April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Eksklusivitas adalah kelemahan industri game, kata mantan bos PlayStation

Eksklusivitas adalah kelemahan industri game, kata mantan bos PlayStation

Mantan presiden PlayStation Shawn Layden berbicara tentang pemikirannya mengenai industri game modern, dan menyatakan bahwa “eksklusivitas adalah 'titik lemah' dari siklus pengembangan modern.”

Dalam wawancara jujur ​​dengan venturebeatLayden menjelaskan bagaimana dia yakin industri ini telah berubah sejak dia bergabung dengan Sony pada tahun 1980an, dan berhasil menjadi presiden dan CEO Sony Interactive Entertainment America pada tahun 2014. Kini, sebagai penasihat perusahaan seperti Tencent dan Web3 Ventures, Layden cepat untuk merinci masalah yang dia lihat dalam eksklusivitas Platform, terutama karena biaya pengembangan yang terus meningkat.


Siaran Berita: Mengapa ada begitu banyak PHK di industri game?

Siaran Berita: Mengapa ada begitu banyak PHK di industri game?

“Ketika sebuah game berharga lebih dari $200 juta, eksklusivitas adalah kelemahan Anda,” kata Layden. “Ini mengurangi pasar yang dapat dituju. Terutama ketika Anda berada di dunia layanan langsung atau permainan gratis. Platform lain hanyalah cara lain untuk membuka saluran konversi, menarik lebih banyak orang.

“Di dunia permainan gratis, seperti yang kita ketahui, 95 persen dari orang-orang ini tidak akan pernah mengeluarkan uang sepeser pun. Bisnis ini adalah tentang konversi. Anda harus meningkatkan peluang Anda dengan membuka saluran konversi. Helldivers 2 telah menunjukkan hal itu Untuk PlayStation, ia hadir di PC pada saat yang sama. Sekali lagi, Anda mendapatkan corong itu dalam skala yang lebih luas, dan Anda menarik lebih banyak orang.

Layden juga membedah potensi “cekungan” yang diberikan PlayStation dan pengembang perangkat keras lainnya dengan membuat konsol eksklusif, terutama ketika “pikiran konsumen berubah.”

“Anda harus memutuskan, pada titik manakah Anda akan membunuh orang yang Anda cintai?” Layden menambahkan. “Pada titik mana segala sesuatu yang ada di platform Anda akan terpengaruh – ini merupakan pasar yang menguntungkan bagi Anda, namun pola pikir konsumen berubah. Konsumen tidak membeli ponsel baru setiap sembilan bulan atau berapa pun biasanya.

“[Hardware companies] Saya pikir dia tidak akan mampu mengendalikan throttle ini. Mereka harus menerima masa depan di mana orang-orang membangun sesuatu sendiri, atau mereka datang dari tempat lain. Android memungkinkan pemuatan samping. iOS bisa melakukannya, mungkin di Eropa, tetapi harus lebih diterima. Di alam binatang. Anda tidak bisa mempertahankan kendali Anda di pasar selamanya.”

Mantan eksekutif EA dan Microsoft Peter Moore juga baru-baru ini berbicara tentang industri ini, mencatat bahwa ada “pertanyaan serius” yang harus ditanyakan tentang perangkat keras video game dan apakah ada masa depan untuk sistem konsol rumahan tradisional atau tidak.

Moore – yang memegang posisi senior di EA, Microsoft dan Sega sebelum meninggalkan game sepenuhnya untuk bergabung dengan Liverpool FC pada tahun 2017 – merefleksikan kerugian yang terjadi setiap kali ada konsol generasi baru, menunjukkan bahwa baik “perusahaan dan pemain” mengajukan pertanyaan tentang apakah atau tidak. Gamer tidak “benar-benar perlu menghabiskan lima atau $600 untuk membeli perangkat keras khusus hanya untuk bermain game.”

READ  Atlus secara tidak sengaja mengungkapkan Persona 3 Reload dan Persona 5 Tactica di awal Instagram