“Warisannya akan hidup selamanya. Terima kasih telah menciptakan karakter anime paling ikonik sepanjang masa Akira,” tulis pengguna lain.

Lahir di Nagoya, Jepang, pada tahun 1955, Pak Toriyama memasuki dunia komik pada awal tahun 1980-an bersama Dr. Slump, yang menceritakan kisah gadis robot muda Aral dan ilmuwan kreatifnya.

Tapi Dragon Ball adalah karyanya yang paling terkenal. Bagi banyak penggemar, perjalanan Son Goku dari seorang anak yang tersandung dalam pelatihan seni bela diri menjadi pahlawan terbang tinggi yang dapat menembakkan baut listrik dari tangannya mencerminkan perjuangan mereka melawan keraguan diri saat mereka beranjak dewasa.

Dragon Ball telah menginspirasi penulis fiksi penggemar dan cosplayer yang menata rambut mereka seperti rambut karakternya yang tajam dan runcing.

Versi animasinya telah di-dubbing ke banyak bahasa, dan karakter Dragon Ball menjadi kebutuhan pokok di toko mainan mulai dari Jepang hingga China dan Asia Tenggara.

Dalam wawancara tahun 2013 dengan surat kabar Jepang Asahi, Toriyama mengatakan dia “tidak tahu” mengapa Dragon Ball menjadi begitu populer di seluruh dunia.

Dia menggambarkan serial ini sebagai keajaiban, “karena membantu seseorang seperti saya dengan kepribadian yang sulit dan menyimpang melakukan pekerjaan yang layak dan mendapatkan penerimaan dari masyarakat.”

Dia berkata, menurut Agence France-Presse: “Saat saya menggambar serial ini, yang ingin saya capai hanyalah menyenangkan anak-anak di Jepang.”

READ  Neil Young memuji David Crosby: 'Aku mencintaimu, bung'