Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ejiro Evero, Ben Johnson, dan DeMeco Ryans harus diperhatikan di antara para pelatih muda NFL

Ejiro Evero, Ben Johnson, dan DeMeco Ryans harus diperhatikan di antara para pelatih muda NFL

DC Raider Patrick Graham, 43: Tidak banyak yang terjadi musim ini dengan Raiders, yang bermain 2-7 di bawah pelatih kepala baru Josh McDaniels. Tetapi tidak dapat dilupakan bahwa Graham melakukan wawancara kedua untuk pekerjaan kepelatihan kepala Viking setahun sebelumnya dan Gates juga telah mencoba mewawancarainya tahun sebelumnya. Graham, mantan gelandang bertahan Yale, sekarang menjalani tahun ke-21 kepelatihannya, setelah menghabiskan 14 tahun terakhir di NFL (termasuk memenangkan Super Bowl XLIX dengan Patriots 2014). Dia antusias, memiliki ekspektasi tinggi dan meminta pertanggungjawaban pemain.

Gagak STC Chris Horton, 37: Pilihan putaran ketujuh oleh Washington yang bermain tiga musim di NFL sebagai pengaman, Horton bergabung dengan Ravens sebagai pelatih peserta pelatihan pada 2014, dipromosikan menjadi asisten pelatih tim khusus pada tahun berikutnya dan menggantikan Jerry Rosberg di posisinya saat ini pada 2019. Kehadiran dan kepercayaan diri John Harbaugh, mantan Koordinator Tim Khusus. Gagak selesai 1 di peringkat tim khusus Rick Gosselin pada tahun 2021Dan bukan hanya karena semua penendang dunia Justin Tuker. Harbaugh memberi Horton kepemilikan atas operasi tersebut dan Horton menjalankannya, melatih pemain dari kedua sisi bola menjadi salah satu unit bertahan terbaik NFL.

Lions OC Ben Johnson, 36: Mereka yang pernah bekerja dengan Johnson mengatakan dia memiliki salah satu pemikir paling cerdas di NFL. (Berapa banyak orang yang berhasil masuk ke tim sepak bola sebagai quarterback sambil mendapatkan gelar di bidang matematika dan ilmu komputer, seperti yang dilakukan Johnson di North Carolina State?) Jadi, tidak mengherankan jika pelanggaran Lions menemukan kehidupan di pertengahan musim 2021 ketika Johnson dan presidennya adalah Pelatih Dan Campbell—yang menghabiskan empat tahun bersama Johnson sebagai staf Dolphins—mengambil kendali. Johnson sebelumnya melatih quarterback, penerima, dan ujung yang ketat, dan memiliki pemahaman yang baik tentang gambaran keseluruhan. Apakah dia siap menjalankan acaranya sendiri setelah satu tahun dengan gelar koordinator? Ini tidak diketahui. Tapi reputasinya akan menyebabkan dia memasuki ruangan lebih cepat daripada nanti.

READ  Will Ferrell akan mengulangi peran Ron Burgundy dalam 'The Greatest Roast of All Time' karya Tom Brady di Netflix

Raksasa OC Mike Kafka, 35: The Giants adalah salah satu kekecewaan terbaik NFL di bawah pelatih kepala baru (W tawas dari daftar ini) Brian Daboll, sebagian berkat kerja Kafka sebagai penelepon di tim yang kekurangan tenaga kuda di penerima. Pilihan putaran keempat oleh Andy Reid’s Eagles pada tahun 2010 yang bangkit di sekitar NFL sebagai quarterback selama enam musim, Kafka memiliki sifat kepemimpinan bawaan dan mendapatkan reputasi yang solid sebagai guru QB setelah bersatu kembali dengan Reid di Kansas City sebagai kontrol kualitas pelatih pada 2017. Musim lalu, Kafka adalah pelatih QB/koordinator permainan passing untuk Chiefs, yang memiliki salah satu pelanggaran passing terbaik di NFL. Musim ini, dia adalah OC untuk tim Giants yang memiliki perusuh terbesar di liga Saya akan menjadi Barkley. Kafka tahu bagaimana mengeksekusi kedua sisi pelanggaran pada level tinggi, yang membuatnya menarik untuk tim yang tidak hanya membutuhkan pelatih kepala tetapi juga rencana untuk memperbaiki pelanggaran.

