Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Eisenkot: Panglima perang utama Israel menantang Netanyahu mengenai strategi Gaza

Eisenkot: Panglima perang utama Israel menantang Netanyahu mengenai strategi Gaza

  • Ditulis oleh Mark Lewin
  • BBC News, Yerusalem

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Benjamin Netanyahu secara terbuka menolak seruan AS untuk pembentukan negara Palestina di masa depan

Seorang anggota senior kabinet perang Israel menuduh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu tidak mengatakan kebenaran tentang tujuan militer negaranya di Gaza.

Pensiunan jenderal itu juga mengatakan bahwa Netanyahu memikul “tanggung jawab yang tajam dan jelas” atas kegagalan melindungi negaranya pada 7 Oktober, dan menyerukan pemilu baru, dengan mengatakan “tidak ada kepercayaan” pada kepemimpinan Israel saat ini.

Hamas membunuh sekitar 1.300 orang dan menyandera 240 orang dalam serangan mendadak di Israel selatan.

Ketegangan dalam Kabinet, dengan adanya laporan bahwa Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Yoav Galant hampir tidak berbicara, terjadi ketika kesenjangan antara Israel dan sekutu Baratnya semakin lebar.

Setelah pernyataan Netanyahu mengenai pembentukan negara Palestina, Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan bahwa Amerika Serikat dan Israel “jelas memandang segala sesuatunya secara berbeda.”

Juru bicara Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa tidak ada cara untuk menyelesaikan tantangan keamanan yang dihadapi Israel tanpa mendirikan negara Palestina.

Namun komentar Netanyahu tidak mengejutkan.

Dia telah menghabiskan karirnya untuk menolak pembentukan negara Palestina, dan bulan lalu dia membual bahwa dia bangga telah mencegah pembentukan negara tersebut.

Penentuan waktu untuk melakukan bantahan lain oleh pemerintahan Biden akan meningkatkan rasa isolasi internasional terhadap Biden, karena jumlah korban tewas di Gaza mendekati 25.000, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas.

Amerika Serikat telah berulang kali mencoba mempengaruhi strategi militer Israel selama konflik ini, dengan mendesak serangan yang lebih tepat sasaran di Gaza daripada serangan udara habis-habisan; menunda atau mengabaikan invasi darat; Dan terlibat dalam perundingan yang bermakna mengenai solusi dua negara di mana Israel akan hidup berdampingan dengan negara Palestina di masa depan, dengan peran Otoritas Palestina.

Namun Netanyahu sering menolak seruan ini selama pertemuan yang menegangkan dengan para pejabat AS, sehingga memperdalam rasa frustrasi di beberapa kalangan AS atas dukungan tanpa syarat Presiden Biden untuk Israel.

Dengan kemungkinan berakhirnya konflik ini, para sekutu Israel berharap rencana dua negara yang terbengkalai akan dihidupkan kembali sebagai satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian abadi.

Namun komentar Netanyahu nampaknya menunjukkan bahwa ia menginginkan hal yang sebaliknya: posisi yang ia harapkan akan lebih sejalan dengan pemerintahan Donald Trump di masa depan, yang mungkin sudah waktunya memberikan daging merah kepada teman lamanya, Amerika, untuk menggalang pendukungnya. Israel. Pendukung di tahun pemilu Amerika.

Di Israel, perdana menteri yang semakin tidak populer beralih ke kelompok sayap kanan yang mendukung pemerintahannya.

Komentari foto tersebut,

Gedung Putih mengatakan Amerika Serikat dan Israel “jelas melihat hal-hal berbeda.”

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa hanya 15% warga Israel yang menginginkan dia mempertahankan jabatannya setelah perang.

Meskipun sebagian besar warga Israel terus mendukung aksi militer terhadap Hamas, mayoritas warga Israel kini mengatakan mereka ingin memprioritaskan pemulangan sekitar 130 sandera yang tersisa dibandingkan tujuan yang mungkin mustahil untuk menghancurkan Hamas.

Komentarnya baru-baru ini mengenai masa depan negara Palestina juga mewakili penolakan terhadap upaya Arab untuk menengahi konflik.

Arab Saudi menawarinya hadiah berupa normalisasi hubungan dengan Israel sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata yang mencakup solusi dua negara.

Namun tampaknya Perdana Menteri Israel mempertaruhkan kelangsungan politiknya pada sikap garis keras anti-Palestina.

Dia tidak bisa lagi memasarkan dirinya sebagai “Tuan Keamanan” setelah serangan terburuk dalam sejarah Israel terjadi di bawah kepemimpinannya.

Kini dia telah menjadi “Tuan Tidak untuk Palestina Merdeka”: sebuah posisi yang dia yakini akan sesuai dengan suasana hati masyarakat di sini, yang, meski semakin mencintai perdana menterinya, masih sangat trauma sehingga tidak bisa membayangkan sebuah negara Palestina yang berdekatan.

READ  Peternakan Cape Town menyoroti kondisi mengerikan di kapal ternak