Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Duke membuat empat terakhir musim terakhir untuk pelatih K

Duke membuat empat terakhir musim terakhir untuk pelatih K

SAN FRANCISCO – Selama beberapa generasi, pelatih Duke Mike Krzyzewski telah membentuk orang kuat empat tahun dan jagoan satu kali menjadi tim juara, menanamkan beberapa tim keras dengan menampar dan yang lain dengan pelanggaran bebas, kadang-kadang bahkan tampak mampu menekuk peluit. Penghakiman sesuai dengan kehendaknya.

Namun, trik paling elegan Krzyzewski mungkin adalah memindahkan tim terakhirnya – dan yang paling hijau – ke Final Four lainnya.

The Blue Devils, unggulan kedua di Wilayah Barat, mempertahankan harapan mereka untuk mengirim Krzyzewski ke pensiun dengan Kejuaraan Nasional keenam dengan tergelincir dari unggulan keempat Arkansas, 78-69, di inning kedelapan Sabtu malam.

Seperti layaknya tim muda berbakat yang membuat langkah mereka pada waktu yang paling tepat, rookie Paolo Banchero, yang mencetak 16 poin, dan Adrian Griffin, yang memiliki 18 poin, memotivasi Duke. Mereka dilengkapi dengan jangkar defensif Mark Williams, seorang mahasiswa tahun kedua yang menambahkan 12 poin, 12 rebound dan 3 crack shot.

Kemenangan tersebut membawa Duke ke Final Four untuk ketiga belas kalinya di bawah Krzyzewski – dan yang pertama sejak Blue Devils memenangkan gelar pada tahun 2015. Duke (32-6) akan melawan rival terberat mereka, North Carolina, atau pembuat keajaiban muda. . Sabtu berikutnya di Saint Peter di New Orleans.

Saat Duke menggiring bola di detik-detik terakhir, guard Wendell Moore melingkarkan lengannya di bahu pelatihnya, dan ketika bel berbunyi, Setan Biru menari di bangku cadangan.

Pemain melempar seember konfeti ke pelatih mereka dan menaiki tangga untuk memotong untaian jaring terakhir di bawah salah satu keranjang.

Krzyzewski, 75, memberi tahu para pemainnya bahwa mencapai Final Four seperti menyeberangi jembatan dan, di sisi lain, memasuki persaudaraan eksklusif dengan tim Setan Biru terbaik, meskipun ia menolak untuk membandingkan tim ini dengan tim lain. “Sama seperti saya tidak menilai anak perempuan atau cucu saya,” katanya.

Dia juga keberatan dengan dua pertanyaan yang ditujukan kepada para pemainnya — satu bertanya-tanya apakah mereka dapat secara diam-diam mendukung North Carolina untuk tembakan lain di Tar Heels, dan satu lagi kepada Banchero, yang mengatakan awal pekan ini bahwa para pemain ingin mengirim Krzyzewski dengan gelar tersebut.

Meskipun Duke dinilai tinggi dan sekali lagi memiliki daftar yang dipenuhi dengan prospek yang sangat baik, sulit untuk melihat perjalanan ke Final Four ini ketika pasangan turnamen diumumkan dua minggu lalu.

Krzyzewski, yang menggambarkan penampilan Setan Biru sebagai “tidak dapat diterima” dalam Kalah di kandang dari Carolina Utara di final musim regulermenyadari bahwa ia memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan untuk memperbaiki psikologi tim yang sangat muda – enam pemain teratas dalam rotasi adalah 20, 20, 19, 18 dan 18.

“Saya memiliki pertemuan yang baik dengan diri saya sendiri,” kata Krzyzewski menjelang pertandingan, menekankan pentingnya kepemimpinan karena dia adalah kritikus utamanya. “Saya bilang saya harus melakukan sesuatu. Saya harus membantu dalam beberapa cara, dan sebagian dari itu adalah pendekatan saya dengan mereka.”

“Jika Anda tidak meletakkan kebenaran di atas meja dan bertanggung jawab, mereka tidak akan bisa mendapatkan hasil maksimal dari situasi yang Anda hadapi,” tambahnya.

Sebuah tim yang tampak rapuh, bahkan dalam maju ke final Kejuaraan Konferensi Pantai Atlantik, secara bertahap mendapatkan tempatnya di Kejuaraan NCAA. Itu dimulai dengan kemenangan nyaman atas Cal State Fullerton, dan dilanjutkan dengan comeback terlambat melawan Michigan State dan Texas Tech, didorong oleh tembakan sempurna. (Setan Biru telah membuat lima tembakan terakhir mereka melawan Michigan State dan delapan tembakan terakhir mereka melawan Texas Tech, tim pertahanan terbaik di negara ini.)

Selama dua minggu terakhir, Krzyzewski – yang telah dibentuk sebagai penjaga utama Angkatan Darat oleh Bob Knight yang teguh – telah memberikan suasana pelatihan yang selaras dengan timnya. Dia menempatkan point guard Jeremy Roach di starting lineup untuk pertama kalinya dalam sebulan untuk memulai turnamen dan dia fantastis. Krzyzewski berubah menjadi wilayah – sekali tak terbayangkan – di babak kedua melawan Texas Tech, kemudian biarkan pemain mudanya meyakinkan dia untuk kembali untuk konfrontasi satu lawan satu menit terakhir.

Dia bahkan berlutut dan menampar lantai di akhir pertandingan melawan Texas Tech—dan para pemainnya mengikutinya, membuat para penggemar Duke ke sini dengan hiruk-pikuk.

Pada Sabtu malam, dengan Roach yang diejek oleh pertahanan Hogs, Krzyzewski berbalik lebih awal ke Trevor Keels, yang menggantikan Roach di starting lineup dan bermain 14 menit rendah musim ini melawan Texas Tech. Keels, mahasiswa baru yang berbadan tegap, menyematkan serangan Duke dan membuat 3 poin di babak pertama untuk mendorong keunggulan menjadi 45-33.

