September 24, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ekspor Juni Indonesia terlihat hingga 50% y / y, tetapi kecepatannya melambat

  • reuters: // waktu nyata / kata kerja = Buka / url = cpurl: //apps.cp./Apps/econ-polls? RIC = IDTRD% 3DECI data polling
  • Ekspor Juni + 49,90% y / y, Mei + 58,76%
  • Impor Juni + 51,35% y / y, vs Mei + 68,68%
  • Surplus perdagangan Juni 23,23 miliar perkiraan, 37 Mei 37,37 miliar
  • Data perdagangan pada 0400 GMT pada hari Kamis 15 Juli

JAKARTA, 13 Juli (Reuters) – Ekspor Indonesia mungkin telah meningkat lagi pada Juni, tetapi lajunya mungkin melambat tajam dalam tiga bulan sejak jatuhnya harga minyak sawit, sementara kasus COVID-19 pada tekanan impor domestik telah meningkat, jajak pendapat Reuters mengatakan pada hari Selasa.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini mengalami ledakan ekspor yang didukung oleh harga komoditas yang lebih tinggi, memungkinkan surplus perdagangan setiap bulan mulai Mei 2020.

Perkiraan rata-rata dari 13 ekonom dalam jajak pendapat tersebut adalah bahwa pertumbuhan ekspor tahunan pada bulan Juni adalah 49,90%, mengikuti peningkatan 58,76% pada bulan Mei.

Impor naik 51,35% tahun-ke-tahun, turun dari 68,68% di bulan sebelumnya.

Surplus Juni diharapkan menjadi $2,23 miliar, dibandingkan dengan 2,37 miliar pada Mei.

Faisal Rachman, Ekonom Menteri Perbankan, mengatakan ekspor didorong oleh permintaan yang kuat dari mitra dagang utama seperti China, AS dan Jepang. Dia mencatat bahwa meskipun terjadi penurunan harga minyak sawit secara bulanan, harga batu bara naik pada bulan Juni.

Bank Mandir telah merevisi perkiraan defisit transaksi berjalan pada tahun 2021 menjadi 1,88% menjadi 1,06% dari PDB, dengan asumsi bahwa ekspor akan lebih tinggi pada semester kedua berkat harga komoditas yang lebih tinggi, sementara impor berhasil di tengah ketatnya COVID. 19 larangan di Indonesia mulai bulan ini.

Voting oleh Nilufer Risky dan Tabitha Deela; Disusun oleh Gayatri Suroyo dan Ed Davis

Standar kami: Prinsip Yayasan Thomson Reuters.

READ  Bisnis sewa jet pribadi di Indonesia sedang booming selama epidemi