Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Eurovision: Ribuan orang memprotes masuknya Israel ke Malmö

Eurovision: Ribuan orang memprotes masuknya Israel ke Malmö

  • Ditulis oleh Katherine Armstrong
  • berita BBC

Sumber gambar, EPA-EFE/REX/Shutterstock

Komentari foto tersebut, Ribuan orang turun ke jalan untuk memprotes partisipasi Israel dalam kontes Eurovision

Ribuan demonstran pro-Palestina berkumpul pada hari Kamis di kota Malmo, Swedia, untuk memprotes partisipasi Israel dalam Kontes Lagu Eurovision.

Hal ini terjadi pada saat kota tersebut menjadi tuan rumah semifinal kedua kompetisi tersebut, yang diikuti oleh peserta asal Israel, Eden Golan.

Namun tanggapan penonton lebih beragam pada hari Kamis, dengan sorakan dan beberapa cemoohan.

Sebelum penampilan Golan, para demonstran pro-Palestina dan sejumlah kecil demonstran pro-Israel turun ke jalan.

Aktivis iklim Greta Thunberg termasuk di antara mereka yang menghadiri demonstrasi pro-Palestina, yang diperkirakan polisi Swedia melibatkan 12.000 orang.

Dia mengatakan kepada BBC bahwa ada “kewajiban moral untuk bertindak” dan berbicara menentang operasi militer Israel di Gaza.

“Jika kita adalah puluhan ribu orang yang turun ke jalan-jalan di Malmö selama Eurovision dan mengatakan bahwa kita tidak akan menerima kelanjutannya, itu adalah sinyal yang sangat kuat – dan itu membuat perbedaan,” kata Thunberg.

Pengunjuk rasa lainnya, Matilda Varatta, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia ingin melihat Israel didiskualifikasi karena Rusia pada tahun 2022 setelah invasi besar-besaran ke Ukraina.

Dia berkata: “Tidak benar bahwa kontes Eurovision tidak bersifat politis. Itu selalu bersifat politis, dan akan selalu demikian.”

Sebelumnya, Golan mengatakan dia “bangga mewakili negara saya” dan “tidak ada yang bisa menghalanginya.”

Komentari foto tersebut, Eden Golan tampil di semifinal kedua Eurovision pada hari Kamis

Sorakan dan cemoohan terdengar selama penampilan semifinalnya pada Kamis malam.

Dalam pesan video yang diposting di media sosial sebelum acara tersebut, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mendoakan semoga Golan beruntung dan mengatakan dia “sudah menang” setelah “berhasil menghadapi” apa yang dia gambarkan sebagai “gelombang anti-Semitisme yang mengerikan” di Swedia. .

Pada demonstrasi pro-Israel, orang-orang terdengar menyanyikan “Badai” untuk mendukung Golan di tengah kehadiran polisi dalam jumlah besar.

“Saya tidak begitu tertarik dengan Eurovision,” salah satu demonstran, Yael Sajes Wallstrom, mengatakan kepada surat kabar Swedia Svenska Dagbladet.

“Tetapi karena ada badai kebencian yang besar terhadap Israel, saya ingin mendukungnya.”

Israel Broadcasting Corporation, yang menyelenggarakan kompetisi di negara tersebut, mengatakan bahwa mereka telah meminta Uni Penyiaran Eropa untuk mencegah terulangnya insiden cemoohan yang terjadi pada hari Rabu.

Pihak berwenang Swedia mengatakan mereka telah memperketat tindakan keamanan di lokasi tersebut dan bersiap menghadapi kemungkinan kerusuhan.

Israel saat ini melancarkan kampanye militer di Gaza, yang diluncurkan sebagai tanggapan atas serangan lintas batas Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober.

Sekitar 1.200 orang tewas dan 252 lainnya disandera.

Lebih dari 34.900 orang telah terbunuh di Gaza sejak itu, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Jalur Gaza.

Sumber gambar, EPA-EFE/REX/Shutterstock

Komentari foto tersebut, Kerumunan pendukung Israel juga berkumpul di Malmö