READ  Draymond Green kembali ke fasilitas Warriors di tengah skorsing - NBC Sports Bay Area dan California

Ketika Razorbacks bangkit di babak kedua, dan mempersempit perbedaan menjadi 53-48, Krzyzewski meminta timeout untuk menenangkan timnya. “Kami sedang bersiap untuk kekalahan,” katanya.

Krzyzewski memastikan pelanggaran melewati pemain terbaiknya, Banchero, memberi isyarat “1-2” dari sideline, dan memerintahkan pertahanannya untuk pindah ke area penalti. Banchero, yang akan dipilih sebagai pemain terbaik wilayah itu, mencetak gol di tiang gawang, mengoper ke AJ Griffin yang mendorong keranjang lainnya dan membuat dua lemparan bebas dan dalam waktu singkat Duke memiliki margin aksi di 59-48. Setan biru juga mencetak target mereka di properti mereka berikutnya.

Arkansas tidak terancam sepanjang perjalanan.

Setahun sebelumnya, Krzyzewski membuat kesan bahwa dia telah kehilangan pegangan besinya pada program yang telah menjadi sinonim dengannya: seorang prospek NBA berhenti pada pertengahan musim, memulai wawancara dengan seorang reporter dari surat kabar sekolah, dan timnya gagal. kejuaraan NCAA pertama mereka dalam lebih dari seperempat abad.

Tidak ada pelatih pria yang pensiun setelah memenangkan kejuaraan nasional sejak 1977 ketika Al Maguire, 48, pensiun setelah Marquette memenangkan gelar. Dua tahun sebelumnya, John Wooden telah memberi tahu timnya setelah kemenangan semifinal mereka atas Louisville bahwa dia pensiun setelah pertandingan perebutan gelar yang dimenangkan Bruins atas Kentucky.

Krzyzewski, 75, memberikan dirinya landasan pacu yang lebih panjang. Dan dia mengambil langkah langka Juni lalu dengan mengumumkan pengunduran dirinya, efektif pada akhir musim saat ini. Dia mengatakan dia tidak ingin keluar seperti yang dia lakukan musim lalu, ketika Duke berusia 13-11 dan melihat peluangnya untuk membuat Kejuaraan NCAA hilang ketika dia harus menarik diri dari turnamen Konferensi Pantai Atlantik karena virus corona. wabah di rumah. tim.

Dia mengatakan keputusan untuk mengumumkan dia – dan asisten John Scheer sebagai penggantinya – adalah untuk menghindari rekrutan yang menyesatkan yang mungkin bertanya berapa lama dia berniat untuk berlatih. Namun, seluruh musim adalah satu putaran terakhir waltz.

“Itu membuat Anda sedikit lelah karena ke mana pun Anda berjalan, semua orang memotret Anda, dan mereka melihat semuanya,” kata Krzyzewski awal pekan ini. “Lihat, ini semakin tua.”

READ  Mike Clevinger menandatangani kontrak dengan White Sox (sumber)

Dia menambahkan, “Tapi saya merasa nyaman dengan teman-teman saya. Mereka berada di bawah tekanan yang tidak akan kami berikan kepada mereka. Saya memberi tahu mereka sepanjang waktu, ‘Kami bermain untuk kami – untuk Anda – tetapi kemudian berhasil. Tidak ada – itu bukan rencana jahat terhadap kita atau apa pun, tetapi itu terjadi ‘dengan cara ini”.

Duke memenangkan gelar musim reguler ACC untuk pertama kalinya sejak 2010, tetapi kalah dalam pertandingan terakhir Krzyzewski di Cameron Indoor, melawan North Carolina State—yang merusak perayaan pasca-pertandingan 96 mantan pemain—dan dikalahkan lagi di ACC Conference Championship . Permainan Virginia Tech.

“Kami telah berurusan dengan dia sepanjang musim,” kata Banchero awal pekan ini. “Itu adalah hal terakhir bagi seorang pelatih di setiap pertandingan.”

Dua kekalahan di akhir musim menghilangkan peluang Duke menjadi unggulan pertama — atau kemungkinan Setan Biru akan bertandang ke kampung halaman Krzewski di Chicago di babak 16 besar, seperti yang diminta jika mereka diunggulkan No. 1.

Sebaliknya, Duke dicadangkan di Distrik Barat, yang merupakan kuburan bagi pasukan Krzyzewski.

Setan Biru telah ditempatkan di Barat enam kali sebelumnya tanpa membuat final regional – bahkan pada tahun 2011, ketika unggulan teratas direbut oleh Arizona di babak 16 besar.

Namun, perjalanan ini adalah jalan kenangan.

Krzyzewski menghabiskan empat masa enam minggu di awal 1970-an tinggal di barak di Presidio, bekas pusat Angkatan Darat yang berada di bawah bayang-bayang Jembatan Golden Gate, ketika dia bermain untuk tim All-Army yang berkompetisi dalam kompetisi tentara internasional .

Timnya berlatih minggu ini di Universitas San Francisco, di lapangan yang sama di mana mereka telah berlatih secara teratur selama 50 tahun. Para pemainnya mengejutkannya karena menemukan jawaban untuk kuis yang mengejutkan: Siapa pemain terbaik dalam tim kejuaraan nasional berturut-turut untuk Don pada tahun 1955 dan 56. (Jawaban: Bill Russell.)

“Saya siap untuk mencari mereka, tetapi mereka tahu itu,” kata Krzyzewski.

Dan ketika tiba waktunya untuk persidangan, iblis biru juga memiliki semua jawaban.