Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ekspor Tiongkok tumbuh untuk pertama kalinya dalam 6 bulan untuk mendukung pabrik

Ekspor Tiongkok tumbuh untuk pertama kalinya dalam 6 bulan untuk mendukung pabrik

BEIJING (Reuters) – Ekspor Tiongkok tumbuh untuk pertama kalinya dalam enam bulan pada bulan November, menunjukkan bahwa pabrik-pabrik di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu memikat pembeli dengan potongan harga untuk mengatasi penurunan permintaan yang berkepanjangan.

Data manufaktur bulan November yang beragam tetap mempertahankan seruan untuk lebih banyak dukungan kebijakan guna mendukung pertumbuhan namun juga menimbulkan pertanyaan apakah survei yang sebagian besar didasarkan pada sentimen negatif telah menutupi perbaikan kondisi.

Data bea cukai menunjukkan pada hari Kamis bahwa ekspor tumbuh 0,5 persen tahun-ke-tahun di bulan November, dibandingkan dengan penurunan 6,4 persen di bulan Oktober dan melebihi penurunan 1,1 persen yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters. Impor turun 0,6%, mengalahkan ekspektasi kenaikan 3,3% dan berbalik dari lonjakan 3,0% bulan lalu.

“Peningkatan ekspor sebagian besar sejalan dengan ekspektasi pasar… Pertumbuhan ekspor Tiongkok secara berurutan telah menguat dalam beberapa bulan terakhir,” kata Qiu Zhang, kepala ekonom di Pinpoint Asset Management. “Ada kemajuan dalam data ekspor negara-negara Asia lainnya dalam beberapa bulan terakhir.”

Grafik Reuters

Indeks Area Kering Baltik, yang merupakan ukuran utama perdagangan global, naik ke level tertinggi dalam tiga tahun pada bulan November, didukung oleh meningkatnya permintaan barang-barang industri, terutama dari Tiongkok.

Ekspor Korea Selatan, yang merupakan ukuran lain dari kesehatan perdagangan global, meningkat untuk bulan kedua di bulan November, didorong oleh ekspor chip, yang mengakhiri penurunan selama 15 bulan.

Perdagangan dengan negara-negara utama Tiongkok juga memberikan gambaran yang baik, dengan ekspor ke Amerika Serikat, Jepang, Korea Selatan dan Taiwan meningkat pada bulan Oktober.

Ekspor yang didiskon

Namun, dalam jangka pendek, tekanan terhadap produsen Tiongkok tidak menunjukkan tanda-tanda akan mereda sepenuhnya.

READ  Eksklusif: Bank mengalihkan pasokan emas dari India ke China dan Turki

Indeks manajer pembelian resmi Tiongkok pekan lalu menunjukkan pesanan ekspor baru mengalami kontraksi selama sembilan bulan berturut-turut, sementara survei sektor swasta menyoroti kesulitan yang dihadapi pemilik pabrik untuk menarik pembeli asing selama lima bulan.

Pemandangan udara menunjukkan kontainer dan kapal kargo di Pelabuhan Qingdao di Provinsi Shandong, Tiongkok, 9 Mei 2022. Gambar diambil dengan drone. China Daily melalui Reuters/File foto Memperoleh hak lisensi

“Meskipun volume ekspor mencapai titik tertinggi baru, hal ini didukung oleh eksportir yang memangkas harga,” kata Zichun Huang, ekonom Tiongkok di Capital Economics.

“Kami ragu kekuatan ini akan terus berlanjut, karena eksportir tidak akan bisa terus menurunkan harga lebih lama lagi,” Huang memperingatkan.

Harga di tingkat pabrik dalam PMI resmi mengalami kontraksi untuk bulan kedua di bulan November, sementara biaya input meningkat untuk bulan kelima berturut-turut.

Namun, beberapa analis menunjuk pada pertumbuhan yang lebih cepat dari perkiraan pada kuartal ketiga dan serangkaian data yang sebagian besar optimis dari bulan Oktober, dan mengatakan data baru-baru ini memberikan gambaran yang tidak terlalu suram mengenai kesehatan ekonomi raksasa Asia ini dibandingkan survei berbasis sentimen. . Mereka mengatakan data yang ada juga menunjukkan bahwa langkah-langkah dukungan yang dilakukan Beijing sejak bulan Juni telah memberikan dampak.

“Data menunjukkan bahwa permintaan eksternal lebih kuat dari yang kami perkirakan, dan permintaan domestik lebih lemah dari yang kami perkirakan,” kata Dan Wang, kepala ekonom di Hang Seng Bank China. “Barang ekspor terbesar masih berupa mesin listrik dan mobil, sehingga permintaan di Eropa dan Rusia akan meningkatkan pengiriman ke luar negeri.”

Pemulihan yang tidak merata

Para analis mengatakan masih terlalu dini untuk mengetahui apakah dukungan politik terbaru akan cukup untuk mendukung permintaan domestik dan seberapa berkelanjutan peningkatan permintaan eksternal, karena real estate, pengangguran dan lemahnya kepercayaan rumah tangga dan bisnis mengancam pemulihan berkelanjutan di dalam negeri.

READ  Mantan pramugari yang menjadi presiden wanita pertama Japan Airlines

Dana Moneter Internasional (IMF) pada bulan November memperbarui perkiraan pertumbuhan Tiongkok untuk tahun 2023 dan 2024 masing-masing sebesar 0,4%, namun perkiraan ini berasal dari basis yang lebih rendah. Pada hari Selasa, Moody’s mengeluarkan peringatan tentang penurunan peringkat kredit Tiongkok menjadi A1.

Pasar Tiongkok tampaknya mencerminkan kehati-hatian ini, dengan yuan melemah terhadap dolar setelah data tersebut dirilis, sementara indeks blue-chip CSI300 negara tersebut turun 0,44% dan Hang Seng Hong Kong kehilangan 1,46%.

Impor minyak mentah Tiongkok pada bulan November turun sebesar 9,2% tahun-ke-tahun, penurunan tahunan pertama sejak bulan April, karena tingkat persediaan yang tinggi dan aktivitas manufaktur yang lemah membebani permintaan produk-produk seperti solar. Namun impor bijih besi sedikit meningkat pada bulan lalu.

“Meskipun permintaan ekspor telah meningkat, masih belum jelas apakah ekspor dapat memberikan kontribusi sebagai pilar pertumbuhan tahun depan,” Zhang memperingatkan dari Pinpoint Asset Management.

“Perekonomian Eropa dan AS sedang melambat. Tiongkok masih perlu mengandalkan permintaan domestik sebagai pendorong utama pertumbuhan pada tahun 2024.”

Laporan oleh Joe Cash Penyuntingan oleh Shri Navaratnam

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Joe Cash melaporkan mengenai urusan perekonomian Tiongkok, yang mencakup kebijakan fiskal dan moneter dalam negeri, indikator-indikator perekonomian utama, hubungan perdagangan, dan peningkatan keterlibatan Tiongkok dengan negara-negara berkembang. Sebelum bergabung dengan Reuters, ia bekerja pada kebijakan perdagangan Inggris dan UE di kawasan Asia-Pasifik. Joe belajar bahasa Mandarin di Universitas Oxford dan berbicara bahasa Mandarin.