Februari 3, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Eksekutif SpaceX, Tesla, dan The Boring Company membantu Musk di Twitter

Eksekutif SpaceX, Tesla, dan The Boring Company membantu Musk di Twitter

Elon Musk Dia memimpin akuisisi $ 44 miliar Twitter Dia menunjuk dirinya sendiri sebagai CEO di sana pada akhir Oktober. Sejak itu, dia merekrut eksekutif dan insinyur top dari bisnisnya yang lain, termasuk SpaceX, Tesla dan The Boring Company untuk membantu perusahaan media sosial, menurut catatan internal yang diperoleh CNBC dan percakapan dengan karyawan baru Twitter.

Musk juga memungkinkan mitra perusahaan investasi yang berpartisipasi dalam pembelian Twitter untuk bekerja di dalam perusahaan media sosial.

Belum jelas berapa jam setiap orang bekerja di Twitter sejauh ini, atau berapa banyak pekerjaan yang dapat dilakukan dari jarak jauh di seberang kantor pusat Twitter di San Francisco atau kantor lainnya.

Pemegang saham tetap khawatir tentang bagaimana komitmen keuangan Musk, jadwal terpisah, dan keputusan kontroversial di Twitter akan memengaruhi pembuat mobil tersebut. Saham Tesla turun sekitar 25% sejak dia mengambil alih Twitter pada 27 Oktober.

Catatan internal yang diperoleh CNBC menunjukkan bahwa lebih dari 50 karyawan Tesla, kebanyakan dari mereka insinyur perangkat lunak Autopilot, diizinkan bekerja untuk Musk di Twitter segera setelah dia mengambil alih, dan masih diizinkan bekerja di sana pada awal Desember. Di antara nama-nama itu adalah orang Sebelumnya dilaporkan oleh CNBCDi samping:

  • Direktur Rekayasa Perangkat Lunak Silvio Brugada
  • Direktur Rekayasa Infrastruktur dan Keamanan Informasi Rajasekar Jegannathan
  • Michael Outland, Manajer Senior, DevOps
  • Direktur Rekayasa Manufaktur Baterai Andrew Ross
  • Kepala Petugas Informasi Nagesh Saldi
  • Manajer Proyek Autopilot RJ Sekator

Pengacara bertanya kepada Elon Musk di pengadilan Delaware pada bulan November tentang penggunaan bakat Tesla di Twitter. gugatan dan sidang adalah untuk menentukan apakah dewan direksi Tesla mengikuti hukum ketika memberi Musk paket gaji CEO besar-besaran pada tahun 2018.

READ  Cryptoverse: Jembatan Blockchain Jatuh ke Air Bermasalah

Pengacara bertanya, “Apakah ada yang menyarankan kepada Anda bahwa mungkin sebagai perusahaan publik, mungkin bukan ide yang baik bagi Anda untuk menggunakan sumber daya perusahaan publik untuk perusahaan pribadi Anda?”

Dalam kesaksiannya, Musk menggambarkan pekerjaan karyawan Tesla di Twitter sebagai “pekerjaan sukarela.” Dia juga berkata: “Ini semacam setelah jam kerja, hanya jika Anda tertarik untuk mengevaluasi — membantu saya mengevaluasi arsitektur Twitter, itu akan sangat bagus. Jangka waktunya sangat singkat. Saya pikir itu berlangsung beberapa hari dan itu lebih.”

Musk juga berkata, “Saya tidak benar-benar menganggap ini sebagai penggunaan aset Tesla, karena saya hanya meminta secara sukarela, dan saya tidak menyebutkan jumlah orang. Saya tidak tahu berapa jumlahnya, tapi saya jangan kira 50. Tapi jumlahnya kecil. Ada 120.000.” Seseorang di perusahaan, hanya untuk mengklarifikasi, jadi intinya.”

Seorang karyawan Tesla mengatakan kepada CNBC bahwa sebagian besar orang di perusahaan mobil listrik akan merasa terhormat jika mereka diminta bekerja lembur di perusahaan Musk lainnya. Namun, mereka mengatakan sebagian besar juga merasa tidak mungkin menolak permintaan langsung dari Musk tanpa menghadapi ulasan kinerja yang buruk atau konsekuensi lain di kemudian hari. Orang ini menolak disebutkan namanya karena perusahaan tidak berwenang berbicara kepada pers.

Selain karyawan Tesla, Musk juga meminta eksekutif dan staf dari SpaceX, layanan internet satelit dan perusahaan roket yang dapat digunakan kembali yang ia dirikan pada 2002, untuk membantunya dengan Twitter. SpaceX adalah kontraktor pertahanan utama di Amerika Serikat, dan pendapatannya antara lain berasal dari kontrak dengan NASA dan Angkatan Udara AS.

Lebih dari selusin karyawan SpaceX diberi wewenang untuk bekerja di Twitter pada awal Desember, termasuk:

  • Wakil Presiden Sumber Daya Manusia Brian Beldy
  • Chief Financial Officer dan Kepala Akuisisi Strategis Brett Johnson
  • Direktur TI Joshua Ursenbach
READ  Oracle didenda $23 juta karena menyuap pejabat di India, Turki, dan Uni Emirat Arab

Setidaknya tiga eksekutif puncak Musk dari perusahaan terowongannya, The Boring Company, juga telah diberi wewenang untuk bekerja dengannya di Twitter mulai awal Desember. Mereka:

  • Presiden Steve Davis
  • Direktur Rekayasa Listrik dan Perangkat Lunak Riccardo Biacini
  • Kepala Staf Operasi John Blagadia

Selain karyawan dari perusahaannya yang lain, Musk telah merekrut teman lama dan investor yang memiliki saham di Twitter 2.0 di bawah kepemimpinannya. Beberapa orang yang diberi wewenang untuk bekerja di perusahaan pada awal Desember adalah:

  • Investor malaikat Jason Calacanis
  • Mitra Pertumbuhan DFJ dan Pendiri Randy Glein
  • Andreessen Horowitz General Partner Sriram Krishnan (mantan karyawan Twitter)
  • Samuel Polara, Direktur Pelaksana, Sutter Hill Ventures
  • David Sachs, Mitra dan Pendiri Bersama, Craft Ventures
  • Lima orang dari Valor Equity Partners, termasuk pendiri perusahaan, Antonio Gracias, dan mantan kepala staf Elon Musk di Tesla dan SpaceX, Sam Teller, yang kini menjadi mitra dalam proyek Valor.

Seorang karyawan Twitter saat ini mengatakan kepada CNBC bahwa Musk telah “meratakan” struktur organisasi perusahaan sejak awal November, dengan banyak manajer yang masing-masing memiliki lebih dari 20 bawahan langsung. Sebagian besar memiliki sekitar 10 sebelum CEO Tesla mengambil alih, memberi mereka waktu untuk mengarahkan.

Sekarang, sulit juga bagi karyawan untuk menentukan siapa yang mengerjakan proyek mana di dalam Twitter karena tim Musk telah membuang alat bernama Birdhouse yang sebelumnya digunakan sebagai panduan internal dan organisasi.

Juru bicara dari perusahaan Twitter dan Musk lainnya tidak segera menanggapi permintaan komentar.