Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Elon Musk menerima gugatan pesangon senilai $128 juta dari mantan CEO Twitter dan eksekutif lainnya.

Elon Musk menerima gugatan pesangon senilai $128 juta dari mantan CEO Twitter dan eksekutif lainnya.

Isinya lebih dari 140 karakter, tetapi gugatan kelas dan manfaat yang diajukan terhadap Elon Musk dan X Corp oleh kuartet mantan eksekutif Twitter mengirimkan pesan yang sangat jelas.

Serahkan uang utangmu kepada kami!

Itu adalah surat senilai total $128 juta yang diminta oleh mantan CEO Parag Agrawal, mantan CFO Ned Segal, mantan COO Vijaya Gade, dan mantan Penasihat Umum Sean Edgett dalam pengaduan yang diajukan di pengadilan federal di California Utara hari ini.

“Karena Musk memutuskan dia tidak ingin membayar pesangon kepada penggugat, dia hanya memecat mereka tanpa alasan, kemudian mengarang kasus palsu dan mempekerjakan karyawan di berbagai perusahaannya untuk mendukung keputusannya,” catatan pengajuan klaim keenam orang tersebut agak disunting.

Baca keluhan yang diajukan oleh mantan CEO Twitter, CFO, Chief Legal Officer, dan General Counsel terhadap Elon Musk di sini.

Mengacu pada “banyaknya tuntutan hukum yang diajukan oleh vendor dan penyedia layanannya di berbagai industri” dan meningkatnya tindakan hukum dari “ribuan mantan karyawan non-eksekutif” terhadap Musk dan platform media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter sejak miliarder eksentrik itu membeli perusahaan tersebut, perusahaan tersebut berada di bawah tekanan sebesar 44 miliar dolar pada tahun 2022, dan keempat CEO tersebut terus menantang MO Musk dalam hal mantan karyawan dan lainnya. “Ini adalah aturan Musk: simpan uang utangnya kepada orang lain, dan paksa mereka untuk menuntutnya,” desak mereka. “Bahkan dalam kekalahan, Musk dapat memaksakan penundaan, kerumitan, dan biaya pada pihak lain yang kurang mampu menanggungnya.”

Untuk mencapai tujuan tersebut, para petinggi teknologi, yang diwakili oleh kantor Sidley Austin di San Francisco dan Chicago, menggunakan kata-kata Musk yang sering dituntut dan sering kali kontroversial untuk menentangnya.

READ  Nasdaq berjangka turun setelah panduan Amazon yang lemah menambah tekanan pada kekalahan teknis

“Musk mengatakan kepada penulis biografinya, Walter Isaacson, bahwa dia akan menghantui setiap CEO dan direktur Twitter sampai mereka meninggal,” kata pengaduan setebal 38 halaman itu. “Pernyataan-pernyataan ini bukan hanya kata-kata kasar dari seorang miliarder egois yang dikelilingi oleh para pendukungnya yang tidak mau mengkonfrontasinya dengan konsekuensi hukum dari pilihannya. Musk membual kepada Isaacson secara khusus tentang bagaimana ia berencana untuk menipu para eksekutif Twitter agar tidak membayar pesangon demi menyelamatkan nyawanya.” $200 juta Satu dolar untuk dirinya sendiri.

Yang menjadi masalah di sini adalah bahwa Agrawal, Segal, Gadd, dan Edgett semuanya memiliki klausul “tujuan baik” dalam kontrak masing-masing yang menjamin mereka akan kompensasi penuh jika terjadi keadaan seperti Twitter tidak lagi menjadi “entitas publik.” ” — Seperti yang terjadi dengan Twitter pada Oktober 2022. Musk dan para pengikutnya tampaknya mengabaikan persyaratan ini ketika mereka menunjukkan pintu kepada Agrawal (yang akan menerima jabat tangan emas senilai $60 juta), Segal, Gadd, dan Edget.

Setelah Musk menghabiskan hari itu mengungkapkan kekecewaannya terhadap statistik imigrasi dan kegembiraannya di Luar Angkasa Perwakilan X tidak menanggapi permintaan komentar dari Deadline mengenai langkah mantan CEO Agrawal, mantan CFO Segal, mantan kepala hukum/kebijakan Gadde, dan mantan penasihat umum Edgett.

Jika Musk atau X ingin menyampaikan sesuatu tentang keluhan hari ini, postingan ini akan diperbarui.