Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Dunia yang jauh dari Ukraina, Rusia menggoda Amerika Latin

Dunia yang jauh dari Ukraina, Rusia menggoda Amerika Latin

RIO DE JANEIRO – Di tengah keterpurukannya atas negara tetangga Ukraina dalam beberapa pekan terakhir, Presiden Vladimir Putin juga sibuk mencoba memperluas pengaruh Rusia ribuan mil jauhnya: di Amerika Latin.

Bicaralah dengan Daniel Ortega, Presiden Nikaragua yang kuatUntuk pertama kalinya sejak 2014. Dia juga memanggil para pemimpin Venezuela dan Kuba. Presiden Argentina, Alberto Fernandez, yang Ikrar selama kunjungan Kremlin Untuk mengurangi ketergantungan negaranya pada Amerika Serikat.

Pada hari Rabu – hari yang sama para pejabat AS mengatakan itu bisa menjadi awal dari invasi Rusia – Putin dijadwalkan bertemu dengan Presiden Brasil Jair Bolsonaro. Bolsonaro melakukan perjalanan ke Moskow meskipun permintaan berulang kali dari pejabat AS dalam beberapa pekan terakhir untuk menunda perjalanannya karena Barat berusaha untuk menekan Putin atas Ukraina.

Ledakan diplomasi pribadi yang diarahkan Putin ke Amerika Latin selama masa jabatannya yang dipertaruhkan sering kali mengacu pada hubungan sejak Perang Dingin dan menyoroti sifat global dari ambisinya: memberikan pengaruh bahkan di wilayah yang jauh. Ini meningkatkan keterlibatan dan membangun hubungan dengan petak yang meluas di Belahan Barat — termasuk negara-negara, seperti Brasil dan Argentina, yang secara tradisional dekat dengan Washington.

Penjangkauan yang intens datang ketika Putin mengancam akan mengambil “langkah-langkah teknis-militer” yang tidak ditentukan jika dia tidak mendapatkan jaminan keamanan untuk Eropa Timur yang dia tuntut dari Amerika Serikat dan NATO. Pejabat Kremlin telah memberikan petunjuk bahwa tindakan tersebut Mungkin termasuk penempatan militer di Belahan Barat, mendorong para analis dan media yang dikendalikan negara untuk terlibat dalam spekulasi hiruk pikuk bahwa langkah-langkah itu mungkin termasuk langkah-langkah berani, yang tidak dikesampingkan oleh pejabat Rusia, seperti mengerahkan rudal nuklir ke negara-negara sahabat di Amerika Latin.

Seperti biasa, sulit untuk membaca niat sebenarnya dari Putin. Jangkauannya ke Amerika Latin mungkin merupakan tipuan, atau cara untuk memperumit tanggapan Barat terhadap ancamannya untuk menyerang Ukraina. Pada saat yang sama, para pemimpin Amerika Latin memiliki agenda politik mereka sendiri, dan mungkin menggunakan Putin untuk mendapatkan pengaruh dengan Amerika Serikat, yang, bersama dengan China, terus menikmati pengaruh yang jauh lebih besar di kawasan secara umum.

Tetapi diplomasi Amerika Latin baru-baru ini adalah pengingat bahwa bagi Putin, tujuan yang lebih luas adalah yang terpenting dalam kebijakan luar negerinya: untuk mengembalikan Rusia ke status negara adidaya yang mampu menantang Amerika Serikat.

READ  Arab Saudi mempertimbangkan untuk menerima yuan alih-alih dolar dalam penjualan minyak China

“Vladimir Putin memandang Amerika Latin sebagai wilayah yang masih penting bagi Amerika Serikat,” kata Vladimir Rovinsky, seorang profesor di Universitas Isisi di Cali, Kolombia, yang mempelajari hubungan Rusia dengan Amerika Latin. “Jadi ini adalah timbal balik atas apa yang terjadi di Ukraina.”

