Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Es laut Antartika ‘mengejutkan’ para ahli dengan peringatan rendah

Es laut Antartika ‘mengejutkan’ para ahli dengan peringatan rendah

  • Ditulis oleh Georgina Ranard, Becky Dale dan Erwan Revolt
  • Tim jurnalisme iklim, sains, dan data BBC News

Sumber gambar, Dr.Robbie Mallett

Komentari foto tersebut,

Dunia di atas es di Antartika

Data satelit menunjukkan bahwa lautan es di sekitar Antartika berada jauh di bawah tingkat musim dingin sebelumnya, sebuah indikator baru yang mengkhawatirkan bagi wilayah yang dulunya tampak resisten terhadap pemanasan global.

“Ini jauh melampaui apa yang pernah kita lihat, ini hampir mencengangkan,” kata Walter Mayer, yang memantau es laut di Pusat Data Salju dan Es Nasional.

Para ahli kutub memperingatkan bahwa ketidakstabilan Antartika dapat menimbulkan konsekuensi yang luas.

Hamparan es Antartika yang luas mengatur suhu planet ini, karena permukaan putihnya memantulkan energi matahari kembali ke atmosfer dan juga mendinginkan air di bawah dan di dekatnya.

Tanpa es untuk mendinginkan planet ini, Antartika bisa berubah dari lemari es Bumi menjadi tempat yang lebih dingin, kata para ahli.

Luas es yang sekarang mengapung di permukaan Samudera Antartika kurang dari 17 juta kilometer persegi – yaitu 1,5 juta kilometer persegi es laut lebih kecil dari rata-rata bulan September, dan jauh di bawah rekor terendah musim dingin.

Ini adalah kawasan es yang hilang sekitar lima kali luas Kepulauan Inggris.

Dr Mayer tidak optimis bahwa es laut akan pulih secara signifikan.

Para ilmuwan masih mencoba untuk menentukan semua faktor yang menyebabkan penurunan es laut tahun ini, namun mempelajari tren di Antartika secara historis sulit dilakukan.

Ditantang oleh isolasi, suhu dingin ekstrem, dan angin kencang, tipisnya es laut tahun ini membuat kerja timnya semakin sulit. “Ada risiko bahwa kapal tersebut akan pecah dan hanyut ke laut dan kita berada di dalamnya,” kata Dr. Mallett.

Sumber gambar, Dr.Robbie Mallett

Komentari foto tersebut,

Es laut sangat tipis di latar depan – Ini adalah jenis es laut yang disebut ‘nilas’ yang terbentuk dalam kondisi angin sangat rendah

Es laut terbentuk pada musim dingin di benua ini (Maret hingga Oktober) sebelum sebagian besar mencair pada musim panas, dan merupakan bagian dari sistem yang saling berhubungan yang juga terdiri dari gunung es, es daratan, dan lapisan es raksasa – hamparan es daratan mengambang yang menonjol keluar dari pantai.

Es laut bertindak sebagai selimut es pelindung yang menutupi daratan dan mencegah lautan memanas.

Dr Caroline Holmes dari British Antarctic Survey menjelaskan bahwa dampak penyusutan es laut mungkin terlihat saat musim memasuki musim panas – ketika ada potensi terjadinya pencairan es yang tidak dapat dihentikan.

Semakin banyak es laut yang hilang, hal ini memperlihatkan area gelap di lautan, yang menyerap sinar matahari dibandingkan memantulkannya, sehingga menambah energi panas pada air, yang pada gilirannya mencairkan lebih banyak es. Para ilmuwan menyebutnya sebagai efek albedo es.

Hal ini dapat menambah lebih banyak panas pada planet ini, sehingga mengganggu peran Antartika sebagai pengatur suhu global.

“Bagaimana kalau kita membangunkan raksasa ini di Antartika?” tanya Profesor Martin Siegert, ahli glasiologi di Universitas Exeter. Ia mengatakan hal itu akan menjadi “bencana mutlak bagi dunia.”

Bahkan kenaikan permukaan air laut dalam skala kecil sekalipun dapat menyebabkan gelombang badai yang sangat berbahaya dan dapat melenyapkan masyarakat pesisir. Jika sejumlah besar es di daratan mulai mencair, dampaknya akan menjadi bencana besar bagi jutaan orang di seluruh dunia.

“Kami tidak pernah menyangka kejadian cuaca ekstrem bisa terjadi di sana.”

Sebagai benua mandiri yang dikelilingi perairan, Antartika memiliki sistem cuaca dan iklim tersendiri. Hingga tahun 2016, luas es laut musim dingin di Antartika sebenarnya terus bertambah.

Namun pada bulan Maret 2022, gelombang panas yang hebat melanda Antartika Timur, mendorong suhu hingga -10°C padahal seharusnya mendekati -50°C.

“Saat saya mulai mempelajari Antartika 30 tahun lalu, kami tidak pernah menyangka bahwa peristiwa cuaca ekstrem bisa terjadi di sana,” kata Profesor Siegert.

Keterpencilan Antartika dan kurangnya informasi sejarah menyebabkan masih banyak hal yang belum diketahui.

Wilayah ini masih mewakili “Wild West” dalam istilah ilmiah, menurut Dr. Robbie Mallett.

Para ilmuwan mengetahui seberapa luas es laut, namun mereka tidak mengetahui, misalnya, seberapa tebal es tersebut. Memecahkan teka-teki ini dapat mengubah model iklim di wilayah tersebut secara radikal.

Sumber gambar, Dr.Robbie Mallett

Komentari foto tersebut,

Mallett dan timnya keluar setiap hari untuk mengukur es dan salju di Antartika

Di Rothera Science Base, Dr Mallett menggunakan instrumen radar untuk mempelajari ketebalan es laut untuk proyek penelitian internasional yang disebut Defiant.

Ia dan ilmuwan lainnya masih berusaha mengungkap penyebab hilangnya es musim dingin.

Para ilmuwan menunjukkan bahwa lautan, yang mencatat rekor suhu tertinggi tahun ini, kemungkinan besar merupakan faktor penyebabnya, karena air hangat tidak akan membeku.

Mungkin juga terjadi perubahan arus laut dan angin yang mendorong suhu di Antartika.

Fenomena iklim El Niño yang saat ini berkembang di kawasan Pasifik juga tidak menutup kemungkinan turut berkontribusi terhadap penyusutan es laut, meski masih lemah.

Dr Mallett mengatakan ada “alasan yang sangat bagus untuk khawatir”.

“Ini berpotensi menjadi tanda perubahan iklim yang sangat mengkhawatirkan di Antartika yang tidak terjadi 40 tahun lalu. Ini baru muncul sekarang.”