Juli 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Edward Snowden menyuarakan kekhawatiran atas laporan kampanye ‘disinformasi’ Pentagon

Edward Snowden menyuarakan kekhawatiran atas laporan kampanye ‘disinformasi’ Pentagon

Edward Snowden mengkritik temuan penyelidikan Reuters baru-baru ini, yang melaporkan bahwa Pentagon meluncurkan kampanye rahasia untuk “menabur keraguan tentang keamanan dan efektivitas vaksin” di luar negeri.

Laporan tersebut, yang dirilis pada hari Jumat, mengatakan kampanye tersebut menargetkan Filipina sebagai upaya untuk melawan pengaruh Tiongkok. Menurut Reuters, “melalui akun internet palsu yang bertujuan menyamar sebagai warga Filipina, upaya propaganda militer berubah menjadi kampanye anti-vaksin” pada musim semi tahun 2020 hingga pertengahan tahun 2021, di tengah pandemi virus corona.

Kantor berita tersebut mengidentifikasi lebih dari 300 akun di X, sebelumnya Twitter, yang berpartisipasi dalam kampanye menyebarkan teori bahwa vaksin Sinovac China tidak berhasil melawan dampak virus Corona. “Hampir semuanya dibuat pada musim panas tahun 2020 dan berpusat pada slogan #Chinaangvirus – bahasa Tagalog bagi Tiongkok adalah virusnya,” lapor Reuters. Salah satu postingan berbunyi: “Dari Tiongkok – APD, masker, vaksin: palsu. Tapi virus corona itu nyata.”

Snowden adalah kritikus vokal terhadap “berita palsu” dan penyebarannya di media sosial. Departemen Kehakiman mendakwa mantan kontraktor Badan Keamanan Nasional (NSA) dengan tuduhan spionase pada tahun 2013 setelah ribuan catatan rahasia bocor, sehingga mengungkap pengawasan badan tersebut terhadap informasi warga negara.

Edward Snowden berbicara dari jarak jauh di WIRED25: WIRED merayakan hari jadinya yang ke-25 – Hari ke-2 pada 14 Oktober 2018 di San Francisco, California. Pada hari Jumat, Snowden menerbitkan ulang penyelidikan Reuters yang menyimpulkan bahwa Pentagon terlibat dalam…


Philip Farone/Getty Images untuk WIRED25

Ia tetap menjadi tokoh yang terpolarisasi, beberapa orang memuji pekerjaannya sebagai pelapor yang mengungkap praktik pengawasan dan pengumpulan intelijen, sementara yang lain mengatakan ia telah mengancam keamanan nasional dan merupakan pengkhianat. Sejak kebocoran tersebut, dia telah tinggal di Rusia dan memperoleh kewarganegaraan Rusia pada tahun 2022.

READ  Taiwan memperingatkan China bahwa ia memiliki rudal yang mampu menghantam Beijing

Dalam postingan X pada Sabtu pagi, dia membagikan ulang artikel Reuters dengan judul “Astaga —.” Dia memulai sebuah thread, dengan postingan berikutnya berbunyi, “Ini akan diajarkan di kelas sejarah.”

Postingan ketiga di thread Snowden membagikan tangkapan layar dari akhir penyelidikan, dengan mengatakan: “V Dokumen strategi yang tidak diklasifikasikan Tahun lalu, para jenderal penting Pentagon menulis bahwa militer AS dapat melemahkan musuh seperti Tiongkok dan Rusia dengan menggunakan “disinformasi yang disebarkan melalui media sosial, narasi palsu yang disamarkan sebagai berita, dan aktivitas subversif serupa.” [to] Melemahkan kepercayaan masyarakat dengan melemahkan fondasi pemerintahan.

“Jika pemerintah kembali menggunakan kata ‘disinformasi’,” tulis Snowden, “setiap jurnalis yang hadir sebaiknya meninggalkan platform tersebut. Mereka mencuri ratusan juta dolar dari pembayar pajak (setidaknya!) untuk meracuni masyarakat. Internet.”

Reuters menulis bahwa kampanye disinformasi ini dimulai pada masa kepresidenan Donald Trump dan berlanjut setelah Presiden Joe Biden menjabat, ketika pemerintahan terakhir berusaha memisahkan diri dari kampanye tersebut.

“Gedung Putih Biden mengeluarkan dekrit pada musim semi tahun 2021 yang melarang upaya anti-vaksin, yang juga meremehkan vaksin yang diproduksi oleh pesaing lain, dan Pentagon memulai tinjauan internal,” demikian temuan Reuters.

Minggu Berita Saya menghubungi Pentagon melalui email untuk memberikan komentar pada hari Sabtu. Minggu Berita Snowden mengirim pesan ke akun X-nya untuk dimintai komentar pada hari Sabtu.

READ  Seorang presiden Amerika yang komitmennya pada Afrika telah melewati masa jabatannya

Seorang pejabat Kementerian Pertahanan mengakui kepada Reuters keberadaan program tersebut tetapi menolak memberikan rincian kepada kantor berita tersebut.

Seorang juru bicara Pentagon mengatakan kepada Reuters bahwa militer AS “menggunakan berbagai platform, termasuk media sosial, untuk melawan serangan jahat yang menargetkan Amerika Serikat dan sekutu serta mitranya.” Dia mengatakan Tiongkok telah memulai “kampanye disinformasi untuk menyalahkan Amerika Serikat atas penyebaran Covid-19.”