Godaan Putin dengan Amerika Latin telah berlangsung bertahun-tahun. Dia mampu mengambil keuntungan dari hubungan sejak era Soviet, kebencian domestik terhadap Amerika Serikat dan keinginan para pemimpin tertentu. Selama pandemi, ketika negara-negara kaya menimbun vaksin Covid-19, Kremlin mendapat kesempatan lain: setidaknya di lima negara Amerika Latin – Argentina, Venezuela, Nikaragua, Bolivia, dan Paraguay – vaksin Sputnik V Rusia adalah yang pertama tiba.

“Saya ada di sana, sementara bagian dunia lainnya tidak,” kata Fernandez kepada Putin di Kremlin bulan lalu.

Dalam tanggapan tertulis atas pertanyaan, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan bahwa Amerika Latin “adalah dan tetap bagi kami wilayah dengan niat politik yang baik, peluang ekonomi, afinitas budaya, dan mentalitas serupa.”

Kementerian mengatakan bahwa “Rusia tidak pernah berpartisipasi dalam kolonisasi wilayah tersebut, dalam eksploitasi orang-orang yang menghuninya, atau dalam konflik, perang, atau penggunaan kekuatan lainnya.”

Terlepas dari upaya Rusia, Amerika Serikat dan China memiliki hubungan ekonomi yang jauh lebih besar dengan kawasan itu. Pada 2019, misalnya, Amerika Selatan mengekspor $ 5 miliar ke Rusia, dibandingkan dengan $ 66 miliar ke Amerika Serikat dan $ 119 miliar ke China, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Harvard.

Pengaruh China telah tumbuh, khususnya, berkat pembiayaan puluhan miliar dolar dalam proyek infrastruktur di seluruh Amerika Latin, dari Metro yang ditinggikan di Kolombia ke stasiun luar angkasa di argentina. Leverage ekonomi ini telah menempatkan kekuatan diplomatiknya di kawasan ini setara dengan Amerika Serikat.

Keistimewaan Rusia di kawasan itu adalah dukungan politik bagi negara-negara yang telah terisolasi di panggung dunia. Putin telah menjadi penyelamat diplomatik bagi para pemimpin otoriter Venezuela, Kuba dan Nikaragua. Dan untuk Bolsonaro dari Brasil, yang telah menjadi kritikus sengit terhadap China dan mempertanyakan kemenangan pemilihan Presiden Biden, Putin membuat panggilan ketika tampaknya banyak negara lain tidak.

READ  Penyebaran virus Corona bikin bingung warga Shanghai

Selama kepresidenan Mr. Trump, Amerika Serikat dan Brasil telah sedekat selama beberapa dekade. Tetapi ketika Presiden Biden tiba di Gedung Putih, dia tidak berkomunikasi dengan Bolsonaro, yang secara terbuka mempertanyakan apakah Biden telah memenangkan pemilihan 2020 dan berusaha sendiri Untuk merusak suara Brasil berikutnya.

Akhirnya, Bolsonaro mulai meminta pejabat AS undangan ke Washington atau setidaknya panggilan telepon dari presiden baru, menurut dua pejabat senior AS yang bersikeras anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum. Para pejabat mengatakan Bolsonaro memperingatkan bahwa jika dia tidak mendengar kabar dari Presiden Biden, dia akan mencari pertemuan puncak dengan kekuatan dunia lain.

Putin pada saat itu semakin membuka diri kepada Bolsonaro. Para pejabat AS mengatakan kedua presiden membahas kemungkinan perluasan perdagangan dan kesepakatan tentang sains dan keamanan.

Kemudian, pada bulan Desember, tanpa panggilan telepon dari Biden dan meningkatnya ketegangan di Eropa Timur, Bolsonaro menerima undangan Putin ke Moskow. Gedung Putih tidak senang. Pejabat senior AS telah dua kali menghubungi pemerintahan Bolsonaro untuk menyatakan keprihatinan bahwa itu adalah waktu yang buruk untuk melakukan perjalanan ke Moskow mengingat negosiasi yang sedang berlangsung mengenai Ukraina.

Ketika ditanya baru-baru ini tentang kurangnya kontak antara Biden dan Bolsonaro, Jen Psaki, sekretaris pers Gedung Putih, Mengacu pada percakapan Di antara Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dan rekannya dari Brasil, dia menekankan “perlunya tanggapan bersatu yang kuat terhadap agresi Rusia lebih lanjut terhadap Ukraina”.

Bolsonaro mengatakan kepada pers Brasil bahwa KTT Rusia penting bagi pemerintahannya dan bahwa Itu tidak akan membawa Ukraina. Pemerintahnya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mengingat hubungan antara Brasil dan Rusia, kelanjutan dialog itu “lebih dari yang diharapkan – itu perlu”.

Namun, Bolsonaro menghadapi kritik keras atas perjalanan itu, termasuk dari beberapa sekutu.

“Saya pikir ini salah dalam banyak hal,” kata Ernesto Araujo, menteri luar negeri Bolsonaro hingga tahun lalu. “Dalam keadaan lain, tidak apa-apa. Tetapi dengan krisis yang membayangi, tidak demikian.”

Langkah paling menarik yang bisa dilakukan Putin adalah memberikan dukungan militer atau menyebarkan senjata di wilayah tersebut. Ketika ditanya pada pertengahan Januari tentang kemungkinan Rusia menempatkan infrastruktur militer di Venezuela atau Kuba, wakil menteri luar negeri Rusia mengatakan dia tidak akan mengesampingkan apa pun. Dalam beberapa hari, Putin mengadakan panggilan dengan para pemimpin Venezuela, Kuba dan Nikaragua – dan Kremlin mengatakan pembicaraan itu mengkonfirmasi “kemitraan strategis” kedua negara dengan Rusia.

READ  Rusia melepaskan langkah selanjutnya dalam tindakan keras terhadap Ukraina

Departemen Luar Negeri menolak pembicaraan tentang kemungkinan penempatan Rusia sebagai “ancaman”.

“Jika kami melihat ada pergerakan ke arah itu, kami akan merespons dengan cepat dan tegas,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price kepada wartawan.

Analis Amerika Latin menduga Putin akan mengerahkan senjata di kawasan itu, sebagian karena hal itu dapat menghancurkan banyak niat baik yang telah dibuat Rusia di seluruh Amerika Latin.

Namun demikian, Rusia telah berperan penting dalam mempersenjatai sekutu terdekatnya di Amerika Latin. Rusia menjual senjata dan tank ke Kuba dan Nikaragua, serta pesawat dan sistem anti-rudal ke Venezuela. Mereka juga melakukan latihan militer bilateral dengan Venezuela.

Para pejabat AS yakin Rusia membantu militer Venezuela, selain menggunakannya untuk operasi intelijen dan pencucian uang, menurut seorang pejabat senior AS.

Amerika Serikat juga prihatin dengan upaya Rusia untuk campur tangan pemilihan Kolombia pada bulan Mei, Mungkin untuk membantu pelopor sayap kiri, yang bisa menjadi mitra negosiasi yang lebih ramah bagi Putin daripada pemerintahan sayap kanan saat ini. Pejabat AS sebelumnya telah mencatat operasi pengaruh Rusia secara online Mencoba menabur gejolak di Amerika Selatan.

Tetapi para analis mengatakan manfaat paling penting bagi Rusia dari Amerika Latin kemungkinan adalah dukungan diplomatik dalam waktu dekat.

Awal bulan ini, presiden Argentina, Mr. Fernandez, mengunjungi Moskow dan China dalam sebuah tur yang sebagian bertujuan untuk mencari donor baru. Argentina berutang Dana Moneter Internasional lebih dari $40 miliar, dan terputus dari pasar modal internasional. Sebelum kunjungannya, Fernandez memberikan wawancara eksklusif kepada RT berbahasa Spanyol, jaringan televisi yang didanai Kremlin yang kini menjangkau sekitar 20 juta pemirsa di Amerika Latin setiap minggu.

“Saya bertekad bahwa Argentina harus berhenti bergantung pada IMF dan Amerika Serikat,” kata Fernandez kepada Putin. “Di sinilah Rusia bagi saya tampaknya menjadi tempat yang sangat penting.”

Jacques Nicas melaporkan dari Rio de Janeiro, dan Anton Troyanovsky dari Moskow. Michael Crowley, Flavia Mellorence, Danielle Politi, Essien Herrera dan Jubilca Mendoza berkontribusi dalam laporan tersebut.