Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ekspor pertanian mungkin berada di bawah pemindai setelah tinggal di Indonesia

Ekspor pertanian mungkin berada di bawah pemindai setelah tinggal di Indonesia

Eksportir khawatir bahwa penangguhan ekspor pertanian India oleh Indonesia dapat menyebabkan negara lain memperketat aturan inspeksi dan inspeksi untuk produk India, dengan alasan kegagalan untuk mematuhi persyaratan sertifikasi, bahkan ketika New Delhi dan Jakarta melakukan upaya diplomatik untuk membatalkan keputusannya.

India telah melakukan konsultasi aktif dengan pihak berwenang Indonesia melalui berbagai saluran diplomatik untuk membebaskan ekspor yang terhenti dan mengakhiri penangguhan. Pemerintah berharap penangguhan bisa dicabut dalam seminggu atau 10 hari.

Indonesia menangguhkan ekspor pertanian India pada 25 Maret setelah New Delhi gagal memenuhi persyaratan pendaftaran untuk 26 laboratorium sertifikasi pangan kacang dan anggurnya. Dalam prosesnya, banyak ekspor yang sudah dilakukan, termasuk rempah-rempah dan biji-bijian, menjadi lebih terjerat, yang menyebabkan ketidakpastian bagi eksportir India.

India tidak dapat memenuhi persyaratan pembaruan laboratorium Jakarta pada Juni tahun lalu karena epidemi dan menuntut perpanjangan 3-6 bulan. Permintaan perpanjangan ditolak oleh Indonesia pada bulan Februari karena ketidakpatuhan, dua pejabat pemerintah mengatakan kepada Mint.

Diekspor ke India kan1.774 crore kacang tanah ke Indonesia pada 2020-21. Nilai ekspor anggur hanya kan1 crore tetapi penangguhan jangka panjang akan menghancurkan harapan untuk meningkatkan ekspor pertanian ke negara Asia Tenggara, kata para ahli.

Masalah pembaruan laboratorium hanya berlaku untuk kacang tanah dan anggur, Indonesia telah menangguhkan semua ekspor produk nabati, termasuk sereal dan rempah-rempah seperti cabai merah kering, sejak 25 Maret. Kami sedang bawa ke pihak berwenang Indonesia untuk mempercepat izin itu,” kata salah satu pejabat tersebut.

Pejabat itu menambahkan bahwa Pemerintah India telah menyediakan semua data yang diperlukan dan pendaftaran baru akan segera dilakukan.

“Dampak langsung dari penangguhan tersebut adalah sebagian besar komoditas pertanian yang terperangkap akan terbuang percuma. Misalnya kacang tanah menghasilkan mikotoksin jika tidak segera diangkut. Hal lainnya adalah penangguhan tersebut sebagai semacam whistleblower event,” kata seorang ahli dari perusahaan riset nirlaba.

READ  Pemimpin Australia mengunjungi Magsaysay, Indonesia untuk mempererat hubungan

Para ahli khawatir bahwa negara-negara lain sekarang mungkin memperketat sistem inspeksi, yang dapat berdampak negatif pada semua ekspor pertanian. “Jika tidak, ekspor yang lancar sekarang akan diperiksa lebih lanjut,” tambah pakar yang dikutip di atas. Meskipun laboratorium swasta mengaudit sendiri, Otoritas Pengembangan Ekspor Produk Pertanian dan Makanan Olahan mungkin telah memilih untuk menjadi badan pemerintah. Harus menunggu periode puncak Pemerintah ke-19.

Pertanyaan yang dikirim melalui email ke Kementerian Perdagangan dan Perindustrian dan APEDA tidak dijawab sampai waktu pers.

Setelah mengumpulkan data dari semua laboratorium, APEDA mengirimkan dokumen baru ke Badan Isolasi Pertanian Indonesia (IAQA) pada 7 April.

“Kami berhubungan dengan otoritas pertanian Indonesia. Meskipun sulit untuk mengatakan berapa lama prosesnya, bisa seminggu atau 10 hari sebelumnya, ”tambah pejabat kedua.

26 laboratorium bersertifikat diperbarui untuk mendaftar ke pihak berwenang Indonesia setiap tiga tahun, tetapi pada bulan Juni tahun ini, India tidak dapat mengumpulkan informasi dari laboratorium ini karena epidemi, yang kemudian meminta perpanjangan enam bulan pada bulan Oktober. Namun, perpanjangan itu tidak diberikan sampai data diserahkan pada Februari. Jakarta telah berhenti menerima ekspor sejak 25 Maret dan izinnya telah berakhir.

Pada bulan Maret tahun ini, IAQA mengeluarkan lima pemberitahuan ketidakpatuhan – tiga cabai merah kering dikelola oleh Dewan Rempah-rempah dan dua yang terkait dengan kacang diawasi oleh APEDA, kata seorang pejabat pemerintah kepada Mint.

[email protected]

Langganan Buletin Mint

* Masukkan email yang benar

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.