Jets OC Mike LaFleur, 35: Dia mungkin agak terlalu dekat dengan adik dari pelatih Packers Matt LaFleur, yang masih berkembang sebagai pembicara dan pemimpin. Tetapi jika Jets terus menang dengan inti yang begitu muda, tidak mengherankan melihat Mike LaFleur mendapatkan satu atau dua permintaan wawancara. Dia berkelas dan dari pohon pelanggaran Shanahan/McVay yang sama yang telah menghasilkan begitu banyak pelatih sukses lainnya. Pada tahun 2021, Jets memainkan empat QB berbeda selama satu rentang lima pertandingan saat mereka menduduki peringkat pertama di NFL dalam yard per game; Musim ini, Jets unggul 5-1 sejak itu Zack Wilson Dia kembali dari cedera meskipun segala macam penyakit garis ofensif dan hilangnya terobosan rookie RB Balai Bryce. Kemampuan beradaptasi ini akan membantu Lafleur dengan baik setiap kali dia mendapat kesempatan.

READ  Draf Mock NFL 2023: Semua 63 Pilihan Komunitas POD Dua Putaran

Buccaneers OC Byron Leftwich, 42: Leftwich telah lama melihat sebagai calon pelatih tahun lalu, mewawancarai Jaguar dan Beruang dan menerima lamaran dari Orang Suci. Gelandang NFL selama 10 tahun adalah cadangan di Pittsburgh di bawah koordinator ofensif Bruce Arrian, yang mempekerjakan Leftwich sebagai pelatih QB Arizona pada 2017 dan membawanya ke Tampa dua tahun kemudian untuk menjabat sebagai OC. Pelanggaran Bucs tidak terlalu produktif musim ini, tetapi kita tidak boleh lupa betapa berbahayanya pelanggaran tersebut dalam tiga musim pertama Leftwich, termasuk Tampa meraih satu kemenangan Super Bowl LV Tom Brady datang naik.

Pelatih ILB Patriots Jerrod Mayo (36 tahun): Masih di tahun keempat kepelatihannya, Mayo telah melakukan wawancara untuk Eagles (tahun 2021) dan Broncos (tahun 2022). Sebelum terjun ke dunia kepelatihan, Mayo bermain selama delapan musim dengan Bill Belichick di New England, mengelola pertahanan dan memberikan sinyal untuk sebagian besar waktu itu, termasuk sebagai starter untuk pemain berpengalaman seperti Mike Vrabel, Teddy Bruschi, dan Vince Wilfork. Dia sekarang menjabat sebagai koordinator de facto dari pertahanan Patriots yang telah bermain bagus lagi musim ini, dan menempati peringkat di antara pemimpin liga dalam karung dan tekel. Proporsi dan riasan Mayo sangat menarik.

Koboi OC Kellen Moore, 34: Cadangan NFL selama enam tahun, Moore, yang langsung menjadi pelatih sebagai pelatih QB Dallas pada tahun 2018, sangat dihormati karena kecerdasan dan kreativitas sepak bolanya. Dan dia sibuk Januari lalu, mewawancarai Jaguar, Broncos, Lumba-lumba, dan Viking untuk pekerjaan kepelatihan kepala mereka. (The Eagles juga telah mewawancarai Moore tahun sebelumnya.) Seperti banyak pelatih yang benar-benar muda, Moore harus belajar banyak tentang keseluruhan gambaran menjalankan program. Dia perlu memiliki rencana yang baik untuk stafnya dan mengelilingi dirinya dengan orang-orang yang berpengalaman. Tapi alatnya ada.

READ  Papan Peringkat Master 2022: Liputan langsung, skor Tiger Woods, hasil golf hari ini di Putaran 4 di Augusta National

49ers DC DeMeco Ryans, 38: Viking sangat terkesan dengan Ryans setelah wawancara pertamanya Januari lalu sehingga mereka meminta transfer kedua. Ryans menanggapi dengan melakukan sesuatu yang hampir tidak pernah terjadi: Dia menolak, memberi tahu tim bahwa dia merasa perlu lebih banyak waktu untuk berkembang. Ini menunjukkan mentalitas dan kedewasaan Ryans, Pro Bowler dua kali dalam 10 musimnya sebagai quarterback NFL dan sekarang di tahun keenamnya sebagai asisten 49ers dan kedua sebagai koordinator pertahanan. Terlepas dari serangkaian cedera, unit Ryans muncul dari minggu ke minggu, bermain cepat dan fisik. Dia bangga dalam mempengaruhi pemain di dalam dan di luar lapangan. Sifat kepemimpinannya melebihi pengalamannya yang relatif kurang, dan ini bisa menjadi tahunnya Ryan—jika dia memutuskan bahwa dia sudah